Sinopsis Pangako Sa'yo - Janjiku Episode 26

Posted by

loading...

Sinopsis Pangako Sa'yo - Janjiku Episode 26. Claudia dan anak buahnya membawa YNA ke tempat yang seperti gudang. Madam terus memukul YNA. Wajahnya semua memar up. Claudia adalah untuk memanggil Amor mengatakan padanya untuk membawa Angelo padanya atau ia akan membunuh YNA tapi YNA mengatakan kepadanya itu tak berguna. Amor juga memiliki rencana jahat terhadap dirinya. ia juga menculiknya karena rencana buruk itu. Memanggilnya hanya akan memprovokasi Amor untuk melakukan sesuatu yang buruk untuk Angelo. YNA mengatakan bahwa Amor dan ia sekarang sama. Mereka berdua tak memiliki jiwa.

Amor tiba di rumah. ia melihat Betty Mae menunggu di taman. Amor meminta maaf padanya. ia harus sudah mendengarkan kanannya dari awal. Tapi Betty Mae mengingatkan ia bahwa tak pernah terlalu terlambat untuk mengubah. Hanya sekarang Amor telah menyadari betapa besar teman Betty Mae adalah. Betty Mae meyakinkan bahwa hati nuraninya tak akan memungkinkan ia untuk meninggalkan dia. ia senang bahwa Amor ternyata baik-baik saja. Mereka memeluk dan make up. Ruffo memanggil Amor. ia mengatakan padanya bahwa YNA telah Ayah basta Claudias dan bahwa mereka pergi ke rumah fatima tapi tak ada yang ada. ia juga mengatakan bahwa Kokoy adalah di rumah sakit karena ia tertembak. Amor merasa bersalah. ia tak akan pernah memaafkan dirinya sendiri jika sesuatu terjadi pada YNA atau Kokoy.

Sinopsis Pangako Sa'yo - Janjiku Episode 26
Sinopsis Pangako Sa'yo - Janjiku Episode 26
Kooky bersiap-siap untuk pergi ke ruang operasi. ia meminta orang tuanya apa yang terjadi. Mereka masih tak bisa mengatakan putra mereka yang sebenarnya. Sebaliknya, fatima hanya mengatakan anaknya bahwa mereka hanya akan melakukan sesuatu untuk lengan hos untuk membuatnya merasa lebih baik. Lorenzo mengatakan kepadanya untuk menjadi kuat. Kokoy berharap bahwa nya Kuya Nathaniel ada dengan mereka. Fatima mengatakan kepadanya bahwa Nathaniel akan kembali untuknya. Mereka roda ia keluar dari ruangan.

Diego pergi ke Eduardo. ia mengatakan kepadanya bahwa hidup Angelo berada dalam bahaya dengan Amor.

Amor mengunjungi Fatima dan Lorenzo di rumah sakit. ia bertanya bagaimana Kokoy adalah. Fatima memberitahu padanya bahwa lengannya akan diamputasi. Amor tak melihat hal ini terjadi. Fatima mengatakan kepadanya bahwa mereka tahu bahwa mempertaruhkan hidup mereka semua bagian dari rencana. Mereka tak akan menyalahkan Amor. Tapi mereka hanya sedih karena mimpi Kokoy ini sekarang hancur.

Errol mengetuk pintu rumah Fathimah namun ia mendapat jawaban. Seorang tetangga memberitahu ia bahwa tak ada ada lagi karena kerusuhan yang terjadi. ia mengatakan kepadanya bahwa mereka sekarang di rumah sakit.

Claudia memanggil Errol. ia mengatakan kepadanya bahwa YNA sekarang dengan ia dan jika ia benar-benar peduli padanya, maka ia harus membawa Angelo padanya. Jika ia tak melakukan hal ini, ia tak akan pernah melihat YNA lagi. Mereka berada di San Isidro, Puntaverde. Claudia memberikan YNA telepon sehingga ia bisa berbicara. YNA, pada awalnya, menolak tapi Claudia hits-nya dan memaksa ia untuk berbicara. YNA memberitahu Errol tak membawa Angelo sana. Claudia memukul lagi. hidung YNA adalah berdarah na. Errol mengatakan YNA bahwa ia akan membawa Angelo kepadanya seperti selama ia tak menyakiti YNA.

Amor meminta Fatima dan Lorenzo mana Fatima adalah. Mereka mengatakan padanya bahwa ia keluar mencari YNA. Lorenzo bertanya padanya apakah ia adalah orang yang memerintahkan untuk YNA akan diculik. Amor mengakui itu tapi ia mengatakan kepada mereka bahwa YNA memiliki melarikan diri. Fatima mengatakan bahwa sampai saat itu, tak satu pun dari mereka telah muncul. dokter muncul dari ruang operasi. ia mengatakan kepada mereka bahwa Kokoy sekarang aman.. Satu-satunya masalah sekarang adalah bagaimana untuk memberitahunya.

YNA mengatakan Claudia bahwa ia dan Angelo tak bisa melihat satu sama lain. Hal ini menyebabkan kemarahan di Claudia. ia mendapat YNA oleh kerah bajunya dan bertanya mengapa. ia mengatakan Claudia bahwa mereka tak dapat memenuhi karena pada saat itu, Angelo sangat banyak marah padanya. ia memohon untuk Claudia untuk membiarkan ia pergi sehingga ia bisa berbicara dengan Angelo. Tapi Claudia mengatakan bahwa ia tak bisa pergi sampai ia melihat Angelo. Pada saat ini, YNA sangat banyak secara fisik terluka.

Errol tiba di rumah sakit. ia mencari Angelo buut Fatima mengatakan kepadanya bahwa ia tak menjawab telepon seluler. Errol mengatakan kepada mereka bahwa YNA kini di tangan Claudia.

Eduardo dan Diego pergi ke rumah Amor ini. Eduardo sangat marah. ia mengatakan Amor bahwa jika ia marah padanya, kemudian ia bawa melawan dia, tak melawan Angelo.

Amor meminta pengampunan. Eduardo mengatakan bahwa Angelo tak melakukan sesuatu yang salah untuk Maria Amor. Amor memberitahu saudara bahwa SHE membunuh putrinya. Hal ini karena bahwa ia melakukan hal ini. Diego meminta Amor yang yang SHE adalah. siapa yang membunuh Maria Amor. Amor mengatakan kepada mereka bahwa itu adalah Claudia.

Claudia mengatakan Maximus untuk membeli kopi dan makanan. Claudia panggilan Errol untuk menindaklanjuti. Errol mengatakan bahwa Angelo hilang. ia mungkin off mencari YNA. Claudia berpikir Errol hanya membodohi dirinya.

Angelo terus mendorong, putus asa mencari YNA. ia melihat tanda yang menunjuk ke Puntaverde, sehingga ia mengambil jalan memutar untuk ke arah itu.

Apa Claudia melakukan adalah akar kemarahan Amor ini. Semuanya ia lakukan adalah karena Madam. Tapi Eduardo mengatakan bahwa ia juga merasa buruk ketika Maria Amor meninggal, terutama karena ia memiliki banyak kekurangan. Namun ia berharap bahwa Tuhan tak akan menambah kesedihan dan rasa sakitnya lagi dengan kehilangan anak lain. Amor menerima telepon dari Fatima. ia mengatakan bahwa jika ia benar-benar memiliki perubahan hati, maka ia harus membantu YNA dan Angelo. ia mengatakan bahwa Claudia telah mendapat holf dari YNA.

Sementara Maximus dan Co sedang menunggu makanan mereka, orang-orang militer lewat toko dan bertanya di mana San Isidro adalah. laki-laki Claudia segera meninggalkan untuk memberitahu Claudia tentang hal itu.

Diego menyebut Kolonel dan tangan Amor telepon. Amor mengatakan kepadanya bahwa YNA di San Isidro. ia memohon untuk Kolonel untuk membantu mereka mencarinya. ia tak ingin YNA dirugikan. Diego, Amor dan Eduardo juga pergi ke San Isidro.

Claudia meminta YNA mengapa Angelo bahkan tak repot-repot untuk memanggilnya. Tapi YNA begitu memar up sudah (Grabe, kaawa wajahnya) bahwa ia tak bisa menjawab. Maximus panggilan Claudia untuk menceritakan tentang penampakan militer. Mereka harus meninggalkan sebelum mereka menangkap mereka.

Claudia keluar dari rumah segera (daun YNA belakang) dan papan van. Salah satu pria itu bertanya apa yang harus dilakukan dengan YNA. ia mengatakan kepada mereka untuk mengusirnya dari Bangil. bangin. Aku benar-benar tak tahu. terdengar seperti sesuatu seperti itu. Saya menduga itu adalah tebing dalam bahasa Inggris? Aku ritus?

Mereka memuat YNA dalam bagasi mobil. Salah satu sepatunya jatuh. Angelo tiba untuk melihat mereka. Ia turun mobilnya dan mencoba untuk menembak mereka tapi mereka Ayah basta Claudias. Angelo kembali ke mobilnya tapi sayangnya, mobilnya tak ingin memulai! Untungnya, Errol tiba. Angelo segera naik mobil dan melesat mengikuti mobil.

laki-laki Claudia membawa mobil ke tepi tebing. Mereka mendorong mobil itu dari tebing. YNA benar-benar mengerti apa yang terjadi di luar. Sebelum itu bisa jatuh, Errol dan Angelo tiba.
Angelo turun mobil dan poin senjatanya pada mereka. ia meminta mereka apa yang mereka pikir mereka lakukan. ia mendekati mereka dan salah satu orang menendang dan Sorong senjata itu dari tangannya. Errol membantu dia. Orang-orang lari dan Angelo adalah tentang untuk api pistol, tapi Errol menghentikannya. Mereka membuka bagasi segera dan seperti apa yang dikatakan Updatewriter, Angelo panik saat melihat tubuh hampir-tak bernyawa YNA ini. Kedua Angelo dan Errol menangis. Angelo membawa YNA dari bagasi dan membawa ia ke tanah. ia tak bisa percaya ini terjadi. Wajah YNA adalah begitu berdarah dan memar. ia menatap wajah YNA dan ia mencoba untuk tetap sadar. ia meminta ia yang melakukan ini padanya. YNA mengatakan kepadanya itu Ibu Claudia. Tapi YNA hampir tak bisa mengatakan dua kata. ia kehabisan napas. Angelo kutukan Claudia. YNA jatuh pingsan. Angelo memeluk dan berteriak "YNA!" Baca Selanjutnya Sinopsis Pangako Sa'yo - Janjiku Episode 27


loading...
Tags: Pangako Sa'yo, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Pangako Sa'yo - Janjiku Episode 26. Please share...!

Blog, Updated at: 00:29