Sinopsis Akhir Cerita Madhubala Antv Episode 644

Posted by

loading...

Sinopsis Akhir Cerita Madhubala Antv Episode 644.
Sinopsis Akhir Cerita Madhubala Antv Episode 644.
Sinopsis Akhir Cerita Madhubala Antv Episode 644. Dau ji meminta Agni menghubungi RK. ia berkata, Bhanu mengambil telepon aku. Dau ji memanggil RK namun gak bisa terhubung. ia berkata, teleponnya sedang pergi, namun gak ada yang diambil. RK dan Madhu sibuk dengan latihan untuk film tersebut. Mereka melihat RishBala dan mencoba untuk membawa efek itu. Orang itu melatih mereka untuk menyebarkan beberapa adegan romantis dan aksi. ia meminta RK untuk mengambil pistolnya, dan RK berkata, bahwa aku bersumpah bahwa aku gak akan pernah mengangkat senjata. Pria itu berkata,

ini adalah tindakan. Madhu berkata, ini hal yang baik, seperti aktingnya, ambil pistolnya sekarang juga. Pria-pria itu menyuruhnya bertindak seperti ada seseorang yang membunuh Madhu dan ia membidiknya. Bhanu berjalan ke arah mereka. Pria itu memintanya untuk membawa ekspresi. RK berkata, di mana ekspresi berasal dari pistol plastik. Madhu membawa pistol yang diberikannya untuk perlindungannya. RK memiliki pistol sebenarnya di tangannya. Bhanu mengetuk pintu. Pria itu berkata, ada begitu banyak gangguan.

Bhanu mendorong pria itu dan membidik RK. RK juga membidiknya. Mata Madhu muncul. Kedua pria itu mencari senjata. RK berkata, gambar gak dimulai dan klimaks datang. RK mengancam Bhanu dan bertanya apa yang kamu inginkan. Bhanu berkata, aku ingin surat berharga milik Dau ji. RK berkata, aku gak memilikinya. Bhanu berkata, jangan bikin aku marah. Madhu mulai sakit perut dan RK menatapnya. Bhanu berkata, beri aku surat kabar, kalau gak kita akan menembak diri sendiri.

RK menahan Madhu meninggalkan pistolnya, bertanya apakah ia baik-baik saja. Madhu meminta RK untuk mengangkat pistolnya, kalau gak ia akan membunuh kita. Bhanu berkata, gak ada yang bisa menghentikan kematian, jangan buang waktu dan beri aku surat kabar. RK berkata, aku gak punya surat-surat. Bhanu berkata, aku akan menghitung sampai 3. Madhu memikirkan janji RK dan pernikahan mereka. ia menangis memikirkan cinta mereka. Bhanu berkata, 1 ...... 2 ......... RK gak mengambil pistolnya.

Bhanu berkata, 3 dan seseorang menembak kakinya. Dau ji-nya yang masuk sebagai penyelamat mereka. RK tersenyum. Dau ji menatapnya dengan marah. Dau ji berkata, aku merasa ingin menembaknya dari peluru rumahku, namun aku gak berdaya, karena aku telah memberkati putriku Tara untuk menjadi Suhaagan. Ambil surat cerai ini dan tkamutangani sebelum dipenjara. Tkamu Bhanu di atas kertas. Polisi datang dan menangkap Bhanu. RK memberikan senjata kepada Madhu dan memintanya untuk membuangnya, karena gak dibutuhkan.

Dia berkata, Dau ji, kamu membuktikan bahwa kamu adalah ayah aku, dan aku sangat penting bagi Kamu. Dau ji berkata, aku bisa mati untukmu Pelukan RK Dau ji. Pria itu berkata, bahwa kamu melakukan akting yang baik, gak perlu mengajari Kamu, sangat baik dan pergi. Dau ji meminta RK untuk menerima telepon. RK berbicara dengan Ravinder dan ia memintanya untuk datang di film mahurat tepat waktu. RK berkata, bahwa aku perlu berbicara dengan Kamu, yang akan memutuskan akan melakukan film ini atau tidak.
Ravinder berkata, aku akan pulang ke rumahmu. Madhu bertanya kenapa kamu memanggilnya RK berkata, aku melakukan kesalahan, aku gak memberitahunya tentang penyakitku. ia berinvestasi pada aku, aku harus berkata, yang sebenarnya. Dau ji berkata, dalam film, orang menyembunyikan semuanya, mereka bisa membatalkan film jika kamu menceritakannya. Madhu berkata, dokter mengizinkanmu bekerja. RK berkata, bahwa ia memiliki harapan dari kami, kami harus berkata, yang sebenarnya, keinginannya untuk membuat film atau tidak.

RK bertanya di mana Bittu. Madhu berkata, Bittu pergi ke mandir. Montir baru datang untuk membantu RK di garasinya, saat ia pergi syuting. RK berkata, bahwa ia memperlakukan semua orang setara di bengkelnya, namun pekerjaan harus dilakukan dengan jujur, pergi dan mulai bekerja. Pria itu pergi. Ravinder datang dan bertanya kepada RK mengapa ia memanggilnya?, RK berkata, aku perlu berkata, sesuatu yang penting. RK berkata, tentang penyakit jantungnya, sebuah lubang di hatinya. Madhu memberinya laporan. Ravinder kaget dan melihat laporannya.

Dia berkata, namun kamu terlihat bugar. RK berkata, iya, namun sejak kecil. Ravinder berkata, bahwa kamu akan menjadi pahlawan film aku, yang hebat bahwa kamu kuat. Semua orang tersenyum. ia meminta mereka untuk datang besok, dan mimpinya mulai terpenuhi setelah bertahun-tahun. ia pergi. Madhu berkata, sekarang impian ibuku akan terpenuhi dan tersenyum berterima kasih kepada Kanha. Film mahurat ditampilkan. Bittu memberikan wawancara dan berkata, bahwa ia bahagia karena ia kembali ke industri. Leela dan Agni terlihat lebih bahagia.


Kumpulan Sinopsis di Informasi Diary – Blog Sinopsis

Ravinder meminta Dida untuk memulai syuting. Film ini diberi nama “Madhubala EK Ishq Ek Junoon”. RK dan Madhu masuk dan kenangan Dida dan Bittu menjadi hidup. Ishq hai diputar... Mereka berdkamun seperti Rishbala. RK memegang Madhu dan berkata, Biwi, kebersamaan kita adalah 7 kelahiran dan ini adalah yang

kedua, jadi berarti lebih banyak 5 masih ada di sana, namun kita akan melihat kisah cinta tentang kelahiran kita yang kedua. Mereka menari di lagu “Kaisa ishq kaisa junoon hai maahi Hum hai tere deewane”, dan kemudian semua orang melihat mereka. Dida menangis melihatnya. Semua orang bertepuk tangan untuk mereka. RK dan Madhu memiliki kelopak mata dan tersenyum. TAMAT.


loading...
Tags: Madhubala, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Akhir Cerita Madhubala Antv Episode 644. Please share...!

Blog, Updated at: 12:01