loading...

Sinopsis Paakhi Antv Episode 162

Posted by

loading...

Sinopsis Lainnya:

Sinopsis Paakhi Antv Episode 162.
Sinopsis Paakhi Antv Episode 162.
Sinopsis Paakhi Antv Episode 162. Anshuman meminta Pakhi untuk pergi dan memberikan yang terbaik dalam kompetisi. Pakhi memeluknya dan pergi. Anshuman berdiri di sisi laut. Rohan mendatanginya dan mengatakan bahwa saya tahu ini, bagaimana Anda berkorban, Anda mengambil dupa yang dipelihara Pakhi, dan membiarkan rokok disalahkan pada Anda. Rohan menawarkan rokok dan mengatakan bahwa saya tahu Anda tak merokok, jangan khawatir, saya tak akan menceritakan apapun padanya, tapi mengapa begitu banyak kerugian.

Pakhi bisa pergi dengan Anda jika kita kalah, tapi Anda kehilangan kesempatan ini. Anshuman mengatakan bahwa ia bukan piala yang saya bawa pulang, Anda tak mengerti saya, saya tak datang ke sini untuk mengikatnya dalam hubungan apapun, saya datang ke sini untuk membebaskannya, seolah-olah ia datang setelah 18 tahun kepada saya, ia harus datang Oleh keinginannya.

Dia bilang “saya datang ke sini untuk mendapatkan pengampunannya, yang saya dapatkan, keuntungan dari saya”. dan kemudian ia pergi. Pakhi kembali ke rumah dan menangis. ia berbicara dengan Ayaan di video chat. Katanya saya baru saja datang dari sekolah sehingga tak berubah seragam. ia membuat model rumah.

Kemudian ia menyuruhnya untuk menebak dengan apa yang ia buat ini. Katanya, saya membuat ini dengan rokok ayah yang tak berguna, sekarang ia tak merokok. Pakhi kaget. ia mengatakan bahwa ayah berjanji kepada saya bahwa ia tak akan menyentuh sine rokok yang Anda tinggalkan. ia kemudian memikirkan bagaimana rokok itu masuk.

Ayaan mengatakan di mana ayah, apakah ia bersamamu? ia bilang tidak, ia pergi kerja. ia bertanya kapan kamu akan kembali bersama ayahmu?, ia bilang “beri aku kejutan, aku mencintaimu Maa”. ia tersenyum. ia melihat boneka Dhola Maru dan mengatakan apakah Ayaan memberitahuku, itu benar. ia melihat tongkat pertandingan dan mengira ia telah menyalakan dupa dengan itu.

ia mengerti dan mengatakan itu berarti api oleh dupa, ketika ia mendatangi saya, ia melemparkannya dan menyalahkan dirinya sendiri. ia menangis. ia mengatakan mengapa Anshuman melakukan ini, untuk membebaskan saya dari kesalahan ini. ia mendapat telepon dari Tanya. Tanya berbicara padanya dan mengatakan bahwa Anda terkejut menerima telepon saya. Pakhi mengatakan tidak.
Tanya bilang “aku berjanji pada Anshuman bahwa aku tak akan masuk di antara kalian berdua, tapi aku tak bisa melihat sahabatku seperti ini, menghukumku, aku adalah pelakunya, mengapa kalian berdua menghukum dirimu sendiri, percayalah, sekarang ia telah berubah”. Anshuman ini adalah kekasih yang sangat mencintaimu, ia bisa melakukan apapun untukmu, tolong Pakhi, aku tau aku tak berhak bertanya padamu,

tapi aku ingin meminta kebahagiaannya, kembalilah ke dalam hidupnya. ia mengakhiri panggilannya. Kemudian Paakhi berterik dan ia berpikir tentang Anshuman. ia pikir saya tak tahu Anda akan berubah begitu banyak sehingga saya akan jatuh di mata saya. Lavanya bertanya pada Girish mengapa ia sendiri? ia tak mengatakan apa-apa.

Dia bilang aku tak bermasalah dengan Anuja, tapi mengapa ia merasa aku tak peduli denganmu?, Lavanya mengerti dia. ia bilang aku merasa ia ada di antara kita, ia selalu bersamamu. Anuja mendengar semua ini dan terkejut. Lavanya bilang ibu, ia tak bermaksud demikian. Daun anuja Lavanya mengatakan bahwa ia mendengar semuanya dan menangis. ia bilang aku tak bisa menyakitinya, apa yang akan ia pikirkan sekarang.

Pakhi datang ke pantai. ia mengoceh dan melihat Anshuman. ia bilang “kamu selalu membuat setiap keinginanku selalu, aku tahu kamu tak akan menolak apa pun”. Lalu ia bertanya kepadanya dan menangis. ia meminta ia untuk memahami bahasa sentuhannya. ia mengatakan bahwa Anda ingin mencintaiku. Peminta memiliki makna yang dalam berbicara tentang bulan dan cahayanya.

Dia mengatakan bahwa bulan menuju Rohini saat bulan menyukainya. Lalu Pakhi pun tersenyum. ia mengatakan bulan dan Rohini dihubungkan oleh hati. ia menangis dan memeluknya. Anshuman menangis di matanya dan tersenyum. ia bilang saya tak tahu bahwa cinta memiliki begitu banyak kekuatan sehingga bisa menyembuhkan luka jiwa. ia memeluknya dan bilang aku membalas cintaku lagi.Baca Selanjutnya Sinopsis Paakhi Antv Episode 163

loading...
Tags: Paakhi, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Paakhi Antv Episode 162. Please share...!

Blog, Updated at: 17:55