loading...
loading...

Sinopsis Mohabbatein Selasa 30 Mei 2017 - Episode 303

Posted by

loading...
Sinopsis Mohabbatein Selasa 30 Mei 2017 - Episode 303
Sinopsis Mohabbatein Selasa 30 Mei 2017 - Episode 303
Sinopsis Mohabbatein Selasa 30 Mei 2017 - Episode 303. Ruhi membela Niddhi dan menyalahkan Ishita dan Raman. Hakim berpikir hubungan berubah dengan waktu, bagaimana ini terjadi. ia meminta Ishita untuk pergi. Ishita dan Raman menangis. Pengacara Raman bertanya apakah Niddhi telah dibesarkan dengan cinta, kenapa ia mengalahkan Ruhi dengan pemburu, Ishita berhenti Niddhi, ini adalah laporan polisi Australia. Niddhi berkata ya, aku telah dipukuli Ruhi untuk disiplin, setiap orangtua melakukan hal yang sama, aku pikir setiap orang tua akan di penjara. Ishita berkata Niddhi menyiksa anak aku. Ruhi berkata yang semua berbohong, aku ingat Ishita membawa aku di sana malam itu dan memberi aku untuk Niddhi.

Hakim menganggap hubungan ibu-anak ini punya rusak, aku harus mengambil beberapa waktu untuk berpikir, aku gak bisa mengambil keputusan terburu-buru. ia bilang aku perlu waktu untuk mengambil keputusan dan membubarkan pengadilan sampai istirahat Pihu dan Shagun datang. Pihu pergi ke Ruhi, dan Shagun pergi untuk melihat Raman. Pihu meminta Ruhi kau datang rumah kami. Ruhi berkata tidak. Pihu bertanya mengapa kamu marah, dan meminta ia untuk memiliki makanan. Ruhi menolak. Pihu feed makanannya.

Pihu meminta ia untuk gak marah dengan Raman, ia mengasihi kita. Ruhi berkata tidak, ia gak mencintaiku. Pihu meminta ia untuk membuka milkshake kaleng. Ruhi membantu dia.. Ruhi feed ke Pihu. Pihu meminta ia untuk memilikinya juga. Pihu berkata Simmi berkata kepada aku bahwa Papa akan membawa kamu rumah kami dan menjadi Papa kamu juga, aku berbagi makan siang aku dan akan berbagi Papa aku juga, kamu tua, kamu mengambil bagiannya lebih besar dari cinta, kita akan tinggal bersama-sama, silakan setuju untuk aku Demi. Ruhi meminta Pihu untuk datang bersamanya ke Australia.

Ishita datang dan mendengar mereka. Pihu bilang aku punya sekolah, mumma gak akan mengizinkan aku, aku gak bisa meninggalkan rumah aku. Ruhi berkata kemudian bahkan aku gak bisa datang ke rumah Anda. Pihu meminta ia untuk menunggu. Ruhi pergi. Ishita berkata Pihu yang Ruhi akan setuju. Raman khawatir karena Ruhi Apakah gak mengerti apa-apa. Shagun bertanya kepadanya tentang kasus pengadilan. ia berkata apa-apa, aku akan berkata nanti. ia pergi dan melihat Ishita memeluk Pihu.

Dia meminta Pihu datang, mereka mendapatkan terlambat untuk kuliah. ia mengambil Pihu dan pergi. kasus pengadilan resume. Hakim berkata anak-anak harus mendapatkan keluarga yang bahagia. Ruhi berkata ini bukan keluarga menetap bahagia, keluarga yang rusak, Papa aku gak berbicara kepada siapa pun juga, ia memiliki hubungan buruk dengan anaknya, anaknya Adi mengajukan keluhan terhadap dia, Ishita gak tinggal di rumah sejak 7 tahun, ia tinggal dengan temannya di Australia, ia memiliki seorang putri senama nya juga, Raman Bhalla akan menikahi istri mantan nya beberapa hari yang lalu, apakah kamu ingin mengirim aku dalam keluarga yang disfungsional tersebut.

Hakim berkata Aku butuh waktu untuk kasus ini, aku akan berpikir dengan baik dan menyatakan keputusan. Niddhi berkata jika Ruhi datang ke aku, aku ingin mengajukan kasus hak asuh, ia senang tinggal dengan aku. Seseorang melempar sandal pada dirinya. Niddhi marah dan meminta yang telah dilemparkan sandal pada aku. Ibu Bhalla datang dan berkata aku, aku akan membuang banyak sandal. Niddhi tegur dia. Hakim meminta mereka untuk tenang. Ibu Bhalla marah dan berkata Niddhi layak dipukul oleh sandal, kami senang bahwa Ruhi masih hidup, kita beruntung untuk mendapatkan ia kembali.

Dia meminta Ruhi untuk datang dan memeluknya. Ibu Bhalla dan semua orang menangis. Ruhi gak bereaksi. Ibu Bhalla bertanya apa yang terjadi, apakah kamu lupa cinta kita. Ruhi berkata Aku ingat segalanya, ketika Ishita memutuskan untuk memberikan aku demi Pihu, kamu semua gak menghentikan dia, mana cinta kamu pergi. Ibu Bhalla berkata gak berkata ini. Niddhi berkata wanita ini menekan Ruhi. Hakim meminta Ibu Bhalla untuk tenang. ia bilang aku ingin beberapa waktu dan membubarkan pengadilan.

Niddhi tersenyum melihat Mrs. Bhalla, Raman, Ishita menangis. Raman memegang Ishita dan mereka menangis. Seorang pria berkata kepada mereka untuk memenuhi hakim di ruangan itu, hakim memanggil mereka untuk berbicara sesuatu. Raman dan Ishita pergi dan bertemu hakim. Ishita berkata kami ingin memberitahu ... hakim berkata gak berkata apa-apa, dengarkan aku, Aku m kecewa, bertahun-tahun sejak kamu mendapat hak asuh Ruhi ini, Ruhi gak ingin menjauh dari Anda, kamu gak ibu kandungnya dan melihat ikatan kamu dengan dia, aku memberi kamu hak asuh, hari ini aku merasa aku mengambil keputusan yang salah,

Ruhi gak ingin melihat wajah Anda, kamu berdua gak tinggal bersama-sama. Ishita berkata Ruhi memiliki kesalahpahaman, ia merasa kita gak mencintainya, ia masih sangat muda ketika ia dibawa pergi. Hakim berkata mungkin, anak-anak yang sensitif, tapi aku salah, Ruhi ingin tinggal dengan wanita itu, ini sangat buruk. Raman berkata ia diprovokasi melawan kami, ini buruk. Ishita berkata jika ia datang kembali kepada kami, kami akan memberinya banyak cinta. Hakim bertanya bagaimana, kamu berdua gak tinggal bersama-sama. Raman dan Ishita melihat pada.

Hakim berkata aku minta maaf, aku harus mendengarkan dia, ia memilih Niddhi hari ini. Ishita berkata ia gak tahu ia membuat pilihan yang salah. Raman berkata Ruhi parah dipengaruhi. Hakim berkata aku berharap aku gak mengambil kasus ini, pensiun aku dekat dan aku merasa aku mengambil kasus salah, Ruhi membela penculiknya, aku bisa memberikan Ruhi kepada kamu secara hukum, tetapi apa yang akan terjadi, ia membutuhkan seseorang yang mencintainya, Shagun adalah ibunya dan gak baik untuknya, karena kamu gak baik untuknya sekarang,

Anda menjamin Ruhi bahwa kamu mencintainya, aku akan berhenti Niddhi selama 30 hari, aku akan menahan paspor, kamu berdua memiliki waktu 30 hari untuk menjelaskan Ruhi. Raman dan Ishita berterima kasih padanya. Hakim berkata membuat Ruhi menyadari bahwa kamu berdua mencintainya. Ishita berkata kita akan mencintainya banyak dan membuat keyakinannya bahwa kita mencintainya dan aku bisa hidup / mati untuknya, kami gak akan mengecewakan Anda. Hakim berkata Aku harap begitu. Ishita terima kasih.
Baca Selanjutnya Sinopsis Mohabbatein Rabu 31 Mei 2017 - Episode 304
loading...
loading...
Tags: Mohabbatein, Sinopsis, Yeh Hai Mohabbatein

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Mohabbatein Selasa 30 Mei 2017 - Episode 303. Please share...!


Blog, Updated at: 09:59