loading...

Sinopsis Anandhi Minggu 28 Mei - Episode 439

Posted by

loading...
Sinopsis Anandhi Minggu 28 Mei  - Episode 439.
Sinopsis Anandhi Minggu 28 Mei  - Episode 439.
Sinopsis Anandhi Minggu 28 Mei  - Episode 439. Mangala Nimboli Naresh di Dapur Geeta yang bilang Mangla membuat makanannya sangat lezat. ia memiliki sihir di tangannya. Perut Anda mungkin penuh makan namun  Anda gak akan berhenti makan. Naresh berkata kepada Mangala sekarang rasa lapar aku meningkat, jangan membuat aku menunggu lebih banyak yang aku maksud untuk sarapan pagi. ia pergi. Nimboli datang dan bertanya pada Mangala apa yang sedang ia masak?. Mangala mengatakan kepadanya "bajre ka khichda".

kamu menyukainya? Nimboli dengan senang hati mengatakan ya aku sangat menyukainya. Mangala dan Geeta merasa senang melihat Nimboli bahagia. Nimboli bertanya kepada Mangala saat teleponnya siap untuk menelepon aku. aku sedang bermain di halaman dan Kemudian Nimboli pergi. Geet bertanya pada Mangala apa yang akan kamu lakukan? Inilah kuil Lord Bhairon. Jika Anda mau, aku bisa membawa Anda ke sana bersamaku.

Mangala meletakkan kotak rempah-rempah itu di rak dan berkata kepada Geeta bahwa aku pikir sekarang aku harus pergi dari sini .Geeta bertanya mengapa begitu tiba-tiba? Mangala menjawab gak ada yang gak tiba-tiba. Aku sudah memikirkannya sejak lama. Hari ini adalah waktu yang tepat. Jadi aku harus pergi. Geeta bilang kalau kamu mau maka aku dan suamiku bisa ikut bersamamu untuk mendukungmu. Mangala bilang gak kenapa kamu dan jijusa harus pergi?.

Waktumu akan sia-sia aku bukan kid.i akan pergi Anda melakukan banyak hal untuk kami.Mangala membawa tangan Geeta ke arahnya dan mengatakan bahwa aku sangat berterima kasih kepada Anda tapi. aku gak ingin memberi lebih banyak masalah kepada Anda dan jijusa. aku harus pergi, Geeta mengatakan setelah 2 hari ada navratri, tinggallah disini sampai sholat khusus maka anda bisa pergi jika mau. Mangala berpikir. Geeta bertanya apa yang kamu pikirkan?.

Anda gak bisa memenuhi keinginan kecil teman Anda?. .ok aku gak akan menghentikanmu setelah navratri aku bersumpah .Mangala berpikir bagaimana aku memberitau Anda bahwa suami Anda memiliki mata buruk terhadap aku. namun  sekarang aku harus tinggal di sini. namun  aku harus menjauh dari Naresh ini sampai aku menemukan jalan yang benar. Mangala berkata pada Geeta bahwa aku tinggal di sini untuk navratri. Geeta merasa senang. Mangala tersenyum. Di anak remaja anak laki-laki sedang bekerja.

Kundan sedang mengepel lantai. ia melihat ke sana-sini dan bergerak maju dengan mengepel tanpa mengepel tempat sebelumnya. Seorang anak laki-laki melihatnya dan menceritakan penampilan lain apa yang sedang ia lakukan?. Beberapa anak laki-laki pergi ke Kundan. Seorang anak laki-laki meminta Kundan yang akan membersihkan bagian itu?, ayahmu?. Kundan bilang aku sudah membersihkan bagian itu. Anak laki-laki itu mengatakan bahwa Anda adalah orang yang sangat licik dan Anda juga berbohong dengan sangat percaya diri.

Anda akan dihukum untuk itu. Anda akan mencuci semua pakaian anak laki-laki. Kundan menolak untuk mengatakan bahwa aku akan mencuci pakaiannya. Apakah kamu sudah gila? aku punya 2 istri di rumah untuk melakukan pekerjaan ini. Anak laki-laki lain juga berkumpul di sekitar Kundan Anak laki-laki itu mengatakan bahwa kita gak memiliki satu istri pun dan Anda memiliki 2. Ketidakadilan. Apa yang kalian semua katakanlah?, Semua anak laki-laki setuju Anak laki-laki mengatakan jika Anda memiliki 2 istri maka setidaknya kita harus memilikinya di sini.

anak laki-laki setuju. Kundan bingung dan bertanya namun  bagaimana seorang gadis bisa datang ke sini karena tempat ini untuk anak laki-laki. Hanya? Anak laki-laki bilang iya Lalu ia mengambil kain dan mengenakan kepala kundan seperti kerudung. ia mengolok-olok Kundan dan mengatakan gak melihat ke cermin jika tidak, seseorang akan melecehkan mata Anda. Kundan marah dan mengatakan jangan mencoba menyiksa aku. Anak laki-laki itu mengatakan bahwa siapa pun yang datang ke sini kita tahu segalanya tentang dia.

Anak laki-laki itu meletakkan tangannya di bahu Kundan. Kundan dengan marah mengatakan menjauhkan tanganmu dariku dengan cara lain. Boy bertanya apa? Kundan mulai berkelahi dengan anak laki-laki itu bersama dengan orang lain mengalahkan Kundan. Kundan dipukuli oleh semua anak laki-laki mengenakan kain di kepala Kundan seperti jilbab dan mengolok-oloknya. Kemudian mereka memperingatkan Kundan bahwa kita sudah melihat Anda dari beberapa hari.

Jangan mencoba menjadi bos dan jika Anda menunjukkan sikap Anda lagi itu gak akan baik untuk Anda dan Anda akan dipukuli seperti ini setiap hari Mendengar suara sipir datang dan bertanya kepada anak laki-laki apa yang terjadi di sini? Semua lihat dia. Seorang lelaki memperingatkan Kundan untuk menutup mulutnya jika tidak, ia akan dipukuli lagi. Sipir bertanya mengapa semua berkumpul disini?. Anak laki-laki itu mengatakan pak Kundan baru di sini jadi kami menjelaskan kepadanya tentang bagaimana pekerjaan dilakukan di sini.

Sipir bilang ok. Sekarang semua kembali ke pekerjaan mereka dan gak membuat kerumunan di sini Kepala penjara pergi. Anak laki-laki juga tertawa di Kundan. Kundan berkata pada dirinya sendiri bahwa mereka gak tahu dengan siapa mereka telah mengacaukannya? Aku akan melihat masing-masing. Di Badi Haveli Anandi membantu Shivam dalam pekerjaan rumahnya.Dadisaa datang dan melihatnya. Anandi sedang menceritakan kisah shivam tentang Kans memegang sebuah buku dan Shivam sedang menulis.

Anandi sedang menceritakannya tanpa melihat buku dengan benar dan mengatakan sang putri yang hidupnya harus penuh dengan kebahagiaan telah menjadi nandini .. Shivam menghentikan Anandi. Anandi menatapnya dan bertanya apa yang telah terjadi. Shivam melihat ke dalam buku dan mengatakan bandini-nya gak nandini. Lihat di buku ini. Dadisaa mengerti. Anandi bilang maaf aku gak peduli. Shivam mengangguk tersenyum. Anandi kembali mulai menceritakan bahwa sang putri menjadi bandini kans. Anandi emosional.

Shivam menyadarinya dan mengambil buku itu dari tangannya dan berkata bahwa aku akan menyelesaikan pekerjaan rumah di masa bebas aku di sekolah. ia meletakkan buku-buku itu dan meminta Anandi untuk beristirahat. Anandi mengangguk dan memeluknya. Dadisaa diam berdoa Di rumah Geeta, Mangala meletakkan pakaian basah yang dicuci di atas kain. Naresh datang dan menatap kerudung Mangala dengan penuh nafsu tergelincir dari kepalanya dan wajahnya tampak Naresh terus menatapnya dengan penuh nafsu.

Mangala mengenakan jilbabnya. Naresh melihat ke sana kemari dan diam-diam membelakang Mangala. ia memegang lengan Mangala. Mangala kaget .Mangala bertanya padanya, angkat tanganku. apa yang sedang kamu lakukan? Naresh bilang jangan pamer. Cukup cukup. aku bukan anak kecil yang gak bisa mengerti meski pakai baju sederhana namun  Anda juga punya impian. Mangala kaget. Dan memintanya untuk meninggalkannya. Naresh mengatakan bahwa rahasia itu hanya ada di antara kita. Mangala bilang tinggalkan aku dan jangan bicara sampah.
Biarkan tanganku. Mangala berjuang untuk membuatnya meninggalkan tangannya tapi. Naresh gak akan pergi. Mangala bilang tinggalkan tanganku kalau gak ... Naresh bilang apa yang akan kamu lakukan? Mangala berkata pergi dan ia mengeluarkan pisau yang ia simpan bersamanya. Naresh kaget. Mangala bilang kau menganggapku bodoh? Setelah mengetahui niat Anda, aku akan tinggal di sini tanpa tindakan pengamanan? "aku akan membunuh Anda, ia adalah teman masa kecil aku.

aku gak akan menceritakan apapun padanya. aku gak ingin menghancurkan kehidupan bela dirinya. namun  jika Anda mencoba lagi maka aku akan membunuh Anda. ia pergi dari sana. Naresh menatap Mangala dan bilang aku gak akan melupakan penghinaan ini. aku akan membuat Anda membayar untuk itu. Di rumah remaja semua anak laki-laki sedang makan. Kundan duduk di sana. ia adalah tentang makan namun  anak laki-laki datang dan merampas piring darinya dan mengatakan bahwa Anda akan memilikinya namun  Anda harus melakukan sesuatu.

Mereka membawa stereo dan memainkan sebuah lagu. Dan mintalah Kundan untuk menari di atasnya. Kundan menolak namun  anak laki-laki memintanya untuk menari. Mereka memaksanya untuk menari di atas lagu seperti seorang gadis. Kundan menari dengan enggan. Semua anak laki-laki mengolok-oloknya. Kundan kesal dan pergi dari sana.  Naresh pergi ke suatu tempat di jipnya dan berpikir bahwa ia akan membalas dendam dari Mangala. ia dihentikan oleh polisi polisi. ia bertanya kepada mereka apa yang terjadi?.

polisi menunjukkan foto Mangala dan Nimboli kepadanya. Dan bertanya apakah ia telah melihat mereka? Naresh kaget melihat mereka. polisi melihat Naresh kaget dan mengatakan bahwa penampilanmu terlihat seperti mereka. Naresh bilang tidak, aku gak melihat mereka. Aku bertanya-tanya bagaimana polos ia terlihat polisi mengatakan wanita ini hanya terlihat bersalah jika gak ia sangat cerdas. ia telah menculik gadis ini dan gadis yang ia sebut nimboli namanya sebenarnya nandini .. Naresh bilang oke.

Naresh bertanya kepada polisi apakah aku bisa menyimpan foto-foto ini? Apakah kamu punya foto lain? Jika aku mendapatkan informasi apapun aku akan memberitahu Anda. polisi mengatakan ya Anda dapat menyimpannya. Naresh mengatakan bahwa ia berkunjung ke seluruh distrik jadi jika mendapat informasi, ia akan memberitahu mereka bahwa Polisi setuju. Naresh meletakkan foto di samping tempat duduknya dan berpikir sekarang aku akan menghasut Geeta melawan Mangala. Ketika Mangala mengeluh tentangku padanya ia gak akan mempercayainya.

Di rumah remaja. Kundan datang untuk tidur. Anak laki-laki sedang bermain kartu Mereka lagi menggoda dan mengolok-olok Kundan. Mereka memintanya untuk membawa segelas susu hangat untuk mereka saat istri melakukan ini. Seorang anak laki-laki memintanya untuk menekan kepalanya saat istri melakukan Kundan.starts melakukannya dengan enggan. Seorang lelaki mengolok-olok ia dan berkata wow Anda memiliki sihir di tangan Anda.

Anak laki-laki lainnya meminta kepada Kundan menekan kakinya saat istri melakukan ini juga Anak-anak terus menggoda mereka ke Kundan.  Kundan kesal dan berpikir biarkan aku keluar begitu aku akan melihat semuanya. Di Haveli Dadisaa pergi ke kuil Haveli dan hendak menyalakan lampu. Lalu ia berhenti. Gangga datang dan mengambil berkahnya .Dadisaa memberkati ia untuk selalu bahagia dan memiliki kehidupan pernikahan yang hebat.

Gangga mengatakan kepada Dadisaa hari ini adalah hari pertama navratri.dan jika Anda gak menyalakan lampu, bagaimana berkat dan doa Anda akan terwujud? Dadisaa mengatakan tidak, aku gak akan melakukannya. Anandi datang dan meminta Dadisaa bahwa Anda harus melakukan semua hal hari ini sehingga Anda harus menyalakan lampu. Disaisa mengatakan ini adalah antara aku dan devimaa jadi jangan paksa aku.Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Senin 29 Mei  - Episode 440

BACA JUGA! Update Sinopsis di Facebook | Kumpulan Sinopsis Anak langit | Sinopsis Mahabharata Mnctv | Sinopsis Nakusha | Sinopsis Madhubala Antv | Sinopsis Jodha Akbar Mnctv | Sinopsis Mohabbatein | Sinopsis Punar Vivah | Sinopsis Sandya | Sinopsis Swaragini

loading...
loading...
Tags: Anandhi, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Anandhi Minggu 28 Mei - Episode 439. Please share...!


Blog, Updated at: 09:45