Sinopsis Ashoka Antv Selasa 17 Januari 2017 - Episode 450

Posted by

loading...

Sinopsis Ashoka Antv Selasa 17 Januari 2017 - Episode 450
Sinopsis Ashoka Antv Selasa 17 Januari 2017 - Episode 450
Sinopsis Ashoka Antv Selasa 17 Januari 2017 - Episode 450. Jagannath mengatakan "Akan lebih baik jika aku telah membunuhmu di masa kecil!"
Kaurvaki berkata "Hanya karena aku memilih pasangan hidupku dan aku ingin menikah dengan orang yang aku cintai? Aku setuju orang tua memiliki hak atas anak-anak mereka dan mereka dapat mengambil keputusan yang lebih baik karena mereka lebih berpengalaman daripada anak-anak mereka. namun bukan berarti kami gak bisa membedakan antara yang benar dan yang salah! Kurang berpengalaman bukan berarti semua akan menentangnya. Bersamaan waktu, jika salah satu dari mereka salah, bukankah tugas mereka untuk membimbing mereka kembali pada jalan yang benar? Mengapa anak dihukum? Kamu dibutakan oleh rasa hormat palsu ini dan mendorongku ke jurang! Kamu kemudian mencoba untuk bergabung dengan musuh. Kamu pelakunya! Untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku malu menjadi anak Anda. Kamu tau apa yang lebih baik daripada membunuhku di masa kecil? Kamu seharusnya gak diberkati dengan bayi sama sekali! Kamu gak ingin anak namun hanya seorang hamba yang akan mengikuti perintah Anda. Kamu gak hanya musuhku, namun musuh seluruh Kalinga dan manusia! Kamu gak akan dihukum di sini namun di Kalinga!"
Sushim bertanya-tanya "Bagaimana Kaurvaki selamat? Aku sudah membunuhnya! Lalu siapa yanh aku tusuk? Ibu bilang kemenanganku pasti. Dimana ia sekarang bahwa aku menang?"
Dia ingat saat menusuk Kaurvaki dan berjalan ke dalam diikuti oleh orang lain.
Sushim mendekati tempat tidur berdarah.

Tangannya gemetaran dan matanya basah seakan-akan mengantisipasi kenyataan pahit. ia ragu-ragu untuk menarik selimut namun mengumpulkan keberanian entah bagaimana.
Dia menarik selimut dan tertegun melihat ibunya terbaring disana. ia menjerit "Ibuuuuu!!!!!!!"
Semua orang datang kesana.
Sushim menangis dan memegangi ibunya "Kau gak bisa meninggalkanku, ibu!"
Prajurit membawa Jagannath yang juga terlihat sama-sama terkejut.
Sushim menuntut tau siapa yang melakukannya "Siapa yang mengambil kehidupan orang yang bahkan Yamraj takut untuk membunuhnya?"
Ashok berpikir 'Aku ingin menghukum Charu atas kematian Guruku namun aku gak damai ataupun senang melihat ia mati di hadapanku!'
Sushim melihat Ashok "Kau membunuh ibuku! Aku gak akan membiarkanmu hidup!"
Ashok menjawab "Aku gak bisa melakukannya. Aku berada di penjara"
Sushim bertanya "Lalu siapa yang membunuh ibuku?"
Devi menunjuk Jagannath "Jagannath! ia datang ke ruangan ini pada waktu itu. Aku mengerti bahwa kehidupan Ashok dan Kaurvaki itu satu. Jadi aku datang ke sini, namun seseorang memukuli kepalaku. Seorang ayah, yang mencoba membunuhku demi kelancarannya dapat menggunakan ibumu!"
Sushim memegang pakaian Jagannath dengan marah "Aku gak akan mengampunimu!"
Jagannath menjawab "Aku hanya datang kesini untuk membunuh Kaurvaki sehingga gak ada cara bagi Ashok untuk menghindari kematian!"
Kaurvaki mengatakan "Mungkin Charu juga datang kesini dengan motif yang sama. Aku hampir mati namun Tuhan mendengar doa Devi!"
Kilas balik menunjukkan Charu datang untuk membunuh Kaurvaki dalam keadaan gak sadar dirinya. ia akan menusuk Kaurvaki menggunakan belati namun Kaurvaki memegang tangannya. ia menarik Charu ke tempat tidur dan memukul kepalanya. Charu jatuh pingsan. Kaurvaki
memeriksa denyut nadinya dan ia baik-baik saja. ia mendengar langkah kaki. ia bergegas menutupi Charu dengan selimut dan bersembunyi di bawah tempat tidur.
Kilas balik berakhir.
Ashok bertanya "Siapa yang datang ke sini setelah Charu?"
Sushim ingat saat menusuk Kaurvaki di tempat tidur.
Semua orang terkejut.
Sushim terlihat sakit hati dan berlutut di samping mayat ibunya. ia melihat tangannya (yang telah menusuk ibunya) dan berteriak "Ibuuu!"
Ashok mengatakan "Ini adalah pertama kalinya aku benar-benar kasihan padamu. Keserakahanmu membutakanmu sehingga kau gak bisa melihat orang yang kau bunuh adalah ibumu sendiri! Aku gak dapat memahami bagaimana kau masih hidup setelah melakukan hal ini. Aku telah bersumpah untuk membunuh dan membalaskan dendamku kepada orang-orang yang telah membunuh Guru dan ibuku, kepada orang-orang yang telah menghancurkan impian Guruku! Aku gak memiliki keberanian untuk membunuh wanita yang disebut ibu. Kau berubah menjadi iblis. Aku ingin menghukummu pada waktu yang tepat, namun gak mungkin ada hukuman terburuk dari ini untukmu. Kau memilih hidup untuk diri sendiri yang lebih buruk daripada kematian untukmu. Aku gak dapat memahami apa hukuman yang pantas berikan kepadamu. Samrat Magadh, Bindusar yang akan memutuskan hukumanmu!"
Prajurit mmebawa Sushim pergi.
Ashok menutupi mayat Charu.
Semua orang pergi keluar.

Sushim menangis dan memikirkan ibunya saat ia dibawa pergi oleh prajurit. ia merasa hancur dan melihat tangannya lagi.
Ashok berjalan mendahuluinya.
Semua orang datang ke ruangan Bindu.
Bindu mengatakan "Ashok"
Vit menjawab "Ya ayah, Bhaiya masih hidup!"
Ashok berkata "Aku harap gak ada harus menghadapi hari ini. Salah satu pelakunya membunuh pelaku yang lain dan menjadi kriminal juga. ia melakukan kejahatan yang gak terampuni dengan membunuh ibunya. Aku tau bahwa kabar ini dapat membahayakan kesehatan Anda, namun Kamu harus mengambil keputusan tentang hal ini. Ironisnya, itu bukan Kaurvaki namun Maharani Charu. Secara gak sengaja, Sushim menghukum ibunya dan menghukum dirinya sendiri juga. Ini bukan berarti bahwa ia gak harus dihukum. ia adalah pelakunya. ia harus dihukum! Umumkan keputusan Anda. Tetap diam gak akan membantu siapapun"
Bindu masih melamun.
Ashok memegang tangan Bindu.
Bindu menutup matanya saat itu.
Ashok berteriak kaget "Ayah!!"
Dia memeriksa nafasnya.
Mata semua orang melebar kaget.
Vit menangisi ayahnya "Bangun ayah!"
Dia menyalahkan Sushim untuk kematian ayahnya "Ayah baik-baik saja. Sejak ia datang ke sini bersama ibunya, hidup kami berubah!"
Sushim memikirkan kata-kata ibunya.
Dia menyeka air matanya dan memerintahkan para prajurit untuk menangkap Ashok. ia mengingatkan Acharya tentang tugas kerajaan "Apakah Kamu ingat bagaimana ayah memberikanku semua haknya? Siapa aku ketika Samrat mati?"
Acharya menjawab "Samrat baru Magadh. Perintahkan aku!"
Prajurit menangkap Ashok dan yang lain. Baca Selanjutnya Sinopsis Ashoka Antv Rabu 18 Januari 2017 - Episode 451


loading...
Tags: Ashoka, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Ashoka Antv Selasa 17 Januari 2017 - Episode 450. Please share...!

Blog, Updated at: 13:44