loading...

Sinopsis Sandya Minggu 28 Mei 2017 - Episode 95

Posted by

loading...
Sinopsis Sandya Minggu 28 Mei 2017 - Episode 95.  Bhabo datang ke halaman dan melihat Sandhya hendak memecah kelapa, berteriak pada Ruk Beedni untuk menghentikannya. Tapi sudah terlambat Sandhya berhasil memecah kelapa tepat menjadi dua bagian. Bhabo meminta Sandhya yang memintanya untuk memecah kelapa. Sandhya berkata bahwa Bhabo memintanya untuk menyelesaikan pekerjaan tepat pada waktunya, jadi ia melakukan hal itu. Bhabo berkata bahwa ia seharusnya tetap bersabar dan menunggu para imam datang dan memecahkan kelapa. Mengapa ia memecah kelapa sendiri?

Sandhya berkata apa masalahnya dalam memecahkan kelapa bila bisa menghemat banyak waktu berharga Meena datang dan mengambil kesempatan, berkata kepada Sandhya bahwa meskipun ia mungkin menunjukkan rasa dan kecerdasan di tempat lain, tapi seharusnya ia gak melakukannya karena dianggap gak menguntungkan dan hanya laki-laki yang bisa mematahkan kelapa.

Sandhya berkata mengapa hal itu dianggap gak menguntungkan, seolah-olah seseorang yang percaya diri dan murni memecah kelapa, jantan atau betina, akan sangat menguntungkan, bagaimana skenario yang gak menguntungkan muncul?
Dia selanjutnya berkata di rumahnya, dialah yang selalu menggunakannya untuk memecah kelapa

Seperti yang diharapkan, Bhabo membela ritual tradisional, berkata bahwa pria menandakan kekuatan dan keberanian untuk sebuah keluarga, jadi dari usia itu dianggap sebagai hal yang baik untuk memiliki laki-laki di rumah yang melanggar kelapa. Selain itu, ia menambahkan bahwa Sandhya harus berhenti mempertanyakan kepercayaan ini dan di sini Bhabo akan memutuskan bagaimana segala sesuatunya akan berjalan dan ia harus mengingatnya dari waktu ke depan dan seterusnya. ia selanjutnya memberitahu Bahus (DILs) untuk duduk di kursi belakang dan melihat proses persidangan dari kejauhan.

Vikram datang dan berkata bahwa pendeta telah tiba dan oleh karena itu Bhabo berkata bahwa setiap anggota perempuan harus bersembunyi sekarang dan gak ada yang harus keluar sementara para imam melakukan ritual tersebut.

Para imam sekarang telah tiba dan mengambil posisi masing-masing. Bhabasa, Suraj dan Meena sibuk mengantarkan mereka dan menyuruh mereka duduk.

Sandhya mengirim sms ke Suraj bahwa sebuah kapak (gantung) gantung gantung dan mungkin jatuh ke kepala Priest. Suraj membaca sms dan menghapusnya, sehingga sebuah kecelakaan dihindari.

Bhabo berkata Sandhya gak bergerak kesana-kemari dan membawa pakaian kering dari atap.

Sandhya pergi untuk menjemputnya, dan saat ia sibuk melirik Suraj, sari Sandhya jatuh karena anginnya yang berlebihan dan terjatuh di tengah tempat para imam duduk dan sedang makan.

Para pendeta sangat marah dan berkata bahwa mereka gak menghibur wanita, jadi mengapa sekarang mereka harus menyaksikan sesuatu seperti ini? Mereka sangat marah dan meninggalkan rumah Rathi.
Suraj mencoba dengan sia-sia untuk beralasan dengan mereka dan membuat mereka tetap tinggal, tapi mereka bersikeras dan baru saja keluar

Sandhya dari sebuah partisi, memohon kepada para brahmana untuk tinggal, dan menyelesaikan ritualnya.

Dia berkata bahwa mereka (keluarga Rathi) telah mempersiapkan puja sejak pagi dan gak masuk akal jika mereka pergi karena alasan yang begitu lemah.

Para Brahmana berkata bahwa mereka cukup cerdas, dan gak memerlukan nasehat atau Gyaans dari wanita seperti dia. Mereka selanjutnya berkata bahwa sampai saat ini mereka menjauhkan diri dari wanita tapi hal semacam ini benar-benar menghina mereka.

Sandhya melawan mereka dan menjelaskan alasannya dengan indah.

Dia berkata bahwa meskipun mereka mengklaim bahwa mereka menjauhi sentuhan wanita tapi saat mereka melahirkan, ibu mereka melahirkan mereka selama 9 bulan dan karenanya mereka pasti harus bergantung pada wanita sejak lahir. ia kemudian menambahkan bahwa dengan logika dan pemikiran ini, mereka harus setuju untuk menyelesaikan ritual tersebut dan memaafkan ia dan keluarga atas kesalahannya.

Para brahmana melihat alasan dalam kata-kata Sandhya dan kembali, dan melengkapi makanan mereka.

Bhabo sangat lega dan terimakasih pada bintang-bintang yang beruntung untuk itu.

Meena benar-benar tercengang melihat mundurnya para imam.

Makanannya selesai oleh para imam dan semua ritual lainnya juga dilakukan, seperti pemberian kain dan melakukan pranatal.

Sebelum pergi, seorang imam tua memperkirakan bahwa Sandhya akan mengabdikan hidupnya untuk melayani Ibu Pertiwi dan ia gak akan terlalu efisien dalam rumah tangga tersebut.

Bhabo terkejut mendengarnya. Baca Selanjutnya Sinopsis Sandya Senin 29 Mei 2017 - Episode 96
loading...
loading...
Tags: Headline, Sandya, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Sandya Minggu 28 Mei 2017 - Episode 95. Please share...!


Blog, Updated at: 09:56