loading...

Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Selasa 22 Agustus - Episode 40

Posted by

loading...
Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Selasa 22 Agustus - Episode 40.
Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Selasa 22 Agustus - Episode 40.
Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Selasa 22 Agustus - Episode 40.Jodha menemui Hamida. Disana juga ada Jiji angga dan Gulbadan. Jodha memberi salam pada mereka semua. Hamida menyuruhnya masuk. Hamida lalu minta Jiji angga membuat jus Lavender untuk Jodha karena ia sangat menyukainya. Jodha bertanya, "bagaiman ibu tahu?" Hamida menjawab kalau ia memperhatikannya saat di Amer, ia tahu kalau menawati selalu membuatkan jus lavender untuk Jodha. Jodha tertawa senang. Jodha bertanya kenapa Hamida memanggilnya, apa ada yang penting? Hamida berkata, "ya. Aku ingin mengujimu hari ini." Jodha tak mengerti maksud hamida. Hamida menyuruh Jodha duduk dan menjelaskan, "kau adalah istri Jalal. Kau harus punya pemahaman yang luar biasa. Itulah sebabnya aku ingin menguji kemapuanmu. Apa pendapatmu tentang tindakan yang jalal lakukan di pengadilan hari ini?" Jiji angga menghidangkan jus lavender untuk Jodha dan Hamida. Jodha mengucapkan terima kasih. Hamida melanjutkan, "Jalal telah membuat keputusan. Bagaimana pendapatmu tentang keputusan itu? Ini adalah ujian mu, aku akan menilai jawabanmu."

Jodha berpikir sebentar lalau menjawab, "yang mulia benar. Karena ia tetap menjaga batasan nilai-nilai agama. Keputusan ini bagi mereka yang kelewat batas, maka ini benar. Argumen yang mulia juga dapat dibenarkan." Hamida bertanya, "lalu apa yang salah?" Jodha menjawab cara Jalal mengambil keputusan yang salah. Biasanya, yang mulia meminta saran orang-orang penting di dewan pengadilan. Bahkan hingga kini banyak orang yang memikirkan kesejahteraan kerajaan. Ibu ada di sana, begitu pula bibi (gulbadan) dan jiji angga.  Tuan atgah juga hadir di sana yang sudah di anggap sebagai sosok ayah oleh yang mulia. namun yang mulia tak membahasnya dengan siapapun atau meminta pendapat mereka. Saya tak menyukainya. Keputusan yang mulia hari ini benar dan tegas. namun jika cara mengambil keputusan ini salah, akan tersebar di masyarakat kalau raja bersifat otokrasi dan ia tak mendengarkan saran orang lain atau menghormati sesepuh. Itu tak akan terlihat bagus untuknya. Jadi kurasa kepoutusan yang mulia benar, namun prosesnya salah." Gulbadan, jiji angga dan hamida kagum mendengar penuturan Jodha. hamida berkata, "subhanallah, aku tak memperhatikan aspek ini. Jodha, jawabanmu bijaksana seperti yang kuharapakan." Gulbadan menimpali, "tidak di ragukan lagi, kau memang pintar, Jodha." Jodha tersenyum dan bertanya pada Hamida, "apakah aku lulus ujian ini?" Hamida tersenyum dan berkata, "tentu." Keduanya lalu berpelukan di saksikan oleh Jiji angga dan gulbadan yang tertawa bahagia.

Jodha bertemu Ruqaiya. Jodha memberi Ruq salam. Ruq membalasnya. Jodha bertanya, "apakah kau baik-baik saja?" Ruq balik bertanya, "apakah kau kesini untukmengetahui kesehatanku atau untuk menunjukan rasa kasihan karena yang mulia meghabiskan malam bersamamu?" Jodha menjawab cepat, "tidak, ratu Ruqaiya. Aku tak ingin tahu itu." Ruqaiya memberitahu Jodha, "yang mulia janji untuk memghabiskan malam bersamaku, namun kau mencuri kesempatan itu. Mengakui hak seseorang itu berbeda dengan merebut hak itu dari orang lain. Lagipula, yang mulia baru sekali bersamamu, itu tak masalah bagiku." Jodha dengan tatapan ingin tahu bertanya, "apakah kau  merasa prihatin kalau ia menghabiskan malam lebih dari satu malam bersamaku?" Ruqaiya menatap Jodha denga rasa kagert yang di samarkan. Jodha melanjutkan, "mungkin kau tak tahu, di Amer yang mulia selalu bersamaku tiap malam. Tak hanya di Amer, kami juga menghabiskan malam bersama saat dalam perjalanan. Apa kau tak tahu itu?" Ruq dengan kesal berkata, "aku tahu kalian bersama-sama dan semakin akrab, benarkan?" Ruqaiya meniru logat dan kata-kata Jodha di awal ia datang ke agra dulu dengan mimik mengejek, "Ratu Ruqaiya, aku benci yang mulia, aku tak ingin bersamanya. ~Jodha merasa geli dan terpaku tak percaya, Ruq menirunya~ Jika yang mulia menurutimu, kumohon katakan padanya agar jangan menatapku. Aku benci dia." Ruq mengejek Jodha dengan gerakan tangan. Jodha masih merasa geli dan tersenyum simpul. Ruq berkata lagi, "kau berkata banyak hal tentang dia, kau sangat bangga menjadi perawan, kau terdengar sangat marah dan mengejek. Sekarang, satu malam sudah cukup untuk lupakan semua yang kau ucapakan tentang yang mulia. Perlawananmu larut di malam itu. ~Ruq memegang lengan Jodha, sok akrab~ Jadikatakan padaku ratu Jodha, aku ingin tahu apa yang terjadi dengan kebencianmu saat yang mulia menyentuhmu untuk pertama kali. Dan jika ia melakukan lebih dari menyentuhmu."

Jodha tersenyum dan dengan tenang berkata, "Ratu Ruqaiya, kukira yang mulia menceritakan semuanya padamu. kau bukan hanya kepala ratu namun juga teman dekatnya bukan? Aku tak keberatan caramu mengejek ku, namun aku sedih dengan kenyataan yang ada, bahwa kau tak mengetahui seluruh kebenarannya. Mengapa yang mulia tak menceritakan padamu apa yang di lakukannya denganku malam itu?" Ruq mengejek lagi, "oh aku tahu. Jadi kau ingin menginggat kembali  peristiwa malam itu? Mengapa kau tak beritahu apa yang 'yang mulia' lakukan padamu?" Jodha dengan tegas berkata kalau Jalal menghormati janjinya dan keinginannya, "yang tak melakukan apapun seperti yang kau kira. Aku tahu dengan baik apa yang terjadi antara yang mulia dan aku malam itu. namun aku terkejut kau tak tahu  soal itu. lagipula, tak jadi soal jika aku menghabiskan malam bersamanya, aku yakin yang mulia tak akan melewati batas, kecuali aku mengijinkannya, bahkan jikadi abersamaku semalam penuh. ~Ganti Ruq yang merasa kaget dan tak percaya.  Soal merebut hak mu itu, aku tak meminta yang mulia untuk menghabiskan waktu bersamaku, semalam. ia yang memutuskan. Kalau aku tahu ia seharusnya bersamamu malam itu, aku akan menyuruh ia menemuimu. ~Ruq terlihat sedikit malu~ Karena aku masih tak ingin menghabiskan malam bersamanya dan aku juga tak ingin memisahkan ia darimu. " Ruq terdiam. Jodha melihat Ruq tak berkata apa-apa segera pergi meninggalkannya.

Jodha sedang bersiap-siap untuk istirahat malam. ia melepas semua perhiasannya di bantu moti  ketika seorang pelayan memberitahunya kalau Jalal ingin bertemu dengannya di ruang permainan. Jodha menyuruh pelayan memberi tahu Jalal kalau dirinya lelah dan ingin istirahat. Moti menegur Jodha, "kenapa kau lakukan hal itu? Kenapa kau menolak bertemu yang mulia? Yang mulia ingin bertemu denganmu." Jodha berkata, "Moti, aku sengaja melakukan ini." Moti berkata kalau begitu Jodha salah, "jika suami ingin bersama istrinya, maka ia harus menemuinya. Ini tugas seorang istri." Jodha menyahut, "tapi seorang istri merebut hak istri lain juga tak benar. Moti aku tak keberatan menemui yang mulia, namun ada orang yang tak menyukainya." Moti bertanya, "siapa?" Jodha menjawab Ruqaiya.  Tiba-tiba terdengar pengumuman kalau Jalal datang berkunjung.

Jalal berdiri di depan Jodha dengan wajah tak senang. Moti pergi meninggalkan mereka berdua. Jalal berkata, "ratu Jodha, aku ingin bertemu denganmu. Kenapa kau menolak untuk menemaniku?" Dengan lembut Jodha menjawab kalau dirinya lelah dan ingin istirahat. Jalal tersenyum dan berkata, "jadi, kau menolak untukmenemaniku karena ingin istirahat?" Jodha mengatkan kalau Jalal selalu salah paham, "apakah aku tak boleh istirahat di malam hari?" Jalal menjawab, "tentu saja boleh. namun aku ingin bermain permainan bersamamu. Aku tak terima jika ada seseorang menolak ku." Jodha bertanya, "kenapa? apakah itu perlu? Aku selalu datang setiap kali kau memanggilku?" Jalal menjawab, "tidak, ratu Jodha. namun itu adalah adat." Jodha dengan pedas berkata, "kalau begitu apa bedanya ratu dan pelayan? ~Jalal diam memikirkan ucapan Jodha~ Lagipula kau memanggilku ke ruang permainan. Selama ini kau selalu bermain dengan ratu Ruqaiya. Akan lebih baik kalau kau bermain dengannya. Aku tak ingin merebut hak ratu Ruqaiya."  Jalal tertudnuk dan berkata, "itu artinya ratu Ruqaiya melampiaskan kemarahannya padamu." Jodha berkata kalau di atidak ingin memberitahu apapun tentan hal ini pada Jalal. Jalal berkat adia paham meski Jodha tak memberitahunya. Jalal memberitahu Jodha, "kau tak bisa mengambil tempat Ruqaiya hanya dengan bermain denganku. tak ada yang bisa mengambil tempatnya." Kata JOdha, "aku tahu, yang mulia. Aku ingin kau beritahu itu pada ratu Ruqaiya. ia akan menyukainya." Jalal bertanya apalagi yang di katakan Ruqaiya padanya. Jodha berkata kalau dirinya tak bisa memberitahu Jalal apa yang mereka bicarakan. Lalu Jalal bertanya, "apa yang kau lakukan jika aku sebagai raja memerintahkanmu untuk bermain denganku?" Jodha berpikir sebentar lalu berkata, "maka, kau boleh menghukumku karena tak patuh." Jalal tersenyum danberkata, "jadi kau sudah siap menerima hukumannya? Baiklah, kau sudah menghukumku di Amer, biarkan aku menghukum mu disini."

Jodha bertanya apa hukumannya? Jalal berkata kalau JOdha menolak sebagai putri Rajput ia tak menghormati janjinya. Jodha meminta Jalal agar  jangan menyuruhnya melakukan sesuatu yang ia tak bisa lakukan. Jalal berkata kalau ia tak ingin berkata hal yang menyakiti Jodha namun Jodha telah memutuskan hukumannya sendiri. Jodha merajuk, Jalal tertawa. Sbegai hukumannya, Jalal menyuruh Jodha menyanyi untuknya. Jalal ia akan pergi setelah mendengarkan sebuah lagu. Jodh adengan heran berkata, "sebuah lagu? di malam hari?" Jalal bertanya, "kenapa? kau membuat kesalahan, maka kau harus terima hukumannya. Jodha berusaha menolak, namun Jalal memaksanya. Akhirnya JOdha setuju menyanyikan sebuah lagu untuk Jalal. Jalal duduk di sofa. Jodha duduk di tepi tempat tidur dan menyanyikan lagu bhajan "Hay Man Mohan". Jalal larut dalam kemerduan suara Jodha. Di amendengarkan lagu yang dinyanyikan Jodha dengan khususk. Sesekali ia menatap Jodha dengan kagum. Setelah Jodha selesai bernyanyi, Jalal berkata, "bukan hanya istriku, kau juga seorang ratu. ~Jodha rertegun~ Ratu yang berbakat." Jalal tersenyum dan mengucapkan selamat malam lalu beranjak pergi.

Sinopsis Jodha Akbar episode 103. Jalal sedang sholat ketika atgah datang. Atgah berdiri menanti Jalal selesai berdoa. Jalal menatap Atgah dan berkata, "ada apa atgah shah? sampai membuatmu tak bisa menunggu." Atgah berkata kalau seseorang datang membawa berita yang tak dapat di katakan di depan orang lain. jalal menyuruh orang itu masuk. Atgah menepuk tanganya, orang itupun menghadap Jalal. Orang itu mengabarkan kalau Abul mali, saudara ipar tirinya, menantu mahamchucak akan menyerang agra. Jalal segera memberintahkan Atgah dan beberap akomandan tempur hebat yang di miliki mughal untuk menyerang abul mali dan menghancurkannya sebelum ia menyerang Agra.

Pagi sekali, Jodha sedang membaca Bhagwad Gita ketika Jalal datang ke kamarnya tanpa pemberitahuan. Jodha memberi salam, jalal membalasnya. Jodha berdiri dan bertanya, "apakah kau puas dengan hukumanmu semalam? Mengapa kau kesini pagi sekali?" Jalal tersenyum, "aku tahu kau penyanyi hebat, ratu Jodha. namun aku tak datang unt7uk mendengarkan mu menyanyi. Aku meninggalkan sesuatu yang istimewa semalam, aku ingin mengambilnya kembali..." Jalal mencari-cari sesutu dan menemukan di bawah bantalan sofa. Tenyata yang ketingalan adalah belati kesayangannya. jalal mematakan kalau Jodha sangat anerh, ia meninggalkan sesuatu yang sangat istimewa di kamarnya, namun ia tak menyadarinya. Jodha tak tahu harus menjawab apa. Jalal melihat kita yang di baca Jodha, "kau suka membaca ya? Sebelumny akau membaca buku yang i beri Salima, kini buku ini. "Jodha memberi tahu Jalal itu kitab Bhagwad gita. Jalal berkata kalau Jodha pasti hapal isinya seperti ia menghapal bait dari Rahim. Jalal juga berkata kalau ia lebih pandai dari Rahim, suatu saat ia akan mengajari Jodha,. Sebagai gantinya Jodha berkata kalau ia akan mengajari Jalal bhgwad gita. jalal setuju, lalu pergi meninggalkan kamar Jodha. Speninggal Jalal, Jodha menegur Reva karena tak membawakan bunga untuk krisna dan selalu lupa kalau tak di ingatkan.

Jodha sedang berjalan di halaman, ia berpapasan dengan moti yang di iringi beberpa pelayan yang membawa nampan. Jodha bertanya pada moti ada apa? Moti berkat akalau sejak tinggal di Agra, Jodha jadi pelupa. Rahim duduk tak jauh dari mereka dan tanpa sengaja menguping pembicaraan moti dna Jodha. Moti berkata kalau hari ini adalah ulang tahun Jodha. Kalau di Amer, ulang tahun Jodha pasti berlangsung secara meriah. namun JOdha berkata kalau di sini bukan Amer namun Agra. Moti berkata, apa bedanya? Hari ini tetaplah ulang tahunnya, mereka harus merayakannya. Jodha menyuruh moti agar jangan bicara kera-keras nanti di dengar Jalal. Jodha tak ingin membuat masalah lagi di agra dam memutuskan tak akan merayakan ulang tahun. namun Moti meminta agar dirinya di biarkan merayakan ulang tahun Jodha menurut caranya sendiri. Jodha setuju. Ramin mendengarkan pembicaraan Jodha dan Moti.
Rahim segera berlari pergi untuk memyipakan hadiah untuk Jodha. Di tengah jalan ia berpapasan dengan Jalan. Jalal menghentikan Rahim dan berkata, "kau mau kemana Rahim?" Rahim hanya diam dan tak menjawab, juga tak memberi salam.

Jalal menegurnya. Rahim berkata kalau dirinya tak punya waktu karena banyak yang harus dilakukannya. Jalal bertanya, "apa yang harus dilakukannya? Mungkin aku bisa membantu?" Rahim melarangnya, "tidak. Kau tak bisa membantuku. Kau tak akrab dengan ibu jOdha seperti aku. Hanya orang terdekat yang boleh melakukan sesuatu di hari ulang tahunnya dan memberi ia hadiah."  Jalal tersenyum dan bekata, "jadi ini ulang tahun ratu Jodha. Rahim menjawab, " ya. namun ia tak ingin orang lain tahu. ia bahkan tak memberi tahu aku.  Aku sedang bermain di sana dan mendengarnya." Rahim berkata ia bolehkah ia pergi, karena ia harus melakukan sesuatu untuk ibu Jodha agar ia senang. Jalal mengangguk. Rahim memgucapkan salam dan berlari pergi. namun belum jauh ia kembali dan berpesan pada jalal agar ridak mengatakannya pada orang lain, karena itu yang Jodha katakan pada moti. Jalal berjanji. Sepeninggal Rahim, Jalal berdiri dan berkata, "jadi hari ini ulang tahun ratu Jodha...."
bcaca Selanjutnya Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Rabu 23 Agustus - Episode 41.

BACA JUGA! Update Sinopsis di Facebook | Kumpulan Sinopsis Anak langit | Sinopsis Mahabharata Mnctv | Sinopsis Nakusha | Sinopsis Madhubala Antv | Sinopsis Jodha Akbar Mnctv | Sinopsis Mohabbatein | Sinopsis Punar Vivah | Sinopsis Sandya | Sinopsis Swaragini

loading...
loading...
Tags: Jodha Akbar, Jodha Akbar Mnctv, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Selasa 22 Agustus - Episode 40. Please share...!


Blog, Updated at: 11:24

0 komentar:

Post a Comment