loading...

Sinopsis Sandya Indosiar Episode 792

Posted by

loading...
Sinopsis Sandya Indosiar Episode 792. Chavi meminta orang-orang untuk merasakan situasi wanita hamil, dan memberi mereka bantal, meminta mereka untuk memasukkannya ke dalam baju mereka dan melakukan catwalk. Mereka semua tersenyum. Bhabho mengatakan ini tak akan terlihat baik. Mereka bertepuk tangan untuk mereka. Mereka semua tetap bantal pada pakaian dan berjalan. Para wanita tertawa melihat mereka. Chotu mencatat saat. Mereka semua menikmati banyak. Chotu memainkan musik dan mereka semua mulai menari. Chotu dan Bulbul menari dengan boneka bayi.

Dia menyebutnya lemak dan mereka berdebat. Semua orang tersenyum. Sandhya mengatakan bagaimana mereka akan bersenang-senang jika mereka tak menari. Zakir dan Chavi mendapatkan berpakaian seperti SOORAJ dan Sandhya dan tari. Bulbul meminta Sandhya datang untuk tarian. Sandhya mengatakan tidak, kamu menari, aku akan melihat. Bulbul membawanya dan membuat putaran. Sandhya terasa pusing dan Bhabho terlihat di khawatir. ia berteriak Bulbul dan semua orang berhenti.


Bhabho memegang Sandhya dan menegur Bulbul yang bersangkutan untuk bayi, dan bertanya apakah ia melihat Sandhya, jika ia tak memeluknya, tak tahu apa yang akan terjadi. Bulbul bertanya apa yang aku lakukan, kenapa kau berteriak pada aku. Sooraj meminta Bhabho untuk tenang. Ankita kata Sandhya merasa pusing, ia tak bisa menari. Bulbul bilang aku tak bermaksud membahayakan bayi, aku mencintainya banyak. Bhabho meminta Sandhya ia baik-baik saja. Sandhya mengatakan ya, aku baik.

Bhabho mengatakan mengakhiri semua tarian ini, tas paket dan pulang, Meenakshi akan menunggu. Babasa meminta Ankur untuk mengambil ringan, seperti Bhabho takut. Sooraj mengikat kakinya ke kaki Sandhya oleh kain dan meminta ia baik-baik saja, apa yang dipikirkannya. ia bilang aku m-baik saja, aku sedang memikirkan Bhabho.Sinopsis Cerita Sandya Indosiar Episode 792 ia mengatakan tidak, ia mungkin lelah, aku melihat tidurnya, jangan khawatir, tidur sekarang, aku m juga lelah, bayi juga perlu istirahat. ia bersandar dan ia berbicara kepada bayi meminta mereka untuk tidur dan tak berbuat kerusakan.

Dia mengatakan tak ada jawaban, ia mengatakan mereka tidur sebelum aku. ia mengatakan ini tak terjadi sebelumnya, mereka selalu menendang dan balas aku. ia mengatakan hari ini mereka akan mendengarkan aku, satu akan mematuhi kamu dan satu aku. ia mengatakan mereka murung, mereka akan menendang ketika mereka ingin, tidur sekarang. ia mengatakan tak dan kekhawatiran untuk bayi. ia memegang perutnya dan meminta seseorang membalas, satu tidak, ia tak enak badan, aku pikir kita harus menunjukkan ke dokter sekali.

Bhabho kekhawatiran dan bertanya apa yang terjadi. ia mengatakan yang ia bulan 8, ia harus berhati-hati, tetapi Bulbul tak mendengarkan. ia meminta SOORAJ untuk mengambil Sandhya ke dokter, ia akan datang bersama. Ankur dan Ankita melihat pada. Ankita mengatakan ia takut, jika terjadi sesuatu pada bayi. Ankur mengatakan apa-apa yang akan terjadi, Tuhan tak bisa melakukan ketidakadilan ini dengan kami. Dokter memeriksa bayi dan mengatakan satu bayi baik-baik saja dan detak jantungnya terdengar, detak jantung bayi lain tak terdengar.
Sooraj dan Bhabho memintanya untuk melihat lagi. Dokter mengatakan jangan khawatir, kedua bayi baik-baik saja. ia mengatakan salah satu lemah. Bhabho bertanya apa yang ia katakan. Dokter mengatakan ini terjadi pada anak kembar, sebagai salah satu bayi memiliki banyak makanan dan lainnya mendapat kurang, sehingga satu mendapatkan lemah dan detak jantungnya berjalan rendah, tak perlu khawatir. Sandhya bilang aku mengatakan kepada SOORAJ ji, ia mengkhawatirkan.

Dokter mengatakan aku telah melihat hubungan yang kuat dengan bayi dan ibu, tapi melihat pertama kali untuk ayah dan bayi, mengurus lemah bayi lagi. Sooraj bilang aku akan mengurus. Bhabho berpikir yang lemah dan yang sehat, SOORAJ mengatakan keputusan Tuhan memiliki alasan, aku memutuskan mana bayi akan datang kepada kita. Mereka datang ke rumah. Sooraj mengatakan Ankita bahwa bayi baik-baik saja.

Ankur mengatakan terima Tuhan, Bhabho adalah menemukan sulit untuk memberikan bayi, kamu berdua pikirkan lagi yang tak kekuatan apapun, kami akan mengelola Bulbul, kami tak ingin membuat orang sedih dalam keluarga Anda. Sooraj mengatakan tidak, tak seperti itu, keputusan Bhabho sendiri saat merasakan nyeri Bulbul ini. ia bilang aku tau ia juga terluka, karena ia adalah Dadi anak dan melihat impian besar. ia bilang aku memastikan kamu semuanya akan baik-baik saja dengan waktu, dan Bhabho tak marah pada Bulbul, tapi ia khawatir untuk Sandhya.

Bhabho mengatakan Ankur bahwa ia akan dimarahi Pari dan Misri terlalu di tempat Bulbul ini. Sandhya mengatakan kamu peduli untuk aku banyak. Bhabho meminta SOORAJ untuk mengambil Sandhya ke kamarnya. Sandhya berjalan dengan SOORAJ.Sandya Episode 792Ankita meminta Bhabho tak merasa buruk, mereka tau ia khawatir untuk Sandhya.

Bhabho mengatakan tidak, aku sedang melakukan tugas aku, dan Ankur aku tak merasa buruk, kamu tak merasa buruk oleh hal-hal kecil, yang tak benar ketika anak aku memberikan kamu bayinya, kamu harus memiliki hati yang besar dan menghormati keputusannya, dan ingat bahwa tangan pengambil bawah tangan pemberi selalu. Ankur tertegun dan Ankita tak menandatanganinya. Baca Selanjutnya Sinopsis Sandya Indosiar Episode 793

BACA JUGA! Update Sinopsis di Facebook | Kumpulan Sinopsis Anak langit | Sinopsis Berkah Cinta | Sinopsis Nakusha | Sinopsis Madhubala Antv | Sinopsis Lonceng Cinta | Sinopsis Mohabbatein | Sinopsis Punar Vivah | Sinopsis Sandya | Sinopsis Swaragini

loading...
loading...
Tags: Sandya, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Sandya Indosiar Episode 792. Please share...!


Blog, Updated at: 13:28

0 komentar:

Post a Comment