loading...
loading...

Sinopsis Sandya Kamis 25 Mei 2017 - Episode 92

Posted by

loading...
Sinopsis Sandya Kamis 25 Mei 2017 - Episode 92. Sandhya berjalan menuju gerbang kampus. Suraj sedang mengamatinya. ia pergi sedikit lebih jauh dan kemudian berhenti dan mundur. Suraj mendatanginya dan bertanya apa yang ia pikirkan. Sandhya bermasalah untuk menjawab dan berkata ia ingin pulang ke rumah. Suraj kecewa.

Meena pergi ke kamar SurYa, mencari kunci lemari dan akhirnya mendapatkannya. ia membuka kotak perhiasan Sandhya satu per satu dan menemukan kalung baru itu. ia berkata itu adalah desain yang bagus dan begitu ia memiliki bayi laki-laki, ia akan mendapatkan hadiahnya dari toko yang sama. ia menyimpannya dan mengunci lemari dan menyimpan kunci di laci dan sambil membalikkan melihat foto orang tua Sandhya di dinding. ia mengidentifikasi mereka dan memiliki rencana dalam pikirannya. ia kembali mengambil kunci lemari dan datang ke Bhabho. ia menunjukkannya pada Bhabho dan berkata bahwa ia menemukannya di lantai. Bhabho mengidentifikasikannya sebagai kunci lemari Sandhya dan menyuruh Meena menyimpannya di kamar SurYa. Meena bertindak gak bersalah sehingga ia gak bisa pergi ke kamar mereka dan akan menemani Bhabho.

Bhabho mengejeknya karena ia gak bersalah dan pergi sendiri. Meena mengikuti Bhabho. Begitu Bhabho menyimpan kunci lemari di laci dan belokan, Meena menarik perhatiannya ke foto orang tua Sandhya. Bhabho melihatnya dan mengingat kata-kata Sandhya selama fungsi chutki dimana ia berbicara tentang mengikuti ajaran orang tuanya dan Meena menambahkan minyak ke pikiran Bhabho.

Suraj menjatuhkan Sandhya di dekat beberapa toko manis Sagar dan melihat reaksinya dari kejauhan. Sandhya mengingat kata-kata ayahnya bahwa ia akan membeli permen dari toko manis Sagar, itu juga kesar barfi favoritnya dan membagikannya ke seluruh Pushkar pada hari ia menjadi petugas IPS. Sandhya terganggu, emosional dan menangis.

Dia kembali mengingat kata-kata ibunya bahwa ia adalah ibu yang sangat berbeda dari orang lain yang membayangkan bagaimana putrinya akan terlihat mengenakan seragam polisi. Sandhya sangat terganggu dan Suraj datang kesana. ia bertanya padanya apakah ia bermasalah dan apakah ia ingin memberitahunya apa adanya. Sandhya gak dapat berkata apapun, gagap dan akhirnya berkata bahwa ia hanya ingin pulang dan bergerak menuju skuter.

SurYa datang ke Taman Gandhi. Sandhya kembali mengingat kata-kata ayahnya yang berhubungan dengan tempat itu tentang beberapa orang yang selalu menumpahkan cahaya kepada orang lain dan sebagainya. Sandhya bertanya kepada Suraj mengapa ia membawanya ke sana dan ia ingin kembali ke rumah karena sudah terlambat. Suraj
berkata kepadanya bahwa ia terlihat sangat bermasalah dan karena ia berkata bahwa ia menyukai tempat ini, ia pikir akan menenangkannya untuk berada di sana dan menghabiskan beberapa waktu. Sandhya bergerak dari sana dan ia memegang tangannya dan membuatnya duduk di sana. ia memintanya untuk bersantai dan menyarankan untuk

bermain game seperti permainan kata dan memulai permainan dengan menamai semua kata yang dimulai dari "sa" seperti Sandhya, saphaltha, sachchai, dan sebagainya sambil mengamati respons Sandhya. Sandhya berusaha keras untuk gak berkata apapun kecuali akhirnya berkata "Sapna. "Suraj menangkapnya dan berkata Sapna

adalah kata yang bagus dan memintanya untuk menceritakan tentang sapna nya. Sandhya enggan dan ia memintanya untuk menceritakan tentang sapna tentang pernikahan, suami, ibu mertua, ipar perempuan, dan lain-lain. Sandhya menyela ia berkata itu bukan mimpinya. ia sangat emosional dan berkata mimpinya adalah menjadi perwira polisi, melayani bangsa ini, untuk melawan ketidakadilan, dan membuat orang tuanya merasa

bangga dan pada akhirnya berkata, itu adalah mimpinya. Suraj menunjukkan surat yang ditulisnya untuk chutki. Sandhya menegaskan bahwa itu adalah mimpinya dan sekarang ia gak memiliki mimpi. Suraj berkata bahwa mimpi dimaksudkan untuk dipenuhi dan Sandhya berkata beberapa mimpi hanya bisa diimpikan dan gak dapat direalisasikan dalam hidup dan mimpinya adalah salah satunya. Suraj bertanya bagaimana

dia bisa berkatanya. ia adalah halwaii yang sangat sederhana dan ia mengajarinya untuk bermimpi besar bahwa ia gak akan pernah memikirkannya dalam hidupnya, menginspirasinya, mendukungnya selama ini dan membuatnya menang dan sekarang ia menerima kekalahannya bahkan tanpa usaha. Suraj berkata bahwa sekarang adalah tanggung jawabnya untuk mendukungnya dalam mewujudkan mimpinya dan ia merasa telah menyerahkan tanggung jawab ini kepada mertuanya.Baca Selanjutnya Sinopsis Sandya Jumat 26 Mei 2017 - Episode 93
loading...
loading...
Tags: Sandya, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Sandya Kamis 25 Mei 2017 - Episode 92. Please share...!


Blog, Updated at: 10:26