loading...

Sinopsis Ranveer Ishani Indosiar Selasa 18 April 2017 - Episode 215-219

Posted by

loading...

Sinopsis Lainnya:

Sinopsis Ranveer Ishani Indosiar Selasa 18 April 2017 - Episode 215-219
Sinopsis Ranveer Ishani Indosiar Selasa 18 April 2017 - Episode 215-219
Sinopsis Ranveer Ishani Indosiar Selasa 18 April 2017 - Episode 215-219. Pada suatu hari Ritika berkata untuk RV bahwa ia telah mencoba banyak gak merasakan apa-apa, namun itu adalah tentang dia. Meskipun ia meminta maaf namun ia masih jauh dari dia, ia tahu ia telah menyeberangi batas, namun apakah ia menerima ia sebagai seorang istri atau tidak, ia tidak. Dan tadi malam, ia lupa bahwa mereka gak menikah dan bayi ini bukan miliknya, ia merasa sesuatu untuk ia namun ia membiarkan ia pergi. ia gak berkata ia telah melakukan sesuatu yang salah, ia hanya berkata bahwa hal itu gak akan terjadi lagi. ia gak bisa menjadi suaminya, tetapi ia harus selalu tetap temannya dan gak pernah harus istirahat gak peduli apa yang ia gak memiliki satu dalam hidup. gak peduli ia tinggal dengan ia namun ia harus selalu ada untuknya. RV berkata ia gak perlu meminta ini dari dia. ia gak bisa menikahinya namun telah memberinya namanya, ia gak bisa memenuhi tanggung jawab ke arahnya. ia mencoba untuk membuatnya bahagia, namun gak bisa memberikannya kepada dia. Dia, dirinya telah ditinggalkan gak berdaya, bagaimana mungkin ia membantu orang lain. ia masih terus Ishaani hidup bahkan setelah kematiannya, ia memutuskan bahwa ia sudah mati namun hati ini belum mampu melupakannya. Ritika berkata ia mengerti itu adalah cinta masa kecilnya. RV berkata ia harus menunggu beberapa saat, ia akan menyimpan semua janji yang ia lakukan di depan publik, ia akan memberikan semua kebahagiaan, nama dan hak-hak yang istri layak namun ia harus membiarkan ia percaya, untuk sementara, yang isn Ishaani 't di sini lagi. Mereka akan menjadi salah satu hari pikiran dan hatinya percaya Ishaani gak lebih sekitar. Ritika memegang tangannya dan berkata ia akan menunggu dia. ia mengangguk, sementara Ritika tersenyum padanya. Manas memasuki ruang berbicara di telepon, bayi menangis. ia mempertanyakan Disha namun ia bilang ia gak bisa menahannya sepanjang hari. ia hanya menerapkan cat kuku, untuk mengurangi depresinya. ia bilang ia mencoba segalanya namun ia gak menjadi tenang, mengapa gak ia sendiri mengurus dirinya. Manas memegang bayi dan berkata popoknya hancur. Disha berkata ia berubah di pagi, jika ia melakukan ini sekali lagi ia akan melakukan muntah.

Saat itu ibu Shekhar berkata kepada Ishaani bahwa LSM mereka yang mereka ajarkan penjara dibebaskan perempuan untuk membuat pembungkus hadiah, kotak dan barang-barang buatan tangan yang dijual di pasaran dengan harga yang baik. Bibi mendapat surat dan akan khawatir, Ishaani bertanya apa yang terjadi. ia berkata Ishaani bahwa tanah yang LSM mereka terletak telah disewakan pada tingkat yang sangat rendah tetapi pemilik ingin itu dievakuasi. ia berkata Ishaani ia telah berbicara dengan manajer. Ishaani berkata mereka harus berbicara dengan pemilik, Bibi menunjukkan alamat email pada surat itu. Ishaani berkata ia akan mail ia sekarang. Ishaani menulis email, RV membacanya saat itu. ia mendapat panggilan Ritika, ia berkata padanya bahwa ia mendapat email resminya dialihkan kepadanya sehingga ia gak harus khawatir. ia membaca email, itu berkata jika kau gak bisa memberikan apa-apa kepada siapa pun kau harus memberikan mereka harapan, perusahaan mereka disewa mereka lahan untuk LSM mereka pada tingkat yang lebih rendah, dan mereka harus memperpanjang sewa mereka sampai waktu sampai mereka mendapatkan lahan baru . Itu dari Nirupa Roy. ia ingat setiap kata dari email itu dikatakan oleh Ishaani di masa lalu, ia berkata kepadanya sekali bahwa papa nya berkata jika kau dapat memberi harapan kepada seseorang yang kau dapat memberi mereka seumur hidup kebahagiaan. Setiap kali kau memberikan harapan, dan ketika kau membantu orang yang kau benar-benar membantu diri kamu sendiri. ia menanggapi email, sementara Ishaani berpikir mengapa ia menunggu jawabannya datang begitu cepat. RV menutup laptop-nya sekaligus, dan datang ke jendela kantornya, terganggu. ia membuka laci, dan jam tangan foto Ishaani dalam laci berkata kau gak di sini lagi, namun mengapa ada nuansa nya di masing-masing dan segala sesuatu, Apakah ia gak dapat melupakannya, atau apakah ia ingin ia ingat dia. Ishaani menunggu respon dari email. ia berkata bibi bahwa ia telah diemail pemilik perusahaan, mereka mungkin memahami masalah mereka dengan baik. ia membawa ia kotak, menanyakan apakah ia bisa mendapatkan mereka dibuat seperti itu. Ishaani berkata jika mereka ingin mereka untuk diproduksi secara massal, mereka membutuhkan keuangan dan harus bertemu dengan beberapa orang perusahaan. Bibi memberinya kartu dan berkata bahkan memiliki pertemuan tentang hal itu di malam hari. Ishaani berkata yang benar-benar akan menjadi besar, aunty berkata ia punya motivasi baru setelah ia telah datang. ia mengambil untuk berbicara tentang beberapa keuangan. Shekhar jam tangan mereka bersama-sama, dan berpikir Nirupa Roy ini akan pergi ke pria itu dan menangis dan akan mendapatkan keuangan. Amba memberitahu Ritika bahwa kebahagiaan menjadi seorang ibu adalah yang terbesar. Parul datang dan meminta Ritika memiliki beberapa chaat luar. Ritika berkata ia gak dalam suasana hati, RV datang mengumumkan bahwa semua ketegangan nya kosmos yang nya sekarang. Ia berkata ia memiliki kabar baik bagi mereka, katanya ia melihat ke beberapa tanah dan investasi kertas, bagaimana jika ia membuka sebuah rumah sakit atas nama Mr. Javeri. Ritika berkata itu akan membutuhkan banyak proyek, RV berkata ia akan melakukan keuangan. Parul berkata ini adalah kabar baik, RV berkata ia akan harus bekerja dengan ia juga. Amba gembira berkata bahwa ia akan membuat makanan malam ini namun RV berkata ia dan Ritika diundang di renovasi malam hotel ini.

Ishaani dan bibi berada di pertemuan. Mr Thakur menghargai pekerjaan mereka, Ishaani berkata ia ingin memberikan orang-orang seperti harapan. ia percaya jika ia bisa mengubah dirinya, mereka juga bisa melalui transisi. ia bertanya mengapa ia berbicara tentang dirinya sendiri. Ishaani berkata ia sendiri telah ditangkap dalam sebuah kasus. ia meminta Mrs. Mehra yang ia bercanda, ia telah membawa seorang pembunuh di depannya. Semua orang datang ke perhatian, Mrs. Mehra berkata penjahat ini gak pernah bisa berubah, mereka gak pernah bisa kembali ke tempat orang normal berdiri. Ishaani berkata ia benar, mereka gak pernah berubah sampai mereka mendapatkan brengsek dan mereka gak pernah mendapatkan brengsek. ia berkata dengan ia ada banyak orang yang bahkan gak tahu mana kejahatan yang mereka lakukan. ia berkata brengsek ia bicarakan adalah waktu dan nasib. Salah satu keputusan jika diberikan oleh pengadilan dan lainnya oleh orang-orang seperti kau, yang berpikir mereka gak pernah bisa kembali. ia meminta Mrs. Mehra untuk membiarkan pergi, ketika ia melihat RV datang ke hotel. Manajer membawa ia ke sebuah meja dan menawarkan ia sebuah meja. Baca Selanjutnya Sinopsis Ranveer Ishani Indosiar Rabu 19 April 2017 - Episode 216-220

loading...
Tags: Ranveer dan Ishani, Ranveer Ishani, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Ranveer Ishani Indosiar Selasa 18 April 2017 - Episode 215-219. Please share...!

Blog, Updated at: 01:50