loading...

Sinopsis Anandhi Jumat 23 Juni - Episode 465

Posted by

loading...

Sinopsis Lainnya:

Sinopsis Anandhi Jumat 23 Juni - Episode 465.
Sinopsis Anandhi Jumat 23 Juni - Episode 465.
Sinopsis Anandhi Jumat 23 Juni - Episode 465. Anandi datang ke kuil dan ingat kata-kata kasar Mangla ini. ia pikir aku gak bisa menyembunyikan kebenaran lagi, dan saya harus memberitahu Nimboli bahwa saya ibu kandungnya. ia datang dalam kuil. ia berdoa kepada Tuhan dan berkata ia datang dengan harapan, dan meminta ia untuk gak ketat dengan ia dan mendengar doanya. Pandit ji membacakan beberapa mantra dan askd Simar untuk maju dan melakukan puja. ia berkata piring kamu gak memiliki datura dan meminta ia untuk membawanya. Simar berkata akan memakan waktu. Anandi memberikan datura nya dari piringnya, dan berkata saya lupa membawa pergi beetal. Simar memberinya.

Pandit ji meminta mereka untuk melakukan puja bersama-sama. Anandi dan Simar setuju. Pandit ji berkata hari ini adalah hari yang sangat menguntungkan, dan berkata bahwa keinginan mereka akan memenuhi hari ini. Simar dan Anandi tersenyum. Pandit mengikat benang di tangan mereka. Mereka melakukan puja bersama-sama. Simar berdoa untuk keselamatan keluarganya. Anandi berdoa untuk mendapatkan putrinya.

Pandit ji memberitahu mereka untuk melakukan Abhishek Allah dengan susu. Hanya kemudian mereka mendengar seorang gadis meminta makanan. Anandi dan Simar berhenti mendengar gadis miskin. Pandit ji bertanya mengapa mereka berhenti? Anandi berkata bahwa gadis membutuhkan susu lebih dari puja ini. Simar setuju dengan Anandi, dan berkata Pandit ji bahwa orang gak memahami hal ini.

Anandi berkata Pandit ji bahwa Allah Shiv gak akan marah jika mereka memberikan susu kepada seorang gadis lapar. Simar dan Anandi meminta maaf kepada Allah dan berkata itu adalah keinginannya. Mereka pergi ke gadis itu dan memberikan susunya. Gadis tersenyum minum susu. Simar berkata ini adalah puja benar. Anandi berkata saya seorang ibu dan gak bisa melihat anak-anak menangis.

Simar berkata tampaknya putri kamu gak dengan Anda, dan meminta ia untuk memiliki kekuatan. Gadis memberkati mereka. Anandi dan Simar tersenyum. Mereka berbalik dan melihat gadis itu hilang. Simar berkata mana gadis itu pergi? Anandi berkata saya merasa bahwa ... mengkonfrontasi berkata sesuatu yang aneh. Simar berkata bahwa gadis datang untuk mengikuti tes kami dan memberkati kita.

Anandi dan Simar ingin saling terbaik, Harki membuat halwa dan berpikir tak seorang pun akan tahu tentang hal itu. Nimboli bangun mendengar bau. Mangla bertanya apa yang terjadi? Nimboli berkata beberapa bau akan datang?, Mangla berkata itu adalah bau Suji halwa ini datang dari rumah kami. Nimboli berkata Kamli harus memasak. Kamli datang. Mangla meminta kamu membuat halwa? Kamli berkata tidak.

Dia membuka pintu dapur dan menemukan Harki pembuatan halwa. Kamli bertanya-tanya mengapa ia membuat halwa, dan berkata aku akan bertanya padanya. Mangla berkata ia mungkin ingin memakannya dan meminta ia untuk gak memintanya. Harki berkata ada sesuatu yang lain pasti. Mangla berkata kamu meragukan ia unneccessarily dan meminta ia untuk datang. Harki berpikir untuk pergi dan memberinya halwa.

Nimboli diam-diam memasuki dapur dan melihat Harki garnishing halwa dengan kapulaga dan mendapat mencurigakan. ia mengingatkan Akhiraj menyukai kapulaga di halwa dan bertanya-tanya mengapa ia meletakkan kapulaga di dalamnya. ia mempertanyakan Harki. Harki akan terkejut dan berkata ia membuat untuk Kundan. Kundan datang dan mendengar nya. Harki berkata saya membuat ini untuk Kundan.
Mangla juga datang dan mengambil Nimboli dengan dia. Kundan bertanya apakah kamu membuat ini untuk saya, tapi mengapa kamu menambahkan kapulaga di dalamnya. ia adalah tentang untuk mengambil makan siang, tapi Harki berhenti padanya. ia bilang ia akan memberinya kurang kuantitas dan berkata ia membuat halwa ini untuk baba Mouni. Kundan mempertanyakan dan bertanya mengapa kau membuat halwa untuknya.

Harki marah dan berkata ia seperti ayahmu. Kundan berkata ia gak seperti ayah saya, dan pergi dengan marah. Harki berharap ia bisa memberitahu Kundan tentang dia. ia datang ke Akhiraj dan tersenyum melihat dia. Akhiraj memberikan pravachan ke desa. Harki menunjukkan tiffin tersebut. Desa berkata kamu punya banyak gyaan dan bertanya mengapa namanya Mouni baba.

Akhiraj berkata ia diberi nama yang berbeda oleh orang yang berbeda dan meminta mereka untuk memanggilnya Anand. Semua orang menyebut Anand baba. Harki memberinya makan siang. Akhiraj memegang tangannya. Deenu mendapat mencurigakan dan meminta Harki untuk kembali ke tempatnya dan duduk. Harki kembali dan duduk.

Deenu bertanya Akhiraj jika ia akan mendapatkan halwa didistribusikan di antara bhakts. ia berkata tidak. ia berkata hanya aku akan memakannya. Kemudian Akhiraj memakan halwa yang dibuat oleh Harki. Deenu bertanya mengapa ia memiliki halwa dengan anggur. Akhiraj berkata sangat berharga bagiku dan sangat lezat. Deenu berkata sesuatu yang ada pasti dan berkata cerita wanita ini adalah sesuatu yang lain.

Dia berkata wanita ini menatap kamu dan tersenyum, tampaknya ia telah kehilangan hatinya. ia berkata semua bhakts saya tersenyum menatapku, dan menegur Deenu. Deenu menangis dan meminta maaf. ia meminta ia untuk membawa sesuatu yang pedas untuknya. Deenu berkata baik-baik saja dan pergi. Akhiraj berpikir ia harus melakukan sesuatu, karena pembicaraan ini akan diketahui semua.Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Sabtu 24 Juni - Episode 466

loading...
Tags: Anandhi, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Anandhi Jumat 23 Juni - Episode 465. Please share...!

Blog, Updated at: 04:58