loading...

Sinopsis Sandya Senin 12 Juni 2017 - Episode 110

Posted by

loading...
Sinopsis Sandya Senin 12 Juni 2017 - Episode 110. Suraj menghentikan biker dan meminta tumpangan. Si biker mengatakan bahwa ia mengenalnya dari foto surat kabar dan sebagai pemenang WTC, ia mendapat ketenaran besar, dan sangat gembira saat bertemu dengannya. Pria itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa Suraj membawa kemuliaan yang luar biasa kepada bangsa ini dengan memenangkan sebuah kompetisi internasional dan ia sangat senang bertemu dengannya.

Suraj bergegas dan mengatakan kepadanya untuk membantunya mencapai Pushkar. Pria itu mengatakan bahwa ia akan pergi ke Pushkar saja, dan sangat senang bisa membantunya. ia menyalakan motornya, mengangkat Suraj, bertanya ke mana harus pergi. Suraj menamai sekolah Sandhya dan mereka terbang dengan cepat. Suraj senang akhirnya menemukan beberapa transportasi.

Sandhya sampai di perguruan tinggi dan masuk untuk masuk Chavi. ia melewati gerbang, bertanya kepada seorang siswa tentang di mana pengakuan masuk dan tiba di tempat itu dalam sekejap.

Suraj masuk perguruan tinggi yang sama beberapa saat kemudian. ia melewati gerbang, bertanya kepada seorang siswa tentang prosedur penerimaan namun hanya mendapat sedikit tanggapan. ia mencoba orang lain dan mengetahui tempat di mana formulir penerimaan diberikan.

Sandhya antri untuk mendapatkan formulir masuk Chavi. ia gak melihat Suraj.

Beberapa saat kemudian, Suraj datang dan berdiri di jalur yang sama dimana Sandhya berdiri, namun setelah 6-7 orang. ia juga gak melihat Sandhya, dan terlihat sangat khawatir.

Suraj berkonsultasi dengan seorang mahasiswa tentang dokumen apa yang harus dibawa masuk, dan akhirnya menuliskannya di atas kertas. Sambil mencatat, ia kehilangan pegangan pada penanya dan jatuh.

Sandhya membeli formulir dan akan datang saat pena Suraj jatuh pada saat bersamaan, ia membungkuk untuk mengambilnya, dan dengan demikian Sandhya gagal melihat Suraj dan pergi ke samping untuk mengisi formulir kosong.

Sandhya mengisi formulir dan sangat emosional, memikirkan keadaannya sendiri.

Suraj mengisi formulir dalam bahasa Hindi dan memikirkan dokumen yang akan dibawa, pergi ke rumah karena ada sedikit waktu yang tersisa untuk prosedur penerimaan yang ditutup pada hari itu.

Meena melihat wanita yang sama yang mengambil uang darinya sebelumnya dengan menipunya membeli sari dari toko Vikram, dan menganggapnya sebagai pencuri, dan memintanya untuk mengembalikan uangnya, namun gak dapat berteriak karena efek obat-obatan. mungkin. Suaranya gak terdengar dan Vikram bertanya-tanya apa yang terjadi padanya.

Suraj datang ke rumah dan langsung pergi ke gudang untuk mencari tas Sandhya untuk dokumen-dokumen itu.

Tidak ada yang melihat dia, namun Bhabo juga pergi ke gudang untuk menyimpan beberapa barang
Bhabo di pintu sekarang.
Perhatian Bhabo tiba-tiba dialihkan oleh pertarungan Vikram-Meena.
Vikram mengatakan kepada Bhabo bahwa Meena melecehkan pelanggan secara gak perlu.

Meena gak bisa berbicara dan mengatakan banyak hal, meski tak terdengar. ia mencoba untuk menyampaikan tentang kecurangan dan semua namun gagal melakukannya dengan benar dan benar.

Bhabo mengatakan apa yang terjadi pada suaranya, yang biasanya di nada tinggi, hari ini gak ada artinya.

Sandhya kembali dari perguruan tinggi pada saat yang sama dan perhatian Bhabo sekarang bergeser padanya.

Sandhya mengatakan prosedur penerimaan Chavi telah berhasil diselesaikan dan kelas akan dimulai sekitar satu minggu atau lebih.

Sandhya pergi memberi Bhabo tanda terima, membuka tasnya.

Sandhya juga mengeluarkan sebuah buku yang baru dibeli untuk mengambil tanda terima, Bhabo melihat itu dan bertanya apakah itu buku cerita atau apa, apakah itu diberikan dari perguruan tinggi itu sendiri.

Sandhya mengatakan itu bukan buku cerita, namun ia membelinya dari sebuah kios hanya untuk membaca, karena terkadang ia gak tidur di malam hari, jadi buku akan menjadi perusahaan yang bagus di malam hari.

Bhabo kaget

Bhabo berpikir bahwa ia belum bisa melakukan cuci otak dengan benar, dan Sandhya masih memiliki perilaku lama. ia masih terikat dengan buku-bukunya, yang pastinya merupakan perhatian besar bagi Bhabo.
Sandhya datang ke kamarnya dan mulai segar, saat Bhabo memasuki Sharbat (minuman), Sandhya tercengang dan bertanya kepada Bhabo apakah ada yang salah.

Bhabo meminta Sandhya jika buku ini (yang ia beli) itu seperti Ramyana atau tidak, dan memeriksanya.

Bhabo mengatakan seperti Ramyana memiliki begitu banyak bab, namun masing-masing bab tersusun rapi dalam buku secara berurutan, yang membuatnya istimewa, dan setiap halaman berharga di dalamnya.

Hal yang sama berlaku untuk keluarga juga. Dan ia mencoba untuk mengikat keluarga seperti dalam satu buku, namun sepertinya ia gak bisa terus melakukannya lama-lama.

Sandhya bingung.

Bhabo mengatakan bahwa ia menahan keluarga adalah kendur. Suraj menentang cita-citanya.
Dan setelah apa yang dilakukan Mohit di pagi hari, ia memiliki perasaan bahwa keluarga gak lagi bersatu, dan sinkronisasi dan bonhomie yang biasa hilang di antara anggota keluarga.

Bhabo mengatakan bahwa Suraj sangat ingin memenuhi impian istrinya, ia berani melawan Bhabo. ia memarahi dan menghentikan semua orang sampai sekarang, namun gak tahu sendiri berapa lama ia bisa melakukannya. ia mengatakan bahwa ia gagal menjaga kebiasaan dan peraturan rumah ini dalam bentuk yang tepat dan selama bertahun-tahun, ia bekerja untuk keluarga dan mengawasi untuk mengawasi elang sehingga peraturan, peraturan dan kebiasaan keluarga gak dipecahkan. Bentuk apapun namun sekarang ia merasa bahwa keseluruhan pegangannya terhadap keluarga melambat dan ia sakit saat melihat itu tanpa daya.

Sandhya mengatakan bahwa Suraj terlalu jujur ​​dan polos, dan Bhabo tahu lebih baik darinya.

Bhabo mengatakan bahwa ia juga memiliki kepercayaan penuh pada Suraj dan Sandhya. ia hanya ingin mereka membantunya menjaga keluarga tetap utuh dan menegakkan nilai keluarga yang tampaknya sangat penting baginya.

Sandhya mengatakan bahwa ia mengerti arti hubungan dan kehidupan keluarga setelah datang ke sini, jadi ia akan berhutang budi kepada keluarga ini, dan ia gak akan membiarkan apapun yang berhubungan dengannya masuk ke antara hubungan keluarga.
Sandhya mengatakan apa yang bisa ia lakukan untuk menjaga keluarga tetap bersatu, untuk menjaga keluarga dalam keadaan baik.

Bhabo mengatakan hanya dengan tindakan seseorang bisa membuktikan dirinya sendiri, gak hanya dengan kata-kata.
Sandhya memikirkan sesuatu, mengatakan bahwa ia akan datang dalam satu menit dan Episode berakhir di sini.Baca Selanjutnya Sinopsis Sandya Selasa 13 Juni 2017 - Episode 111
loading...
loading...
Tags: Sandya, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Sandya Senin 12 Juni 2017 - Episode 110. Please share...!


Blog, Updated at: 02:45

0 komentar:

Post a Comment