loading...

Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 100

Posted by

loading...
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 100.
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 100.
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 100. Vikrant dan jagotia, Saat sarita pergi, tersenyum, vikrant berkata bahwa ia pulang lebih awal, untuk bermain abhi dan bertanya mengapa ia terus tersenyum kepadanya. ia tumbuh sombre. ia pergi. Tapi ia menghentikannya agar ia memiliki ide dan bertanya apakah ia pernah berpartisipasi dalam drama dan drama sekolah. Saat ia bilang iya, ia bilang sepertinya tak seperti itu. ia marah. Dan ia memintanya untuk diam, dan mendengarkan idenya.

Dia mendengar dengan saksama. Raj memanggil sarita, dan mencoba untuk berbicara tentang sohan, tapi ia berkata bahwa ia tak punya waktu untuk berbicara dengannya saat ini, karena vikrant ada di rumah, dan bertanya apakah ia telah mendapatkan semua bahan untuk mereka melarikan diri. Raj berkata bahwa ia ingin berbicara tentang ayahnya. Sarita berpura-pura ceroboh tentang ini, dan bahwa ia hanya peduli dengan kepergian mereka.

Sarita senang, tapi kemudian bersyukur bagaimana ia bisa berpikir seperti ini, dan ia bahkan ingin memberikan hidupnya, dan kemudian memberinya obat sendiri, dan memintanya untuk menelepon hanya jika semua persiapannya sudah siap. Raj membatalkan telepon dan boggled. Raj berpikir bahwa dengan tinggal beberapa lama, beberapa perubahan telah terjadi dalam kehidupan sarita dan ia menjadi tak berperasaan dan selalu membicarakan uang dan tak menghargai hubungan. ia menemukan divya mencoba untuk menghibur ayahnya, dan merawatnya, dan mulai tersenyum.

Divya memperhatikan ini dan ia merasa senang, Sarita-Abhi kaget melihat Vikrant berpakaian badut menari .. melompat-lompat dan melantunkan garis lucu Aamir Khans dari Tare Zameen Par ..! Abhi juga bergabung dengan pakaiannya, dan mulai menari dengan vikrant, sementara sarita menikmati pemandangan. Vikant menemukan vsarita sangat bahagia, sehingga ia menangis. ia menghampirinya dan memintanya untuk tak menangis dan membuatnya terlalu menari bersama mereka.

Mereka kemudian mencoba untuk memberi tahu abhi bahwa ia seharusnya tak mendengarkan ejekan temannya dan berkata kepadanya pentingnya menjadi joker yang selalu mendapat senyuman di wajah orang-orang. Abhi berkata bahwa ia sangat menikmati. Vikrant meyakinkan abhi bahwa ia akan melakukannya dengan sangat baik, dan melakukan peran dengan keberanian dan kepercayaan diri yang besar. Senyum sinis sinis tersenyum, dan senang dengan kepuasan.

Abhi bertanya kepada sarita bahwa tak ada yang seperti ayahnya, dan ia tersenyum mengangguk ke arah ya. Vikran semua tersenyum Kemudian, saat ia berubah, sarita masuk dan lagi bertanya mengapa ia tak bisa mengubah penguncian pintu. ia berkata bahwa ia akan melakukan apapun yang ia suka di kamarnya. Sarita memintanya untuk berkompromi sedikit sekarang karena ia juga tinggal di sini. ia berkata bahwa h akan mencoba tapi ia tak bisa janji. Sarita berkata bahwa ia tak datang ke sini untuk bertarung dengannya.

Dia bingung dan bertanya kenapa ia berkata bahwa ia melakukan tugas besar hari ini, dengan membuat abhi memahami pelajaran yang bagus, dan itu membuat ia menukikinya. ia berkata bahwa karena dia, tingkat kepercayaan dirinya melejit. ia berkata bahwa ia harus berterima kasih, karena idenya adalah miliknya. Tapi ia bilang itu kreditnya. Mereka memutuskan untuk mengambil kredit sebesar 50% masing-masing, seperti yang mereka inginkan untuk putra mereka.

Dia berkata bahwa ayah abhi membawa busur ke ibu abhi. ia tersenyum, sementara ia memegang tangannya, terpesona menatapnya. Abhi melihat ini dan merasa senang karena mereka tak bertengkar. Abhi bertepuk tangan, dan berkata bahwa ia ingin mereka menjadi jodi hit, seperti SRK-Kajol. Mereka saling tersenyum terbahak-bahak. Di sisi lain, Rohan mengemudikan mobil dan sampai di sebuah alamat, dan mengonfirmasinya, bahwa inilah saatnya ia ingin datang. ia masuk ke dalam, dan mengetuk pintu.

Dia terkejut saat shiela membuka pintu dari dalam. ia terkejut melihatnya. ia juga menanyakan pertanyaan yang sama tentang bagaimana ia di sini?. ia mengejeknya jika ia menginginkan seorang anak dari temannya sekarang juga. Saat itu, temannya datang dan bertanya apakah ia ada di sini sebagai tamu yang membayar. ia mengangguk dan ia masuk. Shiela berkata bagaimana caranya, Rohan berkata bahwa ia tak bisa tinggal dengan vikrant dan sarita karena hal itu akan menjadi penghinaan yang tak tertahankan.

Shiela berkata bahwa pada saat yang sangat buruk sekalipun, orang tuanya hidup dengan damai, dan kajri juga dalam masa buruk mereka, telah mengabaikannya, tak seperti dirinya sendiri, yang tak akan pernah meninggalkannya sebentar pun. ia meminta ia untuk melihat sendiri, siapa yang membantunya dan siapa yang bersamanya. ia mulai pergi. Tapi ia berhenti ia berkata bahwa ia tak menyukai temannya yang akan memanfaatkan situasi ini.
Dia meyakinkannya bahwa ia tak akan berkata apapun tentang dia. Saat ia masuk ke dalam, ia berpikir bahwa tuan benar-benar menginginkan keadilan, dan karenanya mereka sering bertemu. ia berkata bahwa ia akan melakukannya keadilan. Di jalan, Sarita menurunkan mobilnya, dan raj membawa matanya yang tertutup ke lokasi yang mengejutkan. ia membawanya ke Kantor Visa, di mana mereka akan mengajukan visa, untuk dubai. ia diberi tau, dan berkata bahwa seharusnya ia memintanya setidaknya.

Raj berkata bahwa ia tak punya waktu. Saat ia masuk ke dalam untuk mencari tahu tentang formalitas, ia berpikir bahwa semuanya berjalan salah. ia mengeluarkan teleponnya. Sarita berkata kepada divya di telepon, bahwa mereka mengira aksi kecil mereka akan mengubah raj, karena ia masih berada pada jalur yang sama. Divya bertanya apa maksudnya, dan bertanya dimana ia sekarang?. ia berkata bahwa raj telah memanggilnya untuk menemuinya, dan berkata bahwa ia telah memutuskan untuk melarikan diri bersamanya ke Dubai.

Divya kaget dan Sarita berkata kepadanya bahwa ia berada di luar kedutaan dubai, dan ia tak menyadari apa yang terjadi, dan bahwa ia sama sekali tak ingin melakukan ini, meninggalkan anak-anaknya dan suaminya. ia berkata bahwa ia tak mengerti apa yang harus dilakukan. ia berkata bahwa ia harus mengakhiri hari ini. Divya berkata bahwa terlalu dini, karena ia melihat kesalahan raj dan mereka harus memberikannya beberapa saat.

Sarita berkata bahwa ia akan mempercayainya dan melangkah selangkah lebih maju, dan menyerahkan sisanya kepada tuannya, baginya untuk memutuskan apa yang benar. Sementara itu, sarita tak menyadari, vikrant tersebut telah tiba di gedung yang sama, untuk pekerjaan resminya. Manajer berkata kepadanya bahwa ia meminta maaf bahwa veteran tersebut harus datang ke sini, karena ada masalah dengan dokumen tersebut, dan karenanya duta besar secara pribadi ingin bertemu dengannya.

Vikrant berkata bahwa ia seharusnya memberi tahu sebelumnya, karena ia bisa menangani ini melalui telepon. Sebagai veteran maju, raj keluar dengan sebuah dokumen, berkata bahwa wawancaranya adalah yang pertama dan kemudian miliknya. ia berkata bahwa setelah ia selesai, ia akan meneleponnya dan kemudian ia harus

datang ke kantin, dari tempat ia akan mengambil wawancaranya. ia memintanya untuk menandatangani surat kabar. Saat ia tegang dan butuh waktu lama untuk menandatangani, ia tak menyadari bahwa vikrant mendekati mereka. Baca Selanjutnya Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 101

loading...
loading...
Tags: Punar Vivah, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 100. Please share...!


Blog, Updated at: 19:54