Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Sabtu 22 Juli - Episode 10

Posted by

loading...

Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Sabtu 22 Juli - Episode 10.
Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Sabtu 22 Juli - Episode 10.
Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Sabtu 22 Juli - Episode 10. Dengan menyamar sebagai prajurit Amer, Jalal memasuki penjara. Sementara itu, Jodha dan Suryabhan pergi menjalankan perintah Raja Bharmal agar membagikan sedekah. Suryabhan mengendarai kuda, sedangkan Jodha duduk di tandu bersama Shivani. Selama dalam perjalanan, Suryabhan selalu mencuri-curi pandang kearah Jodha. Shivani tersenyum melihat itu. ia menjawil Jodha dan memberitahunya tentang Suryabhan. Jodha tersipu dan menutupi wajahnya dengan kerudung.

Shivani tersenyum pada Surya dan memiringkan kepalanya sedikit agar Surya bisa menatap Jodha. tapi tiba-tiba seorang prajurit berkuda berkendaraa di samping tandu dan menutupi Suryabhan. Shivani menyuruh si prajurit agar berjalan di depan karena ia lebih berguna jika berjaga di depan. Si prajurit menurut. Lalu Suryabhan kembali bisa menatap Jodha.

Jodha menegur Shivani, "apa perlu melakukan itu?" Shivani menjawab, "aku hanya melakukan apa yang harus aku lakukan. Apakah aku salah? Aku hanya membantu kalian.." lalu Suryabhan dan Jodha saling tatap. Jodha tersipu malu. Shivani tersenyum melihatnya.

Raja Bharma sedang berbincang-bincang dengan punggawa kerajaanya ketika seorang pembesar datang memberitahunya kalau jalal ada di Amer. Raja Bharmal kaget, "apa yang kau katakan?" Pembesar itu menjawab, "mata-mata kita melaporkan kalau berita ini benar.." Raja Bharmal tegang, "lalu apa lagi?" Pangeran menduga kalau jalal mungkin sedang mengumpulkan Informasi tentang Amer untuk menyiapkan strategi penyerangan. pembesar menyarankan agar mereka segera menghubungi Sharifuddin untuk menemukan jalal dan menangkapnya, "kalau tak Amer akan ada dalam bahaya.." Raja Bharmal memerintahan agar segera pergi mencari jalal dan menemukannya. Sayangnya mereka tak tahu, kalau orang yang di carinay sedang berada dalam penjara kerajaan Amer.

Tandu Jodha tiba di penjara. Jalal membaur dengahn prajurit lain dan mengambil alih tandu. ia mengotong tandu Jodha sambil melirik kearah Jodha. lalu sampai di dalam, Suryabhan Singh berteriak, "tunggu!" jalal kaget dan curiga kalau penyamarannya terbongkar. tandu segera di turunkan. jalal dan para prajurit menyingkir untuk memberi jalan. Suryabhan melangkah kearah ketandu dan meminta Jodha keluar, karena mereka telah tiba. Jodha keluar dari tandu. Jalal menatapnya tanpa kedip. ia terus mengawasi Jodha ketika suryabhan berjalan disampingnya.

Suryabhan terlihat sangat bahagia bisa berjalan di samping Jodha. Shavini menyuruh pelayan yang mengiringi mereka berhenti untuk memberi keduanya waktu berdua. Suryabhan bertanya pada Jodha, "apakah kau percaya dengan semua perkataanku di hari pengumuman itu? Kalau aku akan menangkap jalal? Bagaimana menurutmu?" Jodha menjawab, "aku tak tahu harus berkata apa. Yang kautahu, ia adalah orang yang kejam. Aku tak kan memaafkan dia. ia telah membuat banyak orang menderita. ia telah banyak membunuh orang tak bersalah. Itulah yang membuat aku sangat membencinya.." Jalan menguping pembicaraan Jodha dan menyerigai.

Jodha memberitahu Suryabhan kalau ia telah bersumpah tak akan membiarkan jalal berbuat maca-macam di rajput. Jalal tertegun marah mendengarnya. Suryabhan meyakinkan Jodha kalau dirinya juga tak akan membiarkan hal itu terjadi, "aku akan membuktikan perkataanku. Aku berjanji akan mengabulkan semua permintaanmu dan membuatmu bahagia. Aku bersumpah atas nama Raja, bahwa aku akan menempati janjiku ini.."

Lalu pembagian sedekah pun dimulai. Para tahanan di keluarkan dan di berikan baju dan makanan. Suryabhan dan Jodha terlihat bahagia. Pelayan membicarakan keduanya. kata pelayan, "...Jalal pasti akan merasakan akibatnya. Aku yakin, kalau ia pasti akan kalah..." Pelayan yang lain menyahut, "benar, Amer banyak memiliki prajurit kuat, Mughal pasti tak akan berani melawankita. Aku yakin Jalal pasti tak akan bisa mengalahkan kita..." Jalal mendengar perbincangan kedua pelayan itu dan terlihat sangat kesal. Apalagi ketika mereka yakinkalau Mughal tak akan berani masuk Amer.

Acara pemberian sedekahmasih berlangsung. Jalal menatap sekeliling dan melihat Abdul duduk terikat di dalam sel tahanan. Jalal sangat geram. ia mendekat ke sel tahanan Abdul dan membuat keributan. Di hadapan para prajurit Jalal pura-pura memarahi Abdul, "dasar brengsek! Kenapa dai masih hidup? ia ini adalah mata-mata.." Prajurit yang berjaga menenangkan Jalal, "tidak ada yang bisa kita lakukan. ia di perintah agar tak di bunuh dan hanya di penjarakan di sini agar menderita..." Abdul mejawab, "kau takkan bisa membunuhku dan takkan mendapatkan apa-apa dariku..." Salah satu prajurit geram, "apa katamu?" Abdul tak menjawab. ia menatap jalal, Jalal mengangguk padanya. Abdul tersenyum tipis.

Jodha dan Suryabhan datang. jalal dan prajurit jaga segera menyingkir. Jalal berdiri di depan sel tahanan, disamping Jodha. Suryabhan menatap Abdul dengan iba campur marah. jalal meliriknya. Suryabhan berkata, "dialah matamata itu. Apa yang harus kita lakukan padanya? ia hanyalah suruhan Mughal dan budaknya Jalal.." Abdul menyahut, "kau benar.." jalal tersenyum mendengarnya. Abdul mengakui semua perkataan Suryabhan tentang dirinya adalah benar. Jodha menanyai Abdul, "apa yang di lakukan rajamu setelah ini? Apakah kau tak menyesal telah melakukan ini? Aku tahu semua perbuatan jalal, dai adalah manusia durjana. Aku tahu dai dalang di balik semua ini. kau pikir bisa menyusup kesini dengan mudah?" Abdul hanya diam mendengarkan.Baca Selanjutnya Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Senin 24 Juli - Episode 11


loading...
Tags: Jodha Akbar Mnctv, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Sabtu 22 Juli - Episode 10. Please share...!

Blog, Updated at: 13:23