loading...

Sinopsis Paakhi Antv Episode 158

Posted by

loading...
Sinopsis Paakhi Antv Episode 158
Sinopsis Paakhi Antv Episode 158
Sinopsis Paakhi Antv Episode 158. Pakhi berbicara dengan Rohan dan membela Anshuman. Telepon berdering dan mereka melihat Tanya memanggil telepon Anshuman. ia bilang itu berarti Anshuman masih berhubungan dengan Tanya. Anshuman datang dan mengambil teleponnya. ia pergi. Rohan tersenyum dan mengatakan apa pendapat kamu tentang hasilnya. Pakhi bilang ia bisa berbicara dengannya di depanku. ia bilang aku akan datang saja. ia pergi untuk mendengar Anshuman. Rohan mengatakan bahwa Anshuman mendapat telepon dan ia pergi. Anshuman dan Tanya melakukan obrolan video dan mereka berbicara seperti teman.

Pakhi mendengar mereka berbicara. Anshuman mengatakan bahwa saya akan menemukan pria terbaik untuk Anda. Tanya bilang aku tahu, kamu selalu menginginkan yang baik untukku, kamu sudah memaafkanku, aku menikahi pria yang salah Prachin, tapi kamu menyelamatkanku dari ia dan nyawaku juga, aku berutang budi padamu. Anshuman mengatakan menghentikannya sekarang. Tanya bilang Prachin membunuhku demi uangku dan kau menyelamatkanku.


Dia bilang kau mengajariku kekuatan cinta. Kamu telah memaafkan saya Pakhi mendengar ini dan merasa bangga dengan Anshuman yang berbicara tentang Pakhi. Tanya kata Pakhi tahu kamu berubah, biarkan saya berbicara dengannya, saya akan mengatakan kepadanya berapa banyak kamu berubah, saya mencoba membuat kamu berpisah, saya akan melakukan segalanya untuk kalian, jika ia tak mendengarkan saya, saya akan memberikan peringatan kepadanya. ,

Jika ia menolakmu, aku akan mengatakan bahwa aku akan datang dalam hidupmu. Pakhi mengatakan Anshuman telah mengubah kebencian Tanya menjadi kebaikan. Anshuman menutup pintu dan menyembunyikan Pakhi. ia mengatakan Singapura chor dan berjalan untuk melihat siapa itu. ia memegangnya dan mereka jatuh di tempat tidur. ia bilang kepada Pakhi, “Apa yang kamu lakukan disini, aku melihatmu di kamarmu”.

Dia bilang kepada Tanya, kamu telepon .Dia bilang itu berarti kamu cemburu padanya, tidak, ya, tidak, iya. ia bilang tak ya apa ini?, ia bilang itu berarti saya berpikir benar. ia tertawa. ia bilang cemburu selalu ada jika cinta ia bilang itu berarti kamu cemburu. ia bilang itu berarti kamu tak cemburu saat tahu bahwa saya bersama Rohan. ia bilang tidak. ia bilang kau mungkin punya. ia bilang tak mungkin. ia bilang itu berarti kamu tak mencintaiku.

Dia memegangnya. ia bilang aku cinta kamu dan benar-benar mempercayaimu. ia tersenyum. Girish melihat bayinya memindai gambar dan berbicara dengan Lavanya. Lavanya tersenyum. ia bilang aku ingin merasakan langkah pertamanya. ia bilang ia sangat mencintai bayi. Pakhi memanggil Anuja. Pakhi mengatakan ia sangat senang dan tak melihat keterlambatannya untuk menelepon.

Dia bilang kamu bilang untuk mendengarkan hati. ia bilang saya merasa hati dan pikiran saya mengatakan hal yang sama, karena Anshuman. Anuja bertanya mengapa ia mengatakan bahwa Anshuman telah mempercayai saya hari ini dan mendapatkan harga diri dan harga diri saya yang hilang. ia mengatakan saat yang sama, pertanyaan yang sama muncul di depanku.
Dia bilang ia telah lulus dalam tes ini, ia mempercayai saya. Anuja berkata tenang, ia telah menyakitimu sekali, jangan memercayainya dengan mudah, pikirkan dengan bijak dan putuskan. Pakhi bilang mungkin kamu benar, tapi saya merasa percaya padanya. ia tersenyum dan mengakhiri panggilannya. Anuja melihat foto Anshuman dan bilang aku bangga padamu, segera kembali, aku menunggu untuk menyambut kalian berdua di sini.

Rohan bilang mari kita cari hasilnya. Pakhi bilang ya, mari kita tunggu saja Anshuman ia banyak membantu kita. Rohan mengatakan hasilnya akan menentukan nasib Pakhi selama 18 tahun ke depan. Anshuman berdoa untuk kemenangan Pakhi. Pakhi tersenyum dan bergabung dengannya. Rohan bilang mari kita pergi Pakhi. Mereka pergi keluar dan berbicara di jalan. Anshuman menertawakan garis filmi Rohan. Mereka tahu mereka menang dan berada di final sekarang.

Pelukan Anshuman dan Pakhi dan Rohan merasa tak enak melihat mereka. Mereka memikirkan kesenjangan 18 tahun jika ia memenangkan final. Ada tiga hadiah di dalamnya. Rohan memberikannya pada Pakhi, satu untuk Sarah dan membawa seseorang mengejek Anshuman, untuk mengemasi tasnya dan pergi. Anshuman mengatakan bahwa saya selalu melihat kemenangan Pakhi, saya ingin ia menang, saya tahu ia tak membutuhkan pertolongan saya,

saya membantunya karena saya ingin berada di dekatnya, ini 8 hari bersamanya adalah hak saya yang tak dapat saya ambil dari saya. . Lavanya merasakan gerakan bayi dan memanggil Girish. Girish sangat senang dan bilang aku datang. ia berlari menemui Lavanya. Anuja mendengar gerakan itu terlebih dahulu dan Girish datang ke sana dengan sedih karena Anuja menggantikannya. Anuja berbicara dengan bayi itu. Lavanya melihat Girish kesal dan mengerti.

Girish pergi dengan sedih. Sarah bilang aku tak mengerti petunjuk untuk putaran berikutnya, emoticonnya. Rohan mengatakan tentang emosi, hiburan, seni, akting, artis. Saya pikir kita harus membuat drama komedi. Anshuman mengatakan benar, saya pikir kita harus mewakili negara kita, jadi kita bisa melakukan pertunjukan wayang golek, Katputli show. Rohan mengatakan tidak, omong kosong.

Pakhi menyukai ide Anshuman. Rohan setuju saat Pakhi mengatakan ini. Anshuman mengatakan bahwa kita harus melakukannya di kisah cinta dan mengatakan bahwa itu harus ada di Dhola Maro. Pakhi tertegun dan mengatakan tak dan menyarankan yang lain. Anshuman semakin dekat dan bagaimana masalahnya dalam hal ini. Mereka punya eyelock. Sementara Rohan melihat ke atas. Baca Selanjtnya Sinopsis Paakhi Antv Episode 159

loading...
Tags: Paakhi, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Paakhi Antv Episode 158. Please share...!


Blog, Updated at: 16:59