Sinopsis Punar Vivah Sabtu 22 Juli 2017 - Episode 86

Posted by

loading...

Sinopsis Punar Vivah Sabtu 22 Juli 2017 - Episode 86
Sinopsis Punar Vivah Sabtu 22 Juli 2017 - Episode 86
Sinopsis Punar Vivah Sabtu 22 Juli 2017 - Episode 86. Arti membawa teh untuk yash saat ia sedang membaca koran. ia berkata pada aarti tentang fakta bahwa pasien anemia terutama anak perempuan, gak menyadari bahwa mereka menderita anemia, siapa yang disayangkan. ia bercerita tentang maraton ICAn, yang akan diadakan pada tanggal 10 Maret untuk anak-anak perempuan, dan meminta aarti untuk bergabung, karena ia juga sadar akan kesehatan. Arti antusias berkata ya pada maraton, memutuskan bahwa ia ingin dapat dijalankan karena kehamilannya, namun akan berjalan maraton. ia meminta yash untuk bersiap-siap untuk pertandingan tersebut.

Gigi keluarga skuter untuk pertandingan kriket, dengan akash, radha dan ishita juga bergabung dalam, atas desakan arti dan yash. Ansh bertanya kepada tim apa yang akan ia mainkan. Pankaj berkata bahwa yash akan menjadi kapten satu tim, dan atas desakan gayatri, akro akan menjadi kapten tim kedua. Arti menghargai keterlibatannya dan berkata bahwa ia telah mendengar bahwa akash memainkan kriket yang sangat bagus. Ketika prateik bertanya di mana dia, saat itu mobil mengendarai mobil dengan gegabah, dan akash, sesuai jas yang telah mengalami perubahan kepribadian dan keseluruhan makeover, pasti mengejutkan semua orang turun dan mendekati mereka.
Dia bergabung dengan ishita juga. ia bertanya apakah ia sekarang terlihat seperti ahli waris keluarga kaya dan abahwa ia sekarang telah mempelajari perilaku scindia. ia meminta ansh, yang memberinya jempol. Arti memuji ishita karena mengubahnya seperti itu. ia pergi ke yash dan berkata bahwa ia lelah berbelanja, jika gak ia akan melepaskan hatinya.

Pari bertanya, merek mana yang ia kenakan, dan ia berkata bahwa ia gak mengetahuinya, namun tahu harganya mengorbankan 1,5 lakhs yang menunjukkan label harga yang gak diambilnya. Sementara pari menyeringai, yash berkata bahwa jas tersebut telah menjadi gak ternilai harganya. Akash kemudian dengan kasar melanjutkan untuk memanggil pelayan tersebut, di keluarga selama bertahun-tahun, siapa yang lebih seperti anggota, untuk mengambil barang-barang yang telah ia beli ke kamarnya. Arti mengalihkan perhatian keluarga dari ketegangan, dengan meminta untuk memulai pertandingan.

Arti meminta buaji untuk mendapatkan perintah seleksi tim dan memberikan palak untuk tim akash dan ansh untuk tim yash. ia meminta mereka untuk bergabung di kedua sisinya. Tim Yash adalah terdiri dari yash, arti, pankaj, vidhi, dan ansh dan di tim akash, akash, preteik, pari, dan ishita, palak dan payal diputuskan untuk dimainkan.

Ketika ditanya tentang wasit, arti memberi radha dan gayatri, sangat mengejutkan para gayatri. Sebelum mulai, ia ingat bahwa suraj selalu memberikan sesuatu sebagai hadiah. namun gayatri berkata bahwa kali ini ia akan memberikan hadiahnya, yang merupakan kalung leluhurnya, bahwa ia telah diberi oleh ibu mertuanya. Mereka semua sangat terkejut mendengarnya. Semua istri mulai membujuk suami untuk mendapatkannya, namun ishita berkeras untuk akro, kalung ini harus menjadi miliknya, karena ini akan menjadi jawaban yang tepat terhadap cara suarj menghina ia dengan memberinya 7 hari untuk memperbaiki dirinya sendiri, dan ini Cara ia bisa kembali ke ayahnya. Akash terlihat kaget melihat istrinya memihak dirinya seperti itu.

Buaji mencoba untuk menghasut suraj bahwa pertandingan ini unik, karena gayatri sedang mencurahkan semua cintanya pada akash. Suraj juga melihat ini namun gak berkata apapun Gayatri memanggil yash untuk mengambil berkah darinya untuk meraih kemenangan. ia kemudian pergi ke radha untuk berkahnya juga. Pertandingan akhirnya dimulai, dengan tim akash memukul lebih dulu. Semua menunggu dengan antusias untuk menemukan hasilnya. Sebagai gayatri senang bermain akash yang indah, vidhi mengingatkannya bahwa sebagai wasit, ia gak boleh memilih satu tim.

Gayatri tersenyum dan berkata bahwa ia hanya mendorongnya dan bahwa ia gak akan bersikap adil. namun ia gak bisa membantu namun lebih memperhatikan akash, yang mendukung suraj. Akhirnya, suarj bertepuk tangan saat yash keluar dengan akash. Selanjutnya, giliran yash untuk datang memukul, dan ia memberikan performa yang luar biasa. Radha, memperbaiki sarung tangan yash saat mereka mengendur. Gayatri menegurnya karena bersikap parsial yang gak dapat ia lakukan sebagai wasit, namun pankaj berkata kepadanya bahwa itu gak salah, karena wasit bisa mengganti sarung tangan untuk si batman. Sementara gayatri dianggap gak bisa berkata apa-apa, radha tersenyum pada dirinya sendiri.

Radha dihadapkan oleh gayatri bahwa apa yang ia senyumkan, seperti yang ia juga ngobrol dengannya, dengan mencuri bukan hanya suaminya namun juga menjauhkan anaknya dari ibunya. Radha gak menjawab apapun, dan gayatri kembali ke posisinya. Pertandingan selanjutnya berlanjut, dengan tim yash semakin dekat dengan skor akash. Sebagai ansh mendapat giliran untuk kelelawar, ia bersorak untuk keluarga. Suraj duduk diam melihat semua itu terjadi. Pankaj mengingatkan kepada yash bahwa ini bola terakhirnya, dan mereka butuh 3x berlari untuk menang. akash yang pasti datang untuk melempar dan sementara yash, bertekad untuk memenangkan dirinya sendiri, mengambil servis itu, dan mengayunkannya penuh. Saat pertandingan mencapai klimaksnya, kedua tim tersebut berakar oleh anggotanya. Sebagai bola, terbang tinggi di udara, dan kemudian mulai menempuh perjalanan ke bawah, dengan semua orang menunggu hasilnya.

Precap: Selama pertandingan kriket, Gayatri berteriak pada radha, berkata bahwa bagaimana ia bisa berpikir bahwa apa yang ia lakukan dengan menukar anak-anaknya, dengan gayatri sehingga ia anaknya, yash bisa menikmati kemewahan dan kenyamanan. namun dia, bahkan tanpa mengetahui bahwa anak itu bukan anaknya sendiri, ia menghujani ia dengan kasih sayang keibuan, tanpa sadar akan kenyataan bahwa anak itu, ia menganggap anaknya sendiri, sebenarnya adalah hasil dari hasrat perzinahan seseorang. Arti dan yash kaget mendengar ceramahnya seperti itu, sementara radha berdiri dengan kepala tertunduk rendah karena malu. Gayatri menampar radha, mengejutkan semua orang. ia ditegur oleh suraj, karena ketidakdewasaannya yang akan menjauhkannya darinya, karena ia gak dapat menanggung ibunya, radha dihina seperti itu. Dan jika itu terjadi, ia mungkin akan meninggalkan rumah, menjauhkan diri dari semua orang di rumah. Lalu dengan nada tinggi, ia mengejek gayatri, bahkan jika itu terjadi, ia gak akan terganggu seperti sekarang ,dia tahu bahwa anaknya akup, dan ia terlalu sibuk menyirami cinta padanya, dan ternyata bukan anak laki-lakinya. Gayatri kaget mendengarnya saat berkata itu.Baca Selanjutnya Sinopsis Punar Vivah Senin 24 Juli 2017 - Episode 87.


loading...
Tags: Punar Vivah, Punar Vivah Season 2, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Punar Vivah Sabtu 22 Juli 2017 - Episode 86. Please share...!

Blog, Updated at: 11:13