loading...

Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 104

Posted by

loading...

Sinopsis Lainnya:

Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 104
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 104
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 104. Telepon Sarita mulai berdering. Vikrant tegang mendengar dering telepon. Sarita bertanya-tanya mengapa raj dipanggil saat ini. Raj memanggil sarita, tapi vikrant mengambilnya. Sebelum ia bisa menjawab, raj dengan panik berbicara dengan asumsi bahwa sarita di sisi lain. Sarita datang, dan terkejut dan tegang melihat vikrant dengan teleponnya. Akhirnya vikrant, memberitahu raj bahwa ia hadir dan bukan sarita. Raj kaget dan tegang. Vikrant menatap sarita dengan tatapan tajam. Sarita tegang ia memberikannya padanya, mengejeknya sehingga ia tak boleh melewatkannya, seperti yang ia lakukan untuknya.

Dia pergi. Sarita berpikir bahwa para veteran mempercayainya begitu banyak, dan ia entah bagaimana mengkhianatinya dengan berbohong. Sarita menegur Raj untuk menelepon seperti ini, pada jam-jam yang tak biasa, dan mengapa tergesa-gesa saat ia menyuruhnya untuk bersabar. Ketika ia bertanya apa urgensinya, Raj merasa frustrasi karena masalahnya dan ia akan menyelesaikan sendiri. Dengan mengatakan demikian, ia membatalkan saat ia tegang.

Di luar, vandana memperingatkannya agar tak bersikap begitu lunak, bahwa sarita secara terbuka berbicara dengan raj. Vikrant memberitahu vandana jika mereka mulai meragukan satu sama lain, maka hubungannya dommed. Vandna bertanya bahwa jika ia sedang jatuh cinta, percaya begitu banyak. Vikrant mengatakan bahwa ia telah mulai melakukannya sejak beberapa hari. ia bertanya apakah ia punya masalah ia mengatakan bahwa ia tak seperti ia tak tahu keajaiban apa yang telah ia lakukan hari ini.

Dia mengatakan bahwa ia tak tahu tentang sihir, tapi ada sesuatu yang benar tentang dia, ia benar, ia benar dan ia sudah mulai menyukainya, lalu pergi. Vandana kaget Sementara itu vikran bersiap-siap, abhi mengatakan bahwa mereka akan memiliki makanan yang berbeda hari ini. Abhi mengatakan bahwa mereka akan makan di luar. ia mengatakan bahwa mumma bekerja keras, maka ia harus merawat istrinya hari ini. Abhi tanpa henti, dan sarita ingin protes, tapi abhi mengirim mereka berdua untuk bersiap-siap.

Vandana menawarkan untuk berpakaian juga, tapi abhi meminta herr untuk tak melakukannya, karena ia harus tinggal di rumah dan makan sehat. ia kecewa Abhi berpikir bahwa ia hanya ingin mengirim mumma dan ayah pada hari itu. Di malam hari, saat sarita bersiap-siap, ia kembali terpesona. ia juga keluar dari mode resmi, dan membuka dua tombol topnya, dan berbicara dengan dirinya di cermin, bahwa ia terlihat baik-baik saja. Sarita mencoba untuk menunjukkan tentang kancingnya, tapi ia pura-pura tak mengerti.

Dia akhirnya mendatanginya dan bertanya apa yang ingin ia katakan. Sarita memintanya untuk menutup kancingnya. Saat ia bertanya apa, ia melakukannya untuknya. Mereka memasuki ruang tamu yang romantis. Saat ia mencoba mengikat rambutnya, ia mengatakan kepadanya untuk tak melakukannya, dan ia mematuhi. Mereka berdua mulai tersenyum. Saat mereka keluar bersama, mereka bertanya kepada abhi mengapa ia tak berpakaian. Abhi mengatakan bahwa ia memiliki tes dan ia tak belajar. ia meminta mereka untuk pergi, sementara vandana merawat mereka.

Sarita menawarkan untuk tetap tinggal, tapi abhi meminta vikrant untuk mengajaknya keluar, sementara ia tetap di belakang. Vikrant mematuhi. Sarita menginstruksikan abhi tentang apa yang harus dilakukan, sementara ia pergi. Abhi setuju dan mengharapkan mereka kencan yang bagus. Vandana kesal. ia bertanya pada abhi apakah ia belajar berkencan. Abhi mengatakan bahwa karena film yang ia tonton kemarin. Saat abhi berlari, dengan vandana mengejarnya, ia secara tak sengaja bertabrakan dengan kue kajri, dan mengolesinya di seluruh wajahnya, kajri tak membiarkan kesempatan untuk mengejeknya.
Di jalan, Rohan memintanya untuk pergi seperti setiap kali ia datang di depannya, ia menyadari kesalahannya. ia mulai tersenyum, dan mengatakan bahwa bahkan jika ia bertanya padanya, ia tak akan pergi, karena ia membutuhkan seseorang saat ini juga. ia mengatakan bahwa kebaikannya bahwa kajri tak menjadi ibu, seperti apa yang bisa terjadi pada anak itu, dan ia pasti tunawisma seperti ayahnya. Rohan juga mengungkapkan rasa frustrasinya pada ketidakpedulian kajri terhadap penghinaannya.

Dia memintanya untuk tak memikirkan orang yang tak bersamanya, tapi dengan siapa dia. Saat ia mendapatkan kepercayaannya, ia menyeringai berpikir bahwa kepercayaan ini adalah apa yang ia butuhkan untuk membalas dendam kepadanya. Di kediaman Jagotia, Produser tenses divya, saat ia menelepon untuk mengatakan bahwa raj tetap bertemu dengannya di restoran. Divya mengatakan kepadanya untuk ekstra hati-hati karena raj sangat berhati-hati, dan bahwa ia tak pernah tahu bahwa ide film ini hanyalah jebakan baginya. ia mematuhi, sementara ia tegang.

Di jalan, Saat Fm mulai memainkan lagu romantis, dan keduanya ingat tentang kata-kata abhi. Sarita menanyakan lagu macam apa yang ia dengarkan, karena ia tak berusia seperti sekarang. Vikrant mengatakan bahwa semua stasiun FM memainkan lagu semacam itu, selama masa pengirikan. ia mengatakan bahwa ia akan sendiri surfing saat itu. Tapi ia menemukan bahwa semua stasiun memang memainkan lagu semacam itu. Vikrant mulai mengejeknya. ia memutuskan untuk mematikan radio.

Dalam duel untuk melihat siapa yang menjaga radio, tangan mereka bertabrakan, dan mereka berbagi momen romantis. Mereka berpaling dengan murung. Vikrant duduk bersenandung dengan sengaja. Saqrita meletakkan tangan di wajahnya untuk menghentikannya bernyanyi. ia memintanya untuk menyimpannya. ia meminta ia untuk berjanji bahwa ia tak akan bernyanyi. ia mengatakan bahwa ia akan melakukannya, saat ia berjanji bahwa ia akan bertarung hari ini. ia melakukannya, dan melepaskan tangannya, setelah ia menjanjikan hal yang sama.

Di restoran, Vikrant sengaja mendengar raj berbicara dengan produser bahwa pernikahan harus ditunda, dan diva pasti akan melakukan film ini, dan ia harus memesan tanggal untuknya untuk bulan berikutnya. Produser mengatakan bahwa mereka akan membutuhkan

izin divya anyways. Produser bertanya bagaimana jika ia mengatakan tak setelah tujuh hari, maka film tersebut akan dibuang selamanya. ia begisnt o pergi, tapi raj berhenti ia dan mengatakan kepadanya bahwa mereka tak akan menikah. Produser kaget. Sarita dan Vikrant juga kaget mendengarnya. Baca Selanjutnya Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 105

loading...
Tags: Punar Vivah, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 104. Please share...!

Blog, Updated at: 00:28