loading...
loading...

Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 21

Posted by

loading...
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 21
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 21
Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 21.  Sarita mencuri ke kamar Divya melalui jendela, dan menemukannya menangis dengan kepala tertunduk. ia mendatanginya, dan menyentuhnya, dan Divya terkejut. Sarita mengatakan bahwa ia kesal. Divay mengatakan bahwa ia ingin banyak bicara, dan kebaikannya ia datang. Divya mengatakan bahwa ia mengerti apa yang sedang ia alami, dan sejak pagi, ketertarikan Raj menjadi miliknya, dan ia mengerti rasa sakit sarita. Sarita mengatakan bahwa ia menyingkirkannya, dan bertanya apa yang terjadi di toko itu. ia bertanya padanya apa yang ia katakan tentang kematiannya yang akan datang.

Divya mengatakan kepadanya bahwa raj tak bahagia sama sekali, dan menjadi sangat marah, karena ia tak percaya akan hal ini. Divya mengatakan bahwa ia tak mampu melakukan kesalahan dalam rencana ini, dan jika berhasil, maka Raj akan menjadi sarita's, Dan yang harus mereka lakukan hanyalah membuat Raj percaya nubuat ini. Sarita bertanya bagaimana jika ia tak percaya Divya mengatakan bahwa hal itu tak akan sia-sia, karena Raj adalah suaminya selama 10 tahun, menjalani hidup bersama, dan beberapa emosi harus dilibatkan.


Divya mengatakan bahwa di negara ini, semua orang emosional, saat orang yang mereka cintai meninggal. Dan begitu itu terjadi, raj akan menjadi sarita dan kemudian ia tak akan memiliki tempat dalam hidupnya. Sarita mengatakan bahwa ia mempercayainya, dan memberikan tangannya padanya.

Keesokan paginya, Kamla masih mengejek di sarita, tentang malasnya. Nenek bertanya untuk bahagia, karena ia mendapat kesempatan untuk menyenangkan Choti Bahu. Sementara Raj juga sedang bekerja, fatso dan Munni mendapat Divya dan dengan bersemangat bertanya tentang trik make up darinya. Raj ingat bagaimana ia telah mengajar Divya untuk berdandan,

karena ia mematuhi permintaan saudarinya. Sarita menemukan Raj melirik dan menatap rindu pada divya, dan terluka. Divya juga sadar Raj memperhatikannya. Sementara itu, langkah sarita tergelincir di tangga, dan ia akan melukai dirinya sendiri, tapi terjebak pada waktunya oleh Raj, dan mereka akhirnya merangkulnya. Semua datang mendengar Sementara Raj sadar, sarita senang, saat Raj bertanya apakah ia terluka.

Sarita bilang ia baik-baik saja. Whiel granny dan lainnya lega, kamla mengejeknya karena merusak artefak. Raj mengatakan bahwa makhluk hidup lebih berharga daripada yang tak hidup, Tapi tak banyak orang yang menyadari bahwa dalam keluarga. Saat Raj pergi, Sarita sangat senang karena raj berbicara untuknya. Divya berpikir bahwa ini adalah langkah pertamanya menuju kemenangan, sementara sarita bahagia dan tersenyum dalam dirinya sendiri.

Bekerja di dapur, sarita mengingat pelukan mereka. ia lupa bahwa ia telah memasukkan susu untuk direbus. Divya datang dan melepaskannya dari kompor. Divya mengatakan bahwa ia bertindak sangat baik, dan ia tak tahu itu. Sarita bingung. Divya mengatakan bahwa ini bukan rencana mereka, dan bagaimana jika ia terluka.

Sarita mengatakan bahwa itu tak diberlakukan, tapi sebenarnya terjadi. Sarita mengatakan bahwa jika ia begitu pintar, maka ia pasti sudah memikat hati Raj. Divya mengatakan bahwa cintanya adalah ibadah, dan tak memiliki tempat untuk persekongkolan, dan bahkan Tuhan ada di pihaknya, dan jika ini terjadi secara alami, maka bahkan para Dewa ingin mereka mendekat.

Saat ia menemukan Divya menangis, Sarita bertanya apakah ini adalah air mata kebahagiaan, atau rasa sakit hati. Divya kaget ia mengatakan bahwa ia memahami rasa sakit dari seorang kekasih. Divya mengatakan bahwa cinta istri dan pengabdian dan pengorbanannya jauh di atas cinta cinta, dan bahwa ia adalah istri raj, ia tak perlu takut karena ia jauh di depan kekasih. Divya memintanya untuk berharap kesuksesannya, dan mereka akan segera bersama. Sarita tersenyum.

Sohan dan Kamla, sedang mendiskusikan Raj dan Divya's ia memutuskan untuk memiliki Ritual Munh Dikhayi untuk Choti Bahu, dan ia akan menghabiskan begitu boros, bahwa Choti Bahu tak ingin segera meninggalkan rumah ini. Kamla memujinya karena kecerdasannya. ia mengatakan bahwa ia harus mengeluarkan sejumlah uang,

untuk mendapatkan imbalan saat choti bahu masuk ke dalam keluarga dengan kekayaannya. ia menemukan sebuah kalung yang disematkan di bawah tempat tidur. Sohan mengambilnya darinya, dan menyatukan kegembiraannya. Kamla berpikir bahwa sekarang ia harus memikirkan bagaimana membuat Raj menikah lagi dengan Divya.
Divya menemukan Raj berolahraga. Divya datang dan mengatakan bahwa ia juga akan melakukan Yoga bersamanya. Mereka berdua sibuk dalam latihan mereka. ia bertanya apakah ia kesal dengan apa yang terjadi di pagi hari, dan menekankan kembali ramalan Guruji. Raj mengatakan bahwa kecelakaan serupa juga terjadi padanya,

Raj mengatakan kepada Divya bahwa ia memikirkan kata-katanya yang terakhir. Divya bertanya apa yang ia pikirkan ia mengatakan bahwa ia telah kembali untuk meremajakan hubungan, yang tak bisa bersimpati karena keadaan. Divya terkejut dan tegang memikirkan apakah ia berbicara tentang Sarita dan jika ia mengetahui rencana mereka.

Dia mendatanginya dan menyeka keringat dari alisnya, Raj meyakinkan Divya bahwa mereka bisa saling bersatu di rumah ini. ia mengatakan bahwa ia ingin Sarita'Divya dengan tak mudah bertanya apa maksudnya. Raj mengatakan bahwa ia berpikir bahwa ramalan itu tak ada gunanya, Dan tak ada yang akan terjadi pada Sarita,

dan ia meminta bantuannya untuk membuat Sarita menikah lagi. Divya kaget dan tegang mendengar ini. ia mengatakan bahwa kedatangannya adalah tanda Tuhan bahwa ketiganya dapat hidup bahagia, sementara Raj dan divya arte bersama, dan sarita dapat melanjutkan hidup dengan pasangan hidupnya yang baru. Divya berpikir bahwa apa yang tak mungkin, lalu mengapa ia bahkan memberinya sebuah pemikiran.

Nenek sangat marah atas gagasan Munh Dikhayi. Sundari juga setuju dan mencoba menasihatinya, tapi kamla setuju dengan pernyataan Sohan. Sohan mencoba untuk membuat mereka mengerti, bahwa mereka harus mengadakan pesta karena fakta, bahwa mereka dapat menemukan pelamar yang cocok untuk shiela, siapa 22 sekarang.

Nenek sangat senang mendengarnya, dan setuju dengan pestanya. Saat divya datang, ia mulai memanjakan dan merawatnya. Sohan mengatakan kepada Divya, tentang pesta yang ia rencanakan untuk menunjukkan kepada Divya kepada masyarakatnya, yang memang penasaran. Divya berpikir bahwa pesta menas banyak tamu,

dan di sinilah drama tersebut menciptakan twist, dan ini akan menjadi adegan yang sempurna untuk mendapatkan sarita yang dekat dengan raj. Sarita berpikir bahwa divya harus mengatakan tidak, karena ia tak suka dimana sohan pergi dengan ini. Divya senang dengan idenya.Baca Selanjutnya Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 22
loading...
loading...
Tags: Punar Vivah, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Punar Vivah Season 2 Episode 21. Please share...!


Blog, Updated at: 18:10