loading...

Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 18

Posted by

loading...

Sinopsis Lainnya:

Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 18
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 18
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 18. para wanita dan anak perempuan dengan sukacita mendapatkan divya di dalam, dan memanjakannya dengan patuh, memikirkan kemewahannya. Mereka semua memuji kecantikan dan asesoris dan pakaiannya. Divya melirik sarkastis pada sarita. Divya meminta air. Mereka semua berebut. Istri Sohan mengejek sarita, pergi dan mengambil air dingin dari kulkas. Putri yang lebih muda mengatakan bahwa ia tahu divya tak menyukai air dingin dan es krim. Divya mengatakan bahwa ia hanya mengatakannya dalam wawancara, tapi sebenarnya ia baik-baik saja dengan air dingin. ia kembali mengejek sarita untuk mendapatkan air. sarita Sohan juga mengatakan bahwa divya seharusnya

memesan saja dan itu akan diberikan kepadanya, memberikan tanggung jawabnya kepada sundari, sementara isteri istrinya yang berharap akan sedih. Divya bertanya siapa yang sundari. Seperti sarita memberi air, Ibu mertuanya mengejeknya agar ia mendapatkan air di gelas baja, bukan baja. Sarita mengatakan bahwa haus dipadamkan oleh air dan bukan bahan kaca. Istri Sohan mengatakan bahwa ia ragu adalah baja dan choti bahu adalah gelas perak. Sarita masuk ke dalam. Istri Sohan mulai mengejek sarita di depan Divya, sementara yang lain mendengarkan.

Sarita melepaskan frustrasinya dalam membersihkan bejana, sambil menangis, mengingat bagaimana Raj menatap Divya. Divya juga merasakan hal yang sama, bahwa sarita pasti merasa tak enak, melihat raj tertarik padanya. ia bertanya-tanya bagaimana caranya pergi ke sarita, karena ia dikelilingi orang. Istri Sohan terus meminta Munni untuk menunjukkan kepada Divya di sekitar rumah, dan juga menunjukkan ruangannya.

Saat itulah, dua orang band datang, dan memberikan promosi tentang serial tersebut, Jodhaa Akbar. Sementara mereka membahasnya. Divya berpikir bahwa ia harus diberi kekuatan bahwa ia berhasil dalam misinya, sehingga kisah cintanya juga tercetak dalam sejarah dengan huruf emas, sebagai yang abadi. Divya menemukan sarita bekerja di dapur.

Saat ia meletakkan tangannya di sarita, Sarita menegurnya karena melupakan janjinya, begitu ia memasuki rumah, Dan kesalahannya telah mendapat divya disini. Divya mengatakan bahwa ia hanya bisa melihat masa depan yang baik, tapi sarita tak yakin. Divya memungut baki baja, dan menunjukkan margin kepalanya, penuh dengan vermillion,

yang diingatkan oleh sarita terjadi, saat raj sengaja menjatuhkan nampan warna Rangoli. Divya mengatakan bahwa ia mulai melangkah masuk hosue, dan raj mengisinya dengan warna cintanya. ia memintanya untuk menyingkirkan kemarahan, dan tersenyum. Sarita bersiap memikirkan hal ini, dan menenangkan diri.

Divya mengatakan bahwa ia perlu berbicara atas raj, dan bertanya di mana dia. Sarita mengatakan bahwa ia akan pergi dan melihat di mana Raj. Saat raj sengaja menjatuhkan nampan warna Rangoli. Divya mengatakan bahwa ia mulai melangkah masuk hosue, dan raj mengisinya dengan warna cintanya. ia memintanya untuk menyingkirkan kemarahan,

dan tersenyum. Sarita bersiap memikirkan hal ini, dan menenangkan diri. Divya mengatakan bahwa ia perlu berbicara atas raj, dan bertanya di mana dia. Sarita mengatakan bahwa ia akan pergi dan melihat di mana Raj. Saat raj sengaja menjatuhkan nampan warna Rangoli. Divya mengatakan bahwa ia mulai melangkah masuk hosue,

dan raj mengisinya dengan warna cintanya. ia memintanya untuk menyingkirkan kemarahan, dan tersenyum. Sarita bersiap memikirkan hal ini, dan menenangkan diri. Divya mengatakan bahwa ia perlu berbicara atas raj, dan bertanya di mana dia. Sarita mengatakan bahwa ia akan pergi dan melihat di mana Raj.

Divya sendiri sempat mencuci peralatan di dapur, berusaha membantu sarita. Tapi ia sengaja memecahkan gelas, dan seketika istri sohan beranggapan bahwa sarita-nya, mulai memburuk mulutnya. Istri Sohan tak tahu bahwa divya, sampai ia melangkah masuk dapur. ia bertanya pada divya apa yang ia lakukan di dapur.

Divya meminta maaf atas pecahan kaca itu. Istri Sohan kembali menyalahkan sarita atas perilaku kasarnya di pihaknya. ia meminta divya untuk tak bekerja, dan merusak tangannya. Divya mengatakan bahwa dengan melakukan pekerjaan, tangannya tak akan dimanjakan, tapi ia merasa tak enak. ia mengatakan bahwa ia merasa buruk tentang satu hal.

Ketika istri sohan bertanya apa, divya mengatakan bahwa ketika ia membandingkannya dengan sarita, ia merasa tak enak. Sarita sangat berbakat, hanya perspektif yang perlu diubah, dan lain kali ia menegur sarita, ia harus mengingatnya. Daun Divya setelah membasuh tangannya. Istri Sohan menganggap bahwa divya seratus persen benar.

Divya datang melalui kamar Raj, dan bertanya-tanya apakah ia harus menunggu sarita, atau haruskah ia masuk sendiri? ia akan segera melangkah, tapi kemudian menahan diri, tapi akhirnya ia memutuskan untuk masuk. ia mengatur pallu-nya, dan berjalan melewati ruangan, mencari-cari sarita. ia menemukan snap pernikahan Raj dan Sarita.

Dia melihatnya, dan kewalahan. ia kembali memanggil sarita. Ketika raj keluar dari mandi, dan menemukan Divya, ia mendorong Divya ke tempat tidur, dan naik ke atasnya, dan menjepitnya, sementara Divya terus menolaknya, dan memintanya untuk waspada terhadap apa yang sedang ia lakukan, dan bertanya kepadanya Untuk melepaskannya
Saat sarita mencari-cari Divya, ia sengaja memecahkan sesuatu lagi. Istri Sohan terbiasa untuk memarahi dia, mulai mengejeknya, tapi kemudian mengingat kata-kata divya, ia melembut, dan memintanya untuk menyiapkan makan siang karena Divya mungkin akan kelaparan. Sarita terkejut dengan kelakuannya yang lembut terhadapnya.

Munni meminta ibunya untuk berhenti meneriaki atleast sampai divya ada di sini, sehingga mereka membuat kesan goddenya. Istri Sohan bertanya-tanya di mana divya, dan apa yang ia cari. Fatso datang dan mengumumkan bahwa divya sedang dalam tur rumah, dan baru saja pergi untuk melihat kamar Raj. Sarita, bekerja, mengira bahwa raj jas baru saja mandi, dan Divya ada di kamarnya. Sarita tegang, mendengar ini.

Saat Divya menjentikkan dirinya dari Raj, sementara Raj masih memegangi tangannya, mereka terkejut saat mendapati Sarita berdiri di pintu menyaksikan ini. Raj meninggalkan tangan divya, dan keluar dari ruangan, dengan kesal.

Di kamarnya, istri sohan datang dan dengan ragu mengatakan bahwa Choti Bahu sangat cantik, dan lembut, dan jika mereka selalu bisa menjaganya di rumah mereka. Ini mengejutkan sohan, dan ia memintanya untuk tak marah dan mendengarnya keluar. Istri Sohan mengusulkan pernikahan Divya dan Raj. Sohan sangat senang dengan ide ini, yang menyenangkan istrinya. ia mengatakan bahwa ada banyak keuntungan dari ini, pertama mereka

akan terkenal di semua bhopal, kedua mereka akan mendapatkan lebih banyak uang daripada dari ayah sarita, ketiga bisnis kain mereka akan meledak, dan keempat, Divya, melarikan diri darinya. Pernikahan, akan menjadi pengganti sempurna untuk sarita, dan mereka akan mendapatkan kesempatan baik untuk menyingkirkannya, dengan melemparkan sarita ke luar rumah. ia mengatakan bahwa ia sangat senang dengannya bahwa ia akan memberikan setengah dari panci sendiri, sementara ia dengan malu-malu makan.

Divya memintanya untuk tak khawatir, karena ia tak akan melanggar janjinya. ia mengatakan bahwa ia baru saja datang ke sini untuk berbicara dengan raj. Sarita dengan sarkastis mengatakan bahwa ia berbicara dengan baik dengan Raj. Divya bertanya apakah ia masih meragukannya. Sarita bertanya apa lagi yang harus ia lakukan,

setelah apa yang ia lihat. ia mengatakan bahwa tempat tidur ini tak memiliki tindakan atau melihat ikal apa pun, lalu apa yang harus dilakukan ikal ini di tempat tidur, setelah apa yang dilihatnya. Munni masuk, bersemangat untuk menunjukkan tariannya, sementara sarita, melihat tak ada pilihan lain yang menenangkan diri. Divya diseret keluar oleh munni, sementara sarita sangat sedih dan tegang menatap ikal di ranjang. ia menemukan foto pernikahan itu, dan memungutnya dari tempat tidur, ia tersesat dalam antisipasi.Baca Selanjutnya Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 19

loading...
Tags: Punar Vivah, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 18. Please share...!

Blog, Updated at: 18:05