Blog Informasi Diary tentang Sinopsis film Thapki, Anandhi, Mohabbatein, Gopi, Belahan Jiwa, Lonceng Cinta dan Sinetron Indonesia

loading...

Sinopsis Mohabbatein Senin 19 Desember - Episode 142

loading...

Kumpulan Sinopsis Informasi Diary

Sinopsis Mohabbatein Senin 19 Desember - Episode 142
Sinopsis Mohabbatein Senin 19 Desember - Episode 142
Sinopsis Mohabbatein Senin 19 Desember - Episode 142. Ishita kembali pakaian untuk Vandu. Vandu meminta whats masalah ini, apakah Sarika menolak untuk menggunakan. Ishita mengatakan apa-apa, ia memiliki banyak pakaian dan ini akan pergi limbah. Vandu meminta ia untuk memiliki makanan. Ishita mengatakan ia harus pergi klinik. Vandu menegaskan. Bala berbicara kepada Ishita dan bertanya mengapa Romi begitu marah, whats masalah ini. Ishita bilang aku gak tahu mengapa saudara Raman ini bereaksi seperti ini. ia meminta ia untuk memiliki makanan. Rinki meminta Mihir whats kejutan. ia mengatakan ia akan US selama satu bulan, dan ia harus melakukan semua belanja. ia bertanya apakah ia mendapatkan pekerjaan baru di sana.

Dia mengatakan gak lagi, aku bakal USA untuk mewakili proyek baru kami, aku m bersemangat tentang hal itu, dan Kamu gak mengerti. ia bertanya adalah
Raman mengirimkan, jauh dari perusahaan, Raman terlalu banyak. ia bertanya apakah Kamu gila, yang telah diisi kotoran terhadap Raman dan Ishita, biarkan aku mendapatkan eksposur saya, Kamu akan mendapatkan apa-apa. ia bertanya apakah ia masih menyembah orang itu, setelah melihat segala sesuatu. Raman datang ke sana dan mendengar mereka. Rinki daun.
Mihir bilang aku m benar-benar menyesal atas namanya. Raman saks ia untuk gak khawatir, ia tahu Rinki, aku gak peduli apa yang ia pikir, ia akan mengerti, memeriksa file ini. Raman pergi. Mihir mengatakan gak tahu apa yang terjadi Rinki, aku akan memesan rumah untuk membuatnya tenang. Vinni datang untuk bertemu Adi, dan pergi ke Rohit. Adi dan Vinni duduk di dekat bermain. bayi sering menangis. Sarika datang khawatir dan bertanya apa yang terjadi, mengapa bayi menangis begitu banyak. ia melihat ruam di tangan bayi dan Adi mengatakan hal itu terjadi karena kesalahan, maaf.

Raman datang dan melihat Sarika memarahi Adi. ia menampar Adi dan Adi akan terkejut. Vinni terlihat pada. Raman meminta Sarika whats cara ini. ia bertanya apakah Kamu gak melihat apa yang ia lakukan. Simmi mengambil Adi dan Vinni. Sarika mengatakan goresan datang di tangan Rohit. Raman bertanya akan ia menampar Adi, dan meminta ia untuk memperbaiki cara nya. Romi datang dan berpendapat dengan Raman. Sarika menangis dan meminta Romi gak berdebat, seperti Raman gak ingin ia untuk menjadi bagian dari rumah ini, ia gak pernah menyukai saya. Raman bertanya apa yang terjadi padanya. ia bertanya apakah ia berbohong, ini benar, Raman menawarkan uang untuk membuat aku pergi jauh dari Romi. Raman mengatakan situasi berbeda saat itu.

Romi meminta ia untuk gak menangis, dan Sarika dan Rohit adalah keluarga saya, aku akan berjuang untuk keluarga aku jika Raman melakukan hal yang sama, mengapa semua orang menangis karena Raman. Raman mengatakan karena gak ada yang menyadari kesalahan mereka. Mr. Bhalla meminta whats hal ini sekarang. Romi meminta ia untuk meminta Raman. Raman mengatakan Papa ... Mr. Bhalla berhenti ia dan meminta ia untuk berbicara dengan baik untuk Sarika. Raman mengatakan jika Sarika adalah bahu, Ishita gak bahu, dan aku gak m putra Anda, menjaga perdamaian di rumah, aku akan meninggalkan rumah, aku telah mendengar banyak dari semua orang. Ishita bisa tinggal di sini, aku gak akan. ia pergi setelah dia. Ruhi terlihat dan menangis.

Vandu dan Bala berbicara dengan Appa dan memintanya untuk berbicara dengan Raman sekali, ia akan mendengarkan Anda. mengangguk Appa. Raman bungkus tasnya. Ishita bilang aku akan minta maaf kepada semua orang. Raman mengatakan Papa
tidak mendengarkan saya, apa yang Sarika lakukan untuk kita yang Papa mengambil sisinya, ia diabaikan Kamu dan saya, aku gak akan tinggal di sini, ini bukan keluarga saya. Adi datang menangis dan mengatakan ia gak menyakiti Rohit sengaja, aku akan meminta maaf kepada Sarika, jangan pergi. Ishita mengatakan apa-apa yang karena Anda, perkelahian kecil terjadi di rumah, itu akan baik-baik saja. Adi meminta akan kita pergi ke mana pun dari sini? Raman mengatakan pergi ke kamar Anda, pak tas Anda, meminta Ruhi untuk berkemas tasnya, hanya pergi.

Ishita mengatakan jika kita meninggalkan rumah, Adi akan merasa bersalah. Raman mengatakan biarkan ia melihat kebenaran dari keluarga, aku membawanya ke sini untuk membuat ia mendapatkan cinta semua orang, cinta kita cukup untuk anak-anak kita. ia mengatakan Kamu bisa tinggal di sini, kita akan pergi. ia menangis. Raman, Ishita dan anak-anak datang dengan tas. Semua orang melihat pada. Simmi meminta Mr. Bhalla untuk menghentikan Raman dan teriakan. Mr Bhalla mengatakan aku gak meminta ia untuk meninggalkan rumah, ia akan dirinya sendiri, mengapa harus aku menghentikannya.

Sarika meminta Romi untuk menghentikan mereka, ia yang salah bahwa ia menampar Adi. Romi bersikeras dan mengatakan aku gak meminta mereka untuk meninggalkan, jangan bilang. Ishita dan anak-anak menangis. Raman berjalan ke depan. http://informasidiary.blogspot.com Simmi berhenti mereka. Raman meminta Simmi untuk bergerak. Appa datang dan Simmi meminta ia untuk berhenti Raman. Raman mengatakan Appa bahwa ia gak bisa berhenti sekarang. Appa berhenti mereka, dan mengatakan ia gak akan menjelaskan atau mengatakan apa-apa, yang sangat terlambat, di mana akan Kamu pergi dengan Ishita dan anak-anak, pulang ke rumah kami, Kamu dapat mengalihkan nanti. Ishita mengatakan Appa benar, aku setuju dengan Anda, tetapi memungkinkan tinggal di rumah Appa ini demi anak-anak. Raman setuju dan mereka bergerak di Iyer rumah.

Neelu meminta Simmi untuk memiliki makanan. Simmi menangis dan menolak. Neelu meminta Romi untuk memiliki makanan, dan ia menolak. Neelu pergi ke Mr. Bhalla dan ia gak merespon. ia pikir ia tidur. Mr. Bhalla menangis dan mengatakan rumah kami rusak. Neelu mengatakan gak ada yang makan makanan, apa yang terjadi pada mereka. Ishita menyebutnya. ia berbicara dengan Neelu dan meminta ia untuk memberikan obat keasaman untuk Papa ji. Neelu mengatakan gak ada yang makan makanan, Kamu kembali.

Ishita bilang aku gak bisa berbicara dengan Raman sekarang, katakan Simmi untuk membuat Papa ji memiliki susu, cobalah bahwa setiap orang minum susu minimal, jika gak makan makanan. Neelu pergi. Ishita mengatakan apa yang terjadi pada mereka. Mihika mengambil anak-anak dan daun. Ishita melihat Raman sedih dan ia mengatakan laptop-nya gak bekerja. ia menempatkan pada pengisian, dan bertanya apakah ia hilang semua orang. ia mengatakan mengapa akan saya, yang mereka kepada saya. ia memegang tangannya dan mengatakan ketika Shagun meninggalkan saya, aku patah, dan aku baik-baik saja sebagai keluarga aku dengan saya. ia berbagi rasa sakit dan ia Tuhan dia. ia bilang ia selalu bersamanya. Baca Selanjutnya Sinopsis Mohabbatein Selasa 20 Desember - Episode 143
loading...
Update Sinopsis di Facebook | Kumpulan Sinopsis Anak Langit | Sinopsis Doble Kara | Sinopsis Forevermore Mnctv | Sinopsis Untukmu Selamanya | Sinopsis Gopi Antv | Sinopsis Lonceng Cinta | Sinopsis Mohabbatein | Sinopsis Thapki | Sinopsis Geet
loading...
Labels: Mohabbatein, Sinopsis, Yeh Hai Mohabbatein

Thanks for reading Sinopsis Mohabbatein Senin 19 Desember - Episode 142. Please share...!

Back To Top