Sinopsis Sandya Minggu 11 Juni 2017 - Episode 109

Posted by

loading...

Sinopsis Sandya Minggu 11 Juni 2017 - Episode 109. Meena bingung karena ada tiga pooja thalis (piring) dan sedang bertanya-tanya. Vikram melihatnya dan ia tersenyum. Vikram membaca sebuah berita di koran tersebut karena pencuri tertangkap kamera CCTV dan berharap bisa memata-matai Meena. Bhabhasa melihat Meena dan menandakan apa. Saat itulah, Bhabho kembali dari dapur. ia mengejek Meena karena belum pergi saat ia begitu bersemangat untuk lari ke kuil beberapa menit sebelumnya. Meena berkata penglihatannya cacat karena ia melihat tiga lempeng pooja dan bingung mana miliknya. Bhabho menyuruhnya untuk mengambil salah satu, apa bedanya dan daunnya. Meena memeriksa ketiga butir kelapa tersebut dan mengidentifikasikan kelapa yang disembunyikan uangnya. Bhabho memanggilnya untuk menunggu Sandhya yang pergi ke perguruan tinggi Chavvi dan akan mengantarnya ke rikshaw. Meena mengutuk nasibnya.

Sandhya datang ke Bhabho dan berkata bahwa ia gak mendapatkan dokumennya. Bhabho memintanya untuk menelepon Chavvi. Sandhya berkata bahwa ia sudah menelepon dan Chavvi gak mengingatnya dengan baik. Bhabho mengerti maksud Chavvi dan memberitahu Sandhya untuk

meneleponnya. Meena menggunakan kesempatan ini dan bertanya apakah ia bisa pergi ke kuil dan Bhabho menyuruhnya untuk lari. Sandhya menyebut ponsel Chavvi yang memotong teleponnya. Sandhya mencoba lagi dan Chavvi mematikan ponselnya. Bhabho meminta Sandhya untuk memanggil Suraj. Taruhan penerima dari Sandhya dan meminta Suraj memanggil Chavvi dengan marah. Suraj

merasakan ketegangan itu bertanya kepadanya apa masalahnya dan Bhabho mengungkapkan segala sesuatu yang hari ini adalah hari terakhir untuk masuk tahun terakhir dan Chavvi telah salah menempatkan sertifikatnya dan mereka gak mendapatkannya. Suraj kaget mendengarnya. Bhabho menyalahkan dirinya sendiri mengapa ia menceritakan ini pada Suraj. Sandhya juga kaget. Suraj

mengatakan bahwa ia akan menginformasikan kepada Chavvi namun Bhabho bersikeras untuk berbicara dengan Chavvi sendiri. Suraj memberikan teleponnya pada Chavvi dan ia menghadiri telepon itu. Bhabho menegurnya dan Chavvi bertindak gak bersalah dengan berkata bahwa sertifikatnya ada di kamarnya dan Sandhya mungkin gak menggeledahnya dengan benar. Bhabho menegurnya, ia tahu

niatnya dan mengingat di mana ia menyimpannya. Tanpa pilihan, Chavvi berkata kepadanya bahwa ia ingat sekarang bahwa sertifikat tersebut ada di toko Xerox. ia menyerahkan telepon ke Suraj yang bergumam bahwa Bhabho telah merusak suasana hatinya. Bhabho menceritakan Sandhya tentang hal itu dan ia berkata akan mengumpulkannya dan pergi ke perguruan tinggi Chavvi.

Suraj memberikan teleponnya pada Chavvi dan ia menghadiri telepon itu. Bhabho menegurnya dan Chavvi bertindak gak bersalah dengan berkata bahwa sertifikatnya ada di kamarnya dan Sandhya mungkin gak menggeledahnya dengan benar. Bhabho menegurnya, ia tahu niatnya dan mengingat di mana ia menyimpannya. Tanpa pilihan, Chavvi berkata kepadanya bahwa ia ingat sekarang

bahwa sertifikat tersebut ada di toko Xerox. ia menyerahkan telepon ke Suraj yang bergumam bahwa Bhabho telah merusak suasana hatinya. Bhabho menceritakan Sandhya tentang hal itu dan ia berkata akan mengumpulkannya dan pergi ke perguruan tinggi Chavvi. Suraj memberikan teleponnya pada Chavvi dan ia menghadiri telepon itu. Bhabho menegurnya dan Chavvi bertindak

tidak bersalah dengan berkata bahwa sertifikatnya ada di kamarnya dan Sandhya mungkin gak menggeledahnya dengan benar. Bhabho menegurnya, ia tahu niatnya dan mengingat di mana ia menyimpannya. Tanpa pilihan, Chavvi berkata kepadanya bahwa ia ingat sekarang bahwa

sertifikat tersebut ada di toko Xerox. ia menyerahkan telepon ke Suraj yang bergumam bahwa Bhabho telah merusak suasana hatinya. Bhabho menceritakan Sandhya tentang hal itu dan ia berkata akan mengumpulkannya dan pergi ke perguruan tinggi Chavvi. Chavvi berkata kepadanya bahwa ia ingat sekarang bahwa sertifikat tersebut ada di toko Xerox. ia menyerahkan

telepon ke Suraj yang bergumam bahwa Bhabho telah merusak suasana hatinya. Bhabho menceritakan Sandhya tentang hal itu dan ia berkata akan mengumpulkannya dan pergi ke perguruan tinggi Chavvi. Chavvi berkata kepadanya bahwa ia ingat sekarang bahwa sertifikat tersebut ada di toko

Xerox. ia menyerahkan telepon ke Suraj yang bergumam bahwa Bhabho telah merusak suasana hatinya. Bhabho menceritakan Sandhya tentang hal itu dan ia berkata akan mengumpulkannya dan pergi ke perguruan tinggi Chavvi.

Suraj bingung apa yang harus dilakukan sekarang karena ini adalah kencan terakhir dan jika ia melewatkan kesempatan itu, ia harus menunggu satu tahun lagi. ia mengingat Ankur dan memanggilnya namun nomor Ankur tetap gak tersedia. Suraj tegang dan berdoa kepada Tuhan untuk menunjukkan kepadanya beberapa cara. Tepat pada saat itu, kaka dan kakinya kembali dari darga.
Mereka berkata bahwa kerumunan itu kurang dan mereka menawarkan doa dan segera kembali. Mereka memberi prasad Suraj kepadanya. Mereka melihat Suraj tegang dan menanyakan alasannya. Suraj berkata bahwa ia tiba-tiba ingat bahwa ia memiliki pekerjaan penting dan ia akan kembali dalam waktu 3-4 jam dan bertanya kepada mereka apakah mereka akan merawat Chavvi selama waktu itu. Mereka setuju dan Suraj juga pergi untuk menginformasikan mertua Chavvi tentang hal itu.

Meena di klinik vaidyarani. Vaidyarani dan asistennya mencoba mengabaikan Meena dan memanggil orang lain. Meena berkata bahwa ini adalah gilirannya dan ia telah lama menunggu. Setelah beberapa drama, mereka akhirnya memberinya sebuah kotak obat yang menurut mereka mengandung

emas dan perak dan akan bekerja hanya jika Meena percaya mereka sepenuh hati. Meena memberikan uang itu pada asistennya dan mengambil obatnya. ia membuka satu paket dari sana dan melihatnya berwarna hitam. Asisten tersebut berkata bahwa mereka telah membakar emas sehingga menjadi

hitam. Meena menelannya sambil berkata itu gak enak. Sebelum ia bisa berbicara apa pun, vaidyarani berkata bahwa sekarang ia harus melakukan mounvrath (tetap diam) sampai jam 7 malam, kalau gak obatnya gak akan berhasil. Meena terkejut bagaimana ia akan melakukan itu dan pergi dari sana. Asisten menyerahkan uang itu pada Vaidyarani.

Bhabho gelisah mengapa ia memberitahu Suraj dan merusak rencananya sendiri. ia berpikir untuk memanggil Suraj dan tahu apa yang sedang ia lakukan namun kemudian berhenti. Bhabhasa mengamati ini dan menghadapkannya tentang apakah karena alasan ini hanya ia menghentikan Mohit dan mengirim Suraj ke Chavvi dan mengapa ia menipu anaknya sendiri. Bhabho membantahnya dengan

sia-sia. Bhabhasa bertanya apakah ia takut dengan apa yang akan dilakukan Suraj sekarang. Bhabho berkata kepadanya bahwa ia memiliki keyakinan penuh bahwa anaknya gak akan melawan keinginannya dan melakukan sesuatu yang akan menyakitinya dan juga Sandhya sendiri telah

mengatakan kepadanya bahwa ia gak ingin belajar dan juga Suraj gak bertanggung jawab untuk meninggalkan Chavvi di dalam dirinya. Tempat hukum dan pergi untuk mendapatkan masuk perguruan tinggi untuk Sandhya.

Di Ajmer, Suraj datang berlari dan mencoba menghentikan jip berjalan dengan sinyal tangan yang pengemudinya gak berhenti karena sudah penuh dengan orang. Suraj berjalan di belakangnya dan menaiki jip yang sedang berjalan dan berjalan di luar jip. Orang-orang yang duduk di dalam bertanya kepadanya apa yang terburu-buru karena ada sebuah jip ke Pushkar setiap 15-20 menit. Suraj

mengatakan jika ia gak mencapai Pushkar segera, ia akan rindu untuk memenuhi tanggung jawab terbesar hidupnya. Setelah beberapa saat, jip berhenti dan pengemudi berkata akan memakan waktu 20-25 menit untuk mengganti ban. Suraj gelisah. ia mencoba memanggil Ankur lagi namun sepertinya baterai ponselnya rendah dan dimatikan. Salah satu penumpang berkata kepadanya untuk gak khawatir karena mereka akan menjadi sebuah jip ke Pushkar setiap 15-20 menit.Baca Selanjutnya Sinopsis Sandya Senin 12 Juni 2017 - Episode 110.


loading...
Tags: Sandya, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Sandya Minggu 11 Juni 2017 - Episode 109. Please share...!

Blog, Updated at: 11:04