loading...

Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 101

Posted by

loading...
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 101
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 101
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 101. Sarita sedang berdiri di luar kedutaan. Vikrant berbicara kepada beberapa orang dan mereka berkata kepadanya bahwa ia hanya perlu hadir di sana, istirahatlah yang akan mereka tangani. Vikrant bertanya mengapa .. kau tak punya keluarga? Mereka pasti menunggumu Seseorang telah mengajari saya bahwa dengan pekerjaan kantor, Anda juga harus memberi arti penting pada keluarga Anda. Sarita menerima sms dari Raj yang menyuruhnya menunggu di kafe. Sarita bertanya pada seseorang di mana kafe itu dan kemudian ia pergi. Vikrant merasakan kehadiran Sarita dan berbalik kembali, tapi Sarita sudah tak ada lagi. ia kemudian berkata pada dirinya sendiri apa yang akan ia lakukan di sini dan berkata bahwa ia melihat mimpi hari ini sekarang, Kajri bertemu dengan Rohan.

Dia membuat alasan bahwa ia berada di ruangan yang dingin dan tertidur. Rohan marah dan berkata bahwa ia tak mencintainya dan tak peduli padanya. ia bilang sheila benar. Kajri bertanya padanya sejak kapan ia mulai mendengarkan Sheila. Rohan berkata kepadanya untuk membuktikan cintanya dan untuk itu ia memberinya waktu 2 jam untuk membuat Vikrant setuju untuk mengizinkannya tinggal di rumahnya. Vikrant bertemu dengan seorang manajer di kedutaan yang berkata kepadanya bahwa visanya akan siap dalam beberapa hari ini.

Dia kemudian menawarkan teh kepadanya. Vikrant mengingat sebuah adegan di mana Sarita meminta ia untuk tak minum teh manis seperti itu, tapi Vikrant berkata mengapa ia menghentikannya dan berkata bahwa ia akan minum. Sebelum minum, Sarita menambahkan lebih banyak gula dan menyuruhnya untuk minum. ia bilang sekarang ia harus mulai merencanakan untuk mengurus Abhi sendirian, Vikrant berkata bahwa ia masih hidup.

Sarita berkata ya tapi jika ia minum teh manis seperti itu, maka ia akan berada di rumah sakit setiap saat. Vikrant mengeluarkan teh dan tak minum. Sarita tersenyum. Saat ini, Vikrant juga menurunkan teh. Manajer bertanya apakah itu tak baik. Vikrant berkata seseorang menyuruhnya untuk tak minum teh manis semacam itu. ia kemudian bangkit dan terus berjalan dan bertanya pada dirinya sendiri “apa yang terjadi padanya .. mengapa ia banyak memikirkan Sarita”. ia berkata pada dirinya sendiri “berkonsentrasilah Suryavanshui dan fokus”.

Dia kemudian bertanya pada dirinya sendiri mengapa ia memanggil dirinya sendiri. Suryavanshi .. sarita memanggilnya seperti itu. Baca update lengkap setiap hari dengan gambar saja di Now katanya tapi ia suka mendengarnya dari sarita. ia memutuskan untuk berbicara dengannya dan memanggilnya. Sarita berada tepat di belakangnya di luar ruangan. ia juga merasa senang melihat Vikrant memanggilnya, tapi Raj menyela dan memanggilnya untuk wawancara. Sarita terputus. Vikrant menelepon lagi.

Sarita bertanya kepada Raj apakah ia bisa berbicara selama dua menit .. mungkin itu sebuah panggilan penting. Raj bertanya padanya lebih penting dari kita?. Sarita terputus lagi dan masuk untuk wawancara. Vikrant bertanya-tanya mengapa ia memutuskan hubungan hari ini .. biasanya ia langsung mengambilnya. Raj dan Sarita sedang ditanyai. Sarita sangat pendiam, tapi entah bagaimana, Raj bisa mengatasi situasi ini dengan menjawab semuanya sendiri.

Ketika mereka ditanya berapa hari mereka berencana untuk tinggal di Dubai, Raj berkata 3 bulan .. dan Sarita berkata 15 hari. Raj lagi menangani situasi tersebut dengan berkata bahwa ia memberi tahu Sarita selama 15 hari tapi mengejutkannya karena Sarita selalu mengeluh bahwa ia tak pernah menghabiskan waktu bersamanya. Mereka diminta untuk berfoto. Raj melupakan mereka di mobilnya, Sarita mencari mereka.

Sarita keluar dan sangat tegang. ia bilang Raj telah melewati semua batas sekarang .. Saya tak akan tahan lagi .. Saya harus berbicara dengan Divya dan menemukan cara baru untuk menyingkirkan Raj karena saya tak akan mengkhianati Vikrant dan Abhi. Vikrant juga keluar dari kedutaan. Sarita melihatnya dari cermin dan ia bersembunyi. Vikrant tak memperhatikannya dan pergi. Sarita berkata bahwa ia tak menyukai kebohongan Vikrant seperti ini .. ia melanggar imannya .. dan pernikahan didasarkan pada kepercayaan.
Dia berkata bahwa ia ingin sukses dalam vivah punar vivah dengan Vikrant dan tak tertarik dengan kegilaan Raj. Beberapa orang membawa Devimaa dari sana. Sarita melihat dan berdoa kepada Devimaa untuk memberinya kekuatan untuk menjelaskan kepada raj apa nilai sindhoor. Warna jatuh di kening dan wajahnya sebagai berkat dan ia agak lega dan bahagia sekarang. Raj datang dan bertanya mengapa begitu banyak sindhoor di keningnya. ia mencoba menyeka tapi sarita bergerak mundur.

Raj kemudian berkata kepadanya bahwa mereka harus mengirimkan forum dan mereka akan mendapatkan visa dalam 3 hari. ia berkata kalau Sarita mengacaukan semuanya dalam wawancara. Sarita bertemu dengan Divya dan menginformasikannya tentang kejadian terkini. Divya berkata kepadanya untuk tak khawatir .. mereka baru saja mendapat visa .. belum pernah ke dubai .. ia telah melakukan banyak adegan seperti ini dimana semuanya terlihat buruk tapi setelah istirahat semuanya baik-baik saja lagi.

Sarita berkata itu bukan pertunjukan .. ini tentang kehidupan nyata kita. Sarita juga berkata kepadanya bagaimana perasaannya yang buruk terhadap para veteran. Mereka berdua sepakat bahwa raj telah mempersulit kehidupan setiap orang sekarang saatnya untuk memperbaiki semuanya. Divya menerima telepon dengan tawaran film namun ia menolak mengetahui hal itu dapat mempengaruhi karirnya dengan sangat buruk. ia bilang untuknya, cintanya yang paling penting saat ini .. ia akan menikah dalam 9 hari.

kemudian raj memegang tangannya .. sekarang saatnya ia memegang tangannya dan membawanya ke jalan yang benar. Sarita ada di kamar Abhi. Abhi kembali dari sekolah dan memberinya kabar baik bahwa ia memberikan rehearals .. dan semua orang memujinya dan siapapun yang menertawakannya .. mendapat hukuman. ia bilang sekarang ia tak akan menangis mendengar joker, tapi akan tersenyum. Sarita memeluknya dan menciumnya.

kemudian menyuruhnya pergi ke vikrant dan memeluknya erat dengan kabar baik ini juga. Nakal nakal berpikir dan berkata mereka akan memainkan permainan di mana sarita akan dipamerkan pelukan dari abhi ke vikrant .. dan apapun yang vikrant lakukan .. sarita akan dipecah kembali ke abhi. Sarita berkata seperti apa permainan itu .. ia tak bisa melakukan itu Abhi berkata jika ia tak melakukan ini, maka ia tak akan pernah berbicara dengannya.

Sarita berkata abhi keras kepala seperti vikrant.Dia datang ke vikrant yang sedang berbicara di telepon dengan seseorang. ia bertanya di telepon, apakah Anda yakin tentang itu? Anda tahu apa yang akan terjadi jika itu adalah berita palsu. Sarita merasa takut memikirkan vikrant sedang membicarakannya. ia pergi dengan tenang, tapi vikrant menghentikannya dan bertanya di mana ia berada di siang hari.Baca Selanjutnya Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 102

loading...
loading...
Tags: Punar Vivah, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 101. Please share...!


Blog, Updated at: 19:56