Sinopsis Sandya Indosiar Episode 143

Posted by

loading...

Sinopsis Sandya Indosiar Episode 143. Sandhya berkata kepada Ma'm bahwa jika ia bisa memberikan masa sewa kedua bagi mesin, mengapa ia tak dapat melakukan hal yang sama terhadap manusia, mengapa Pappu dan Samir tak mendapat kesempatan kedua untuk menebus kesalahan mereka? Mengatakan ini, Sandhya memperbaiki kemacetan printer, dan mengatakan beberapa kertas macet di toner printer. Staf segera menyiapkan dua cetakan dan menyimpan surat-surat di meja Madam. Semua orang menunggu keputusan Madam.

Nyonya akhirnya mengatakan bahwa ia siap untuk memberi kesempatan kepada kedua siswa tersebut, dan kesempatan kedua. Semua orang gembira di luar. Samir, Pappu dan Sandhya tersenyum. Madam berkata meskipun Sandhya berbohong kepadanya tentang printer itu, tapi ia bisa melihat kebenaran di balik kebohongannya dan cara meyakinkannya cukup bagus. Sandhya keluar, Semua orang bertepuk tangan dan memuji usahanya.

Emily terima kasih Sandhya karena telah menyelamatkan pengusiran duo Samir dengan berangsur mengucapkan terima kasih kepada Sandhya dan menawarkan kacangnya, Sandhya menerima Pappu tersebut juga memuji Sandhya dan mengatakan bahwa ia sangat menyukai bagaimana Sandhya bangkit dari gigi pertama ke gigi lurus ke-4. Semua orang tertawa. Di luar kantor Madam, semua orang sibuk merayakan dan semua dalam suasana hati yang ringan.

Madam mendapat telepon ancaman dari seseorang, dan mengatakan bahwa ia tak akan menyerahkan kuliah ke promotor atau pengembang real estat, dan mengatakan bahwa perguruan tinggi ada di sini untuk tinggal, dan pemanggil mengeluarkan ancaman lebih lanjut dan mengatakan bahwa ia akan mengambil beberapa langkah lain untuk menutup perguruan tinggi tersebut. .

SurYa kembali masuk kamar GG, Setelah kelas dan Suraj mendengarkan deskripsi Sandhya tentang bagaimana ia berhasil menyelamatkan Pappu dan SamiR dari pengusiran dan mengatakan bagaimana jika Bhabo menghargai kebohongan mereka seperti yang dilakukan Madam saat mereka mengatakan yang sebenarnya, dan berpikir untuk memberi tahu Bhabo kebenarannya hari ini.

Sandhya melihat kipas angin membuat kebisingan, dan pergi untuk memperbaiki masalah tersebut dengan meletakkan bangku di atas tempat tidur dan memanjatnya, tapi tetap saja ia tak dapat mengangkat tangannya ke atas kipas angin, Suraj berpikir untuk membantunya, membawa sebuah tangga, dan meminta Sandhya Untuk mendaki di atasnya, saat dia

memegangnya Sandhya akhirnya berhasil mengeluarkan air tersumbat dari kipas angin, dan tetesan air jatuh di lehernya dan wajah Suraj juga. Suraj meminta Sandhya untuk menatap, dan dalam prosesnya mengusap air dari lehernya. Sandhya meminta Suraj menyalakan kipas angin, dan kipas angin tak menyadarinya,

Banyak yang lega dari keduanya Di pagi hari, semua orang di halaman dan Suraj memberi semua pakaian wol baru kepada para wanita, Bhabasa tampak senang mendapatkan sweter dan muffler baru, dan saudara kandung Suraj lainnya, Sandhya memberi Suraj dan keduanya sedikit bingung bagaimana caranya. Open upto Bhabo
Chaturi bertanya tentang minum air, Bhabo mengatakan tak ada air selama 2 hari atau lebih, Meena meminta Vikram untuk mengambil izin Bhabo untuk menonton film dengan kelipatan, tapi Vikram cowers dalam ketakutan, dan mengatakan bahwa ia tak akan pergi ke mana-mana

Sandhya bertanya Untuk Bhabo jika ia harus memotong lebih banyak sayuran, atau cukup, Bhabo mengatakan lebih banyak sayuran dibutuhkan karena tak cukup, dan yang lainnya harus makan roti dengan aachar jika ia menggunakan banyak sayuran Sandhya pergi.

Meena, melihat Vikram tak bisa berbicara sebelum Bhabo, Mengatakan kepada Bhabo tentang melihat bioskop secara multipleks sendiri, lebih lanjut mengatakan bahwa ia meminta izin dari Bhabo karena ia tak memiliki keberanian seperti Jeth Ji & Jethani Ji dan mengatakan bahwa ia akan pergi untuk menonton film tentang Ram karena ia menginginkan

seorang anak laki-laki yang akan memiliki Semua kualitas seperti Lord Ram Bhabasa bergumam bahwa jika Meena menginginkan anak laki-laki seperti Ram, ia harus pergi dan menonton Ramlila, bukan Bhabo memberi izin, dan mengatakan bahwa baik Meena meminta izin darinya, tapi sebelum ia harus memenuhi satu syarat

Meena Siap untuk melakukan apapun, Bhabo meminta agar melihat film seperti Sandhya dan melakukan per SurYa, ia akan memberikan beberapa tugas kepada Sandhya dan Meena dan berdasarkan evaluasi itu, ia akan memberikan izin. Bhabo pertama meminta Sandhya dan Meena untuk membawa semua piring yang dicuci ke dapur, keduanya melakukannya,

Meena melakukan dispalys pada Bhabo bahwa ia membawa lebih banyak makanan daripada Sandhya" Bhabo meminta keduanya untuk membuat gulungan benang, dan Meena Berhasil melakukannya sebelum Sandhya, keduanya melakukan pekerjaan itu lagi, Bhabo mengatakan usaha yang luar biasa dan mengatakan satu tugas terakhir yang harus ia berikan kepada keduanya.baca Selanjutnya Sinopsis Sandya Indosiar Episode 144


loading...
Tags: Sandya, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Sandya Indosiar Episode 143. Please share...!

Blog, Updated at: 10:04