loading...
loading...

Sinopsis Sandya Selasa 30 Mei 2017 - Episode 97

Posted by

loading...
Sinopsis Sandya Selasa 30 Mei 2017 - Episode 97.  Bhabho sangat marah. ia berkemak kelapa di kamarnya dan kilas balik Suraj mengungkapkan impian Sandhya. Meena mengintip ke sana. ia berpikir untuk dirinya sendiri adalah saat yang tepat untuk menghasut Bhabho melawan Sandhya, jika tidak, Bhabho akan menyerah pada keinginan Suraj untuk memenuhi impian Sandhya. ia memasuki ruangan dan Bhabho merasakan niatnya dan mengusirnya.

Sambil kembali, Meena menabrak Chathuri dan keduanya memiliki tipu nok-jhok yang biasa berakhir di Chathuri meminta chol ghagra yang baik dari Meena untuk festival Navrathri. Di antara konvoi mereka saat Chathuri mengenang Meena, Bhabho datang ke sana dan Meena terkejut apakah Bhabho mendengar mereka berbicara namun Bhabho hanya marah dan meminta mereka untuk meninggalkan jalannya dan pergi ke dapur.

Sandhya di kamarnya, sangat sedih dan menyimpan buku-buku itu dari rak ke dalam tas. ia memiliki kilas balik kata-kata orang tuanya tentang mimpinya dan Bhabho gak menceritakan mimpinya. Saat itulah, Suraj mendekati pintu dan melihatnya. ia pikir ia harus berbicara dengan Bhabho lagi dan meyakinkannya. Chotu memanggilnya untuk berkata bahwa beberapa pelanggan telah datang ke toko dan ia pergi dari sana.

Di toko, Suraj meyakinkan pelanggan bahwa ia akan mengantarkan permen dalam waktu satu jam. ia mendapat telepon dan ia mendekati jendela rumah mereka dan mengikutinya. Ankur di ujung lain bertanya kepadanya apakah ia berbicara dengan Bhabho dan apakah ia setuju? Suraj berkata kepadanya bahwa ia berbicara tapi

Bhabho gak setuju. ia meyakinkan Ankur bahwa barang-barang ini baru di rumah mereka dan ia akan berbicara dengan Bhabho lagi dan ia juga yakin Bhabho akan setuju. Ankur berkata bahwa Suraj mengenal Bhabho dengan baik dan jika ia percaya pada Bhabho, maka semuanya akan baik-baik saja.

Bhabho menyiapkan prasad dari parutan kelapa. ia bermasalah dan melihat ke mana ia menyimpan badam. Meena melihat Bhabho dari jarak jauh mencari waktu yang tepat untuk menghasutnya melawan Sandhya. Suraj datang ke sana, ia mengerti Bhabho sedang mencari badam, menemukannya dan membawanya ke dia. Bhabho menyuruhnya pergi dari

sana. ia berkata kepadanya Sandhya gak memiliki kualitas yang ia inginkan di bahunya namun ia masih menerimanya dan ia gak ingin membicarakan apapun dan berkata kepadanya untuk meninggalkannya sendirian. Suraj berkata kepada Bhabho bahwa kelapa dan gula adalah dua bahan berbeda dengan kualitas berbeda, dia

tidak bisa mendapatkan minyak dari gula dan rasa manis dari kelapa. ia selanjutnya menyatakan bahwa Bhabho telah menanamkan sifat halwai kepadanya, karena ini adalah kebutuhan saat dan juga orang tua Sandhya menanamkan sifat-sifat yang berbeda padanya

sehingga Sandhya sangat berbeda dari yang lain. Bhabho telah menghadapi beberapa kesulitan untuk keluarga dan selalu mengambil keputusan yang terbukti bagus untuk Suraj dan keluarganya. Sekarang, Sandhya juga anggota keluarga dan ia percaya apapun keputusan yang diambil Bhabho mengenai pendidikan Sandhya akan bagus dan ia akan menunggu keputusan itu. ia pergi dari sana.

Meena melihat semua ini mengejek Suraj dan memikirkan apa yang akan terjadi padanya jika Sandhya jadi thanedaarni. Bhabho di dapur memiliki kilas balik dari Sandhya yang bertarung dengan banteng, memenuhi hukumannya untuk mengisi air, DSP meletakkan tutup kepala Sandhya dan mengapresiasinya. ia pikir Sandhya memiliki semua kualitas
untuk menjadi petugas polisi dan jika diizinkan, ia pasti akan menjadi satu namun bukan itu yang diinginkan Bhabho untuk anak halwai-nya. ia juga berpikir hari ini bahwa Suraj gak berkata apapun kecuali ia akan selalu memiliki pemikiran bahwa mimpi istrinya gak terpenuhi karena Bhabho sehingga ia perlu meyakinkan Sandhya untuk melupakan mimpinya. ia pergi ke kamar SurYa.

Meena ingin mengikuti Bhabho dan tahu apa yang sedang ia lakukan namun saree-nya terjebak dalam kuku dan robek. ia khawatir namun tetap mengikuti Bhabho. Bhabho pergi ke kamar SurYa. ia melihat Sandhya menyetrika baju. Bhabho bertanya mengapa Sandhya belum menyalakan kipas angin dalam cuaca panas ini. Sandhya berkata bahwa ia gak merasa panas. Bhabho melihat obat di meja kerja dan menanyakan apa yang terjadi.

Sandhya berkata bahwa ia sakit kepala sehingga minum pil. Bhabho prihatin padanya dan berkata akan menerapkan minyak ke kepala. Sandhya menolak namun Bhabho masih mengambil minyak dan menutup pintunya. Meena berdiri di sana bergerak menjauh dan kemudian kembali untuk melihat pintu yang tertutup. ia mulai resah mengetahui apa yang dikatakan Bhabho kepada Sandhya. ia duduk di dekat pintu dan mencoba mendengarkan.

Bhabho membuat Sandhya duduk dan mengoleskan minyak saat berbicara dengannya. ia berkata setiap gadis memiliki mimpi sebelum menikah, beberapa mimpi untuk menikah dengan rajkumar dan beberapa mimpi tinggal di sebuah istana. ia bilang ia tahu Sandhya sangat berbeda namun begitu menikah semua gadis meninggalkan impian mereka kembali ke

rumah orang tua mereka dan menuju kenyataan. Sandhya memiliki kilas balik ritual dimana ia mengambil segenggam nasi dan melempar kembali ke rumah orang tua sambil menjauh dari rumah. Bhabho berkata bahwa wanita memiliki hati yang besar, mereka melupakan

mimpinya dan menyesuaikan diri dengan rumah mertua mereka. ia menyukai Sandhya untuk itu karena ia juga menyesuaikan diri dengan baik di rumah mereka, ia bukan gadis sombong yang akan berkeras untuk belajar lebih jauh. Sandhya diam namun kaget dan mengerti apa yang diisyaratkan oleh Bhabho. baca Selanjutnya Sinopsis Sandya Kamis 1 Juni 2017 - Episode 99
loading...
loading...
Tags: Sandya, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Sandya Selasa 30 Mei 2017 - Episode 97. Please share...!


Blog, Updated at: 10:21