Sinopsis Paakhi Antv Rabu 28 Juni 2017 - Episode 93

Posted by

loading...

Sinopsis Paakhi Antv Rabu 28 Juni 2017 - Episode 93.
Sinopsis Paakhi Antv Rabu 28 Juni 2017 - Episode 93.
Sinopsis Paakhi Antv Rabu 28 Juni 2017 - Episode 93.  Pakhi berpikir ia gak membutuhkan bantuan siapa pun. ia bekerja sampai pagi dan tidur. Pagi harinya, Ayaan meminta Maha ji agar gak ribut saat Pakhi sedang tidur. Anuja membuat Ayaan siap. Maha ji berkata Pakhi selalu bangun pagi-pagi. Pakhi bangun dan melihat waktu. ia bilang aku harus mengirim Ayaan ke sekolah. Maha ji bilang ia gak sehat Aku akan pergi dan melihatnya. Ayaan bilang jangan buat keributan. Anuja berkata bahwa ia tidur jam 4 pagi, apa masalahnya jika ia tidur, Anda pergi dan mengantar Ayaan ke sekolah. Maha ji bilang tidak, maksudku Pakhi akan kesal karena aku gak membangunkannya. Ayaan bilang ia akan makan di kantin. Pakhi datang dan bilang aku akan membuat tiffin. Ayaan berkata tidak.

Pakhi bilang kenapa kamu gak membangunkan saya Maa. Anuja berkata membiarkannya. Pakhi melihat Veer memasak di dapur. ia berbicara tanpa henti dan berkata bahwa ia sedang membuat beberapa hidangan. ia bilang biarkan aku melakukannya, aku harus membuat tiffin untuk Ayaan. Anuja datang dan melihat Veer memasak. Veer berkata mencoba sesuatu yang berbeda. Pakhi bilang aku suka ini. ia bilang kau bekerja semalaman. Anuja meminta Pakhi untuk memberinya pertanggungjawaban. Pakhi pergi untuk pergi bersiap-siap. Veer berkata sulit untuk menebusnya.

Ashok membawa makanan ringan untuk Ayaan dan teman-temannya. Mereka memuja Pakhi. Ayaan berkata paman Veer membuat ini. Teman-temannya bertanya bagaimana keluhnya mengurus ibunya. Mereka meminta Ayaan untuk gak marah, karena orang tua mereka gak tahu Pakhi adalah seorang superwoman. Ayaan bilang iya Mereka menyukai makanan ringan. Pakhi duduk di mobil untuk pergi. Veer menghentikannya dan memberinya pallu. ia berterima kasih padanya. ia bilang kenapa saya selalu masuk sebagai pahlawan, saya hanya membencinya, saya selalu datang untuk membantu anda. ia bilang mari kita pergi, kita sudah terlambat. ia bilang iya dan duduk di sampingnya. Mereka berbicara di jalan.

Dia bilang ia merevisi dokumen. ia bertanya kapan. ia bilang aku tidur hanya dua jam atau tiga jam, sudah cukup. ia berkata tentang mendapatkan cetak biru, bagaimana kita mengaturnya dengan uang muka. ia bilang iya, kita harus menunjukkannya dalam satu minggu. Mereka datang menemui arsitek dan ia nampaknya adalah pria religius Vaswani. Pria itu melihat putrinya dan membuka matanya. ia berkata bahwa hari berjalan dengan baik saat Anda melihat seorang wanita yang sudah menikah, bukan seorang janda. ia bilang Anshuman pergi, ia seperti anakku, dan kamu terlalu muda untuk menjadi janda.

Dia bilang saya melakukan setiap proyeknya, ia biasa bertarung dan mengambil keputusan dalam hitungan menit. Veer berkata Pakhi akan menyelesaikan proyek impiannya. Vaswani memujinya. Pakhi tersenyum dan bertanya tentang cetak biru, seperti yang ia hadapi minggu depan dengan investor. ia meminta uang. ia bilang iya, kita harus bicara. ia berkata bahwa Anshuman menceritakan semuanya kepada saya, kami menandatangani sebuah kontrak. ia bilang iya saya tahu, namun ada beberapa masalah, jadi kami datang untuk berbicara dengan Anda secara pribadi. ia pikir ia gak akan setuju tanpa uang, jika saya gak mendapat password sebelum 15 hari, bagaimana akan mendapatkan uang.

Dia bertanya apa yang terjadi, sepertinya Anda lupa buku cek di kantor, hubungi saya dan saya akan pulang dengan cetak biru. ia berkata akan memberikannya kepada saya, dan kami akan memberikan cek kepada Anda dalam waktu 10-15 hari. ia bilang aku akan datang saja, baiklah. ia meminta Pakhi untuk membaca dokumen itu dan menandatanganinya. ia bilang baiklah, saya bisa memberimu tulisan. ia terkejut membacanya dan menunjukkan pada Veer. ia bertanya apa semua ini ditulis dalam hal ini. ia berkata bagaimana saya bisa menjual proyek lama saya dengan harga setengah. ia tertawa dan berkata iya, saya rugi jika saya memberi Anda cetak biru hari ini, jika ada yang tahu saya berikan secara gratis, mereka akan membuat saya bekerja secara gratis selamanya.

Pakhi dan Veer pulang. ia berkata bagaimana kita akan membayar kepada Vaswani. Anuja membuat beberapa pakaian wol untuk anak Lavanya. ia bertanya mengapa ia khawatir. Pakhi berkata Anshuman selalu mencatat hal-hal penting, namun password akun ini gak ada dalam buku harian. ia memanggil Aparna dan bertanya apakah Anda yakin gak tahu tentang kata sandinya, mungkin Anshuman membuat Anda menulis di mana saja. Aparna berkata bahwa kata sandinya diterima pada hari kecelakaannya, jadi mungkin ia gak berkesempatan menulisnya di manapun. Veer bilang ini sulit.

Pakhi datang ke Anshuman dan berkata ini gak mungkin terjadi bahwa Anshuman gak memberi tahu saya atau gak mencatatnya. ia berbicara dengan foto Anshuman, dan meminta ia untuk membantunya. Pakhi melihat pakaian saat kecelakaan Anshuman dan memeriksa sakunya. ia mendapat tisu di dalamnya dengan sesuatu yang tertulis di atasnya. ia menunjukkannya pada Veer dan berkata ini gak bisa menjadi kata sandinya. ia bilang itu kata sandinya. ia bilang ini gak mungkin, ini kesepakatan bisnis yang dikodekan. ia bilang mari mencoba. ia bilang Anda akan mendapatkan hanya tiga percobaan, jika Anda gagal, ini adalah risiko Rs 150 crores. ia bilang kau selalu memintaku untuk mencoba. ia berkata jika ini adalah kata sandinya, masalah kita akan terpecahkan. ia bilang aku akan mencoba ini di laptop Anshuman, mungkin itu dia.

Precap:
Pakhi mencoba dan gak mendapatkan passwordnya. Veer memintanya untuk mengambil bantuan Aryaman dan ia menolak. Baca Selanjutnya Paakhi Antv Kamis 29 Juni 2017 - Episode 94.


loading...
Tags: Paakhi, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Paakhi Antv Rabu 28 Juni 2017 - Episode 93. Please share...!

Blog, Updated at: 09:37