Blog Informasi Diary tentang Sinopsis film Thapki, Anandhi, Mohabbatein, Gopi, Belahan Jiwa, Lonceng Cinta dan Sinetron Indonesia

loading...

Sinopsis Thapki Antv Selasa 15 November - Episode 119

loading...

Kumpulan Sinopsis Informasi Diary

Sinopsis Thapki Antv Selasa 15 November - Episode 119. Thapki setuju dengan wawancara. ia berdoa kepada Tuhan supaya wawancaranya berjalan dengan baik, harapan semua orang yang wawancara ini. ia pergi menemui menteri. ia menyambut dia. ia mengatakan aku percaya pria dan wanita adalah sama, jika seorang wanita dapat menyentuh kaki suami, mengapa gak bisa suami gak bisa kakinya. ia bilang aku menyentuh kaki istri saya, ia adalah kekuatanku dan inspirasi, kredit untuk keberhasilan aku pergi ke istri saya. ia mendapat panggilan dan meminta istrinya untuk mendapatkan makanan ringan untuk Thapki. ia datang kembali dan mengatakan aku minta maaf, itu dipanggil Pm, aku harus pergi dan menghadiri pertemuan, kami akan terus wawancara ini besok. Thapki mengatakan yakin. ia bilang aku akan pergi, memiliki makanan ringan dan pergi, mengatakan salam aku untuk Balwinder. ia pergi. Thapki melihat beberapa tanda di tangan istri menteri dan mendapat keraguan. Suman dan Preeti bicara. Preeti memakai helm dan mengatakan ia menyimpan kepalanya. Suman bertanya mengapa, yang akan mematahkan kepala kita. Preeti mengatakan Vasundara telah menjadi wanita marah, jika ia bisa memarahi Thapki dan mengambil kunci kembali, apa yang akan ia lakukan dengan kami.

Sinopsis Thapki Antv Selasa 15 November - Episode 119.
Sinopsis Thapki Antv Selasa 15 November - Episode 119.
Suman setuju dan mengatakan kita dapat diselamatkan jika kita setuju untuk Vasundara dalam segala hal. Thapki pulang dan ingat menteri. Bau ji dan Bihaan bertanya Thapki tentang wawancara, apakah ia bisa melihat kebenaran yang gak ada yang tahu. ia mengatakan wawancara gak bisa terjadi hari ini, menteri harus pergi untuk bekerja, dan memanggil aku untuk wawancara besok, ia berharap salam ke Bau ji. Bau ji mengatakan memberikan salam aku kepadanya besok. Kosi mengatakan kepada Kalyug bahwa pria mengelola rumah dan wanita pergi bekerja, jika Sankara melakukan ini, aku akan memotong rambutnya dengan gunting dan membuatnya duduk di rumah. Sankara memberikan gunting dan meminta Kosi untuk memotong rambutnya. Vasundara mengambil gunting dan mengatakan melakukan drama ini di rumah kamu, kamu semua akan pergi ke desa kamu segera, ada banyak kotoran karena mereka datang, kita harus terus puja di rumah untuk perdamaian dan kemurnian.

Thapki dan Bihaan bersama orang lain melakukan puja. Sankara duduk di puja dan Kosi marah. ia menyeret Sankara dan membuat menari. Vasundara meminta pandit untuk melanjutkan puja, aku hanya akan datang. ia berteriak pada mereka untuk menghentikan ini. Kosi tegur Sankara dan membuat tarian Sankara lagi. kaki Sankara terluka oleh pecahan kaca dan ia masih menari. Kosi gak mendengarkan Vasundara. Thapki berhenti Vasundara dari melemparkan lebih gelas, melihat negara Sankara, menghentikannya. Kosi mengatakan Sankara gak akan berhenti. Sankara mendapat pusing. Thapki tegur Kosi dan mengatakan Sankara adalah manusia, aku gak akan membiarkan ketidakadilan terjadi dengan dia. ia meminta Vasundara untuk membuat hak yang salah, jika kita melakukan hal ini, apa yang akan menjadi perbedaan antara mereka dan kami. ia mengatakan Kosi untuk melihat negara Sankara. ia tegur Kosi dan mengatakan tentang kemanusiaan. Kosi meminta ia untuk berhenti sekarang, aku mendapatkan sakit kepala, bagaimana Vasundara mendapatkan gadis gagap ini untuk Bihaan, apakah ada kecocokan dengan Bihaan, bahkan ibu tiri gak akan melakukan ini, aku pikir Vasundara adalah ibu asli Bihaan ini. Mereka semua mendapatkan terkejut. Bihaan teriakan di Kosi dan mengatakan Maa aku adalah Tuhan bagi saya, dan Thapki lebih penting daripada diriku sendiri, gak mengucapkan sepatah kata pun, aku sedang mengatakan untuk terakhir kalinya, jika kamu melintas batas, aku akan melupakan batas saya. Kosi mengirimkan Sankara dan mengatakan sampai aku m di sini, ada gak akan ada perdamaian di rumah ini dan hidup kamu. Thapki bertanya Sankara apa yang ia lakukan. Sankara mengatakan Aku mendapatkan chuna dari dinding untuk memakainya pada luka. Thapki mengatakan ini akan menyebarkan infeksi, aku akan menerapkan obat. ia melakukan bantuan. Sankara bertanya mengapa kamu gagap.

Thapki bilang aku punya kelemahan ini sejak lahir, mungkin Tuhan membuat aku seperti itu. Sankara mengatakan kamu mungkin merasa buruk.Thapki mengatakan setiap orang memiliki kelemahan, perbedaan adalah kelemahan aku dilihat oleh semua orang, orang harus berjuang dengan kelemahan, gak kalah, kamu harus melakukan ini, mengapa kamu menahan rasa sakit. Sankara mengatakan kamu hanya melihat kemarahan Kosi ini, bukan cinta, hati Kosi seperti kelapa, lembut, ketika aku melakukan kesalahan, ia akan mengalahkan aku untuk menjelaskan saya, setiap orang tua melakukan hal ini, aku gak akan menerapkan makeup hari ini, aku memiliki sakit di kaki, aku akan pergi, aku harus membuat makanan untuk Kosimaa dan Chacha ji. Vasundara memberikan uang untuk Kosi dan mengatakan aku akan memberikan lebih, hanya meninggalkan rumah ini. Kosi menyeret karung dan menuangkan bundel uang di tempat tidur. ia bilang aku bisa memberikan lebih banyak uang, aku datang untuk mengambil hal yang berharga, kamu tau itu dengan baik, aku akan mengambilnya. Vasundara mengatakan kamu gak punya apa-apa, sekarang kamu kamu gak akan tinggal di sini untuk hari, Janmashtami, itu akan menjadi hari terakhir bagi kamu. Kosi mengatakan kita akan melihat siapa yang akan pergi dari sini, aku berjanji akan membuat drama seperti bahwa dunia akan melihat. Naman melihatnya.

Vasundara mengatakan baik-baik saja, kita akan melihat. ia pergi. Kosi mengatakan Naman apa yang dikatakan Naman. ia memberikan kunci kecil dan mengatakan ketika seluruh keluarga Pandey akan sibuk, kita akan menemukan kuncinya. Naman bilang aku akan menemukannya di koper tua. ia mengatakan akan terjadi persaingan antara Pandey dan keluarga Jaiswal, mari kita lihat siapa yang menang. Pada pagi nya, Dadi meminta Bihaan berhati-hati saat melakukan perayaan. Bihaan perbaikan handi sampingan. Dadi mengatakan saat ini, kamu akan mematahkan matki tersebut. Suman mengatakan kita lakukan tindakan kelahiran Krishna, semua orang mengambil bagian dalam bermain. Shraddha bertindak baik dan mengatakan aku mencintai Krishna, ia idola saya. Dadi mengatakan Bihaan akan menjadi Krishna. ia mengatakan Vasundara akan menjadi Yashoda seperti biasa. Thapki meminta Vasundara untuk melihat pengaturan. Vasundara mengatakan kita gak melakukan pengaturan untuk membuat Kosi keluar, melakukan tugas itu dengan baik. Mereka melihat Sankara datang dengan kaki terluka. Sankara mengatakan air pergi di telinganya ketika ia mengambil mandi, jadi ia melompat untuk mendapatkan air keluar dari telinga. Suman mengatakan kepadanya untuk datang di Janmashtami puja. Sankara bilang aku gak bisa melawan Kosi. Bihaan mengatakan jangan takut, kita semua adalah dengan kamu, gak ada yang akan menghentikan kamu. Thapki berhenti Bihaan. Bihaan melihat Kosi dan Naman, dan mengatakan kamu gak perlu takut siapa pun Sankara, yang harus kamu lakukan adalah pekerjaan kami, kamu harus percaya Kosi dan Naman Chacha ji tinggal di sini secara ilegal dan mereka memiliki surat-surat properti palsu. Kosi bertepuk tangan dan mengatakan besar, semua memberikan ceramah besar pada nilai-nilai dan kemanusiaan ... Thapki pergi ke lantai atas. Kosi bertanya mengapa kamu memprovokasi seorang gadis lugu. Vasundara mengatakan kita menunjukkan cara kanannya. Kosi mengatakan untuk membuat kita meninggalkan, ini gak akan terjadi. Vasundara mengatakan kita akan melihat. Thapki mencari sesuatu di dalam ruangan Kosi dan mendapat beberapa kertas dari batang. Kosi meminta Sankara untuk mendapatkan makanan untuk di kamarnya dan pergi. Thapki mendapat kunci kecil. Bihaan mengatakan mereka akan menuju ruang dan pesan Thapki meninggalkan cepat. Kuncinya jatuh dalam tas Thapki ini. ia mendapat pesan dan daun. Kosi berhenti Thapki dan bertanya mengapa kau terlihat tegang, kau mencuri apa pun. Thapki mengatakan ini adalah rumah kami. Naman bertanya di mana kamu. Thapki berpendapat. Kosi meminta ia untuk gak berbicara dan meninggalkan. Bihaan bertanya Thapki tentang kertas. ia memberikan perjanjian properti dan meminta ia untuk melakukan pekerjaan itu, kami memiliki sedikit waktu, kita harus membuat mereka meninggalkan bagaimanapun. Shraddha berikut Kosi dan Naman, dan berpikir apa yang mereka lakukan di gudang. Naman mencoba untuk membuka kunci bagasi. Mereka membuka bagasi dan melihat banyak hal. Naman mendapat sebuah kotak kecil dari itu dan menunjukkan padanya. Kosi shock dan melihat beberapa liontin emas. Shraddha terlihat dan berpikir aku gak melihat liontin ini sampai sekarang, ada beberapa koneksi. Kosi memeriksa kunci kecil yanng hilang dan berkata kemana itu pergi. ia mengatakan kita akan menemukan kunci, yang lain apa yang akan kita lakukan dari liontin ini. Naman membuat liontin kembali batang dan mereka meninggalkan. Shraddha mendapat liontin itu dan mengatakan aku menemukan rahasia dan mendapat liontin idiot ini, gak berguna. ia mengatakan itu terlihat penting, aku akan memakainya.

Shraddha menjaga liontin dan berpikir itu akan bisa dipakai. Kosi bertanya Vasundara mengapa ia serius seolah-olah ia mendapat serangan jantung. Vasundara mengatakan kamu akan mendapatkan serangan jantung, membaca ini, kamu buta huruf, menunjukkan kepada saudara kamu dalam hukum, semua properti kamu adalah nama aku sekarang. Naman memeriksa surat-surat dan akan terkejut. ia menandatangani Kosi. ia akan terkejut. Naman mengatakan ini adalah palsu, mereka menipu kita. Bihaan mengatakan tidak, kertas palsu nya. Naman bilang aku punya kertas nyata di kamarku, ketika properti adalah nama saya, aku akan memiliki surat-surat saya. Thapki mengatakan kamu juga memiliki surat-surat nivaas Pandey ketika kita menjadi pemilik. Naman mengatakan kami membuat makalah palsu untuk mendapatkan nivaas Pandey, kamu meniru kami. Bihaan, Thapki dan semua orang tersenyum dan bertepuk tangan. Thapki mengatakan kami ingin mendengar kebenaran ini dari kamu, jadi kami melakukan drama ini, kami gak seperti kamu yang akan mengklaim properti lain. ia memberikan kertas yang benar dan mengatakan kami mendapat surat palsu dibuat dengan melihat ini. Kosi ingat Thapki menjawab nya. Vasundara mengatakan aku katakan akan keluar dari rumah ini sebelum Janmashtami puja, keluar, permainan Anda berakhir. Kosi tertawa. Naman meminta apakah kamu pikir kita akan merasa takut, apa buktinya aku mengatakan ini, aku akan menyangkalnya. Bihaan mengatakan kita punya bukti, Tuhan telah mendengar kamu. Kosi mengatakan panggilan Tuhan di sini untuk memberikan pernyataan, maka kita akan pergi. Bihaan mengatakan baik-baik saja, dan pergi. Ia memanjat tangga. Thapki memberitahu semua orang bahwa Tuhan dengan mereka. Bihaan istirahat matki, dan perekam jatuh. Thapki menangkap itu. Bihaan memainkan rekaman. Naman dan Kosi mendapatkan terkejut. Bihaan mengatakan ini adalah bukti kejahatan kamu, kamu mendengarnya lagi. Thapki mengatakan Kosi yang terletak gak bisa menang atas
kebenaran pernah, kamu bisa pergi sekarang. Vasundara meminta mereka untuk meninggalkan dan gak kembali. Bau ji meminta mereka untuk pergi. Naman marah. Bihaan memegang kerah dan mengatakan gak melakukan kesalahan ini. Kosi mengatakan meninggalkannya, gak ada gunanya sekarang, kita gak harus berbicara dengan mereka. ia meminta Sankara untuk datang. Vasundara meminta Kosi untuk meninggalkan dan memeriksa barang-barang miliknya. Kosi bilang aku akan mengambil hal yang aku inginkan, mungkin aku akan gak perlu pergi. Vasundara berpikir Kosi gak akan meninggalkan begitu cepat, ia dapat melakukan sesuatu yang salah. Kosi daun dengan Naman dan Sankara. Thapki bertanya Vasundara mengapa ia khawatir sekarang.

Bihaan melempar papan Jaiswal nivaas dan perbaikan papan Pandey nivaas lagi. ia memperingatkan Kosi dan meminta mereka untuk gak melangkah di keluarga Pandey lagi. ia menutup pintu gerbang, di wajah mereka. ia pergi. Sankara bilang aku gak akan pergi dari sini. Kosi meminta Naman untuk menjelaskan Sankara. Naman mengatakan Sankara adalah sedih, ia tau bahwa ia akan kehilangan segalanya jika ia pergi dari sini. Kosi mengatakan ia gak akan kehilangan apa-apa, aku akan mendapatkan apa yang aku datang untuk mengambilnya. Mereka semua mendengar suara betis. Vasundara melakukan aarti tersebut. Vasundara memuji Thapki. Mereka semua berharap thapki semua yang terbaik untuk wawancara. Vasundara meminta Shraddha untuk membawa Prasad. Shraddha menyembunyikan liontin di tangan kiri. Vasundara meminta ia untuk mengambil Prasad dengan tangan kanan, apakah ia memiliki apa pun di tangan. Shraddha mengatakan gak dan mengambil Prasad. ia pun pergi. Shraddha memeriksa liontin itu. Vasundara datang dengan cara itu. Shraddha menyembunyikan liontin itu. Vasundara bertanya apa yang kamu sembunyikan waktu itu. Shraddha mengatakan apa-apa. Vasundara memeriksa nya. Shraddha bilang aku merasa sakit ketika kamu berperilaku seperti ini dengan saya. Vasundara mengatakan ia hanya berhati-hati, dan meminta ia untuk datang. Shraddha bertanya di mana. Vasundara meminta ia untuk datang dan melakukan peraturan. Shraddha pikir ia ingin mendapatkan liontin itu. Thapki mengambil tasnya, yang memiliki liontin itu.

Thapki pun pergi. Bihaan meminta ia untuk gak khawatir, wawancara akan berjalan dengan baik, istri aku cerdas. ia mengatakan kamu sangat bagus untuk memahami dan mendukung saya, aku beruntung, aku berharap setiap gadis mendapat suami seperti kamu, aku akan pergi, ini semakin larut. ia bertanya mengapa kamu datang 2 jam yang lalu. ia bilang aku punya pekerjaan. ia bertanya apakah ini penting. ia bilang ya. ia berharap ia yang terbaik. Thapki sampai di rumah menteri dan mengatakan aku datang sebelum waktu untuk mengetahui kebenaran, aku mengatakan kepada juru kamera untuk datang segera, jika ia gak datang, aku akan merekam sendiri. ia masuk ke dalam rumah dan mendengar suara. ia pergi ke atas dan akan terkejut melihat menteri memarahi istri dan putrinya. ia memukuli istrinya. ia melihat Thapki di pintu. Thapki menyembunyikan chip memori dalam kotak liontin yang disimpan dalam tas. Menteri Radheshyam mengatakan kamu sudah datang di sini, mari kita pergi ke bawah, datang. ia memeriksa kamera recorder dan gak mendapatkan apa-apa. ia bertanya Thapki bagaimana kau datang begitu cepat, menyambut, apakah kamu melihat sesuatu. Thapki melihat istri sakit dan bertanya kepadanya bagaimana ia bisa melakukan ini dengan istrinya, ia melakukan pemberdayaan perempuan di luar dan ia melakukan hal ini di rumah. ia meminta ia untuk gak ikut campur dalam masalah keluarganya, melakukan pekerjaan kamu dan pergi diam-diam, ini baik untuk semua orang.

Bau ji dan Dadi memuji Bihaan dan Vasundara. Bihaan menyentuh kaki Vasundara dan mengatakan ia maa Yashoda saya. Vasundara memberkati ia dan mengatakan kamu Kanha kami, selalu bahagia. ia meminta ia untuk menjadi Devki nya MAA terlalu dalam kelahiran berikutnya. ia menangis. Dadi meminta Bihaan untuk datang. Bau ji meminta Vasundara melupakan Kosi, gak ada yang akan datang ke sini sekarang. Kosi, Naman dan Sankara mendengar mereka. Kosi mengatakan kita akan datang Infront kamu, bahkan kebenaran akan keluar hari ini. Thapki mengatakan kebenaran Radheshyam ji ini dicatat dalam chip ini dan ini sebenarnya kamu akan keluar. Istrinya mengambil Chip dan mengatakan gak melakukan hal ini, kamu gak tau suami saya, gak mempertaruhkan nyawaku dan putri aku bersama kamu. Thapki mengatakan yang salah untuk menanggung salah. Istrinya mengatakan aku telah mengangkat suara dan melihat sosok iblis nya. Thapki meminta ia untuk mengambil keputusan dan memberikan kedua chip. ia mengatakan satu chip memiliki sisi baik dan chip lain memiliki wajah yang benar, kamu memutuskan rekaman itu ada di tv. ia meminta ia untuk memutuskan dan kemudian meneleponnya. ia pun pergi.

Thapki berdoa bahwa istri Radheshyam ini mendapat keberanian untuk mengambil keputusan yang tepat. ia mendapat liontin di tasnya. ia berpikir bagaimana ini datang dalam tas saya. ia mencoba untuk membukanya dan melihat lubang kunci. ia berpikir bahwa kunci kecil yang jatuh di tasnya. ia mendapat kunci dan membukanya. ia akan terkejut melihat di dalam liontin ini. Thapki pulang dan melihat Vasundara. Bihaan bertanya padanya tentang wawancara. ia mengatakan itu baik, lihat Maa yang mirip Yashoda maiyya. Thapki pergi ke Vasundara dan meminta ia untuk datang bersamanya. Suman bersiap-siap di Devki. Kosi menggunakan kloroform dan membuat Suman samar. Kosi tersenyum. Vasundara bertanya kepada Thapki ada masalah apa ini. Thapki meminta Vasundara mengatakan. ia memberinya liontin itu. Vasundara mengambil liontin itu dan membukanya. ia melihat fotonya. Thapki bertanya yang tepat sama untuk yang Kosi datang di rumah ini, kamu harus mengatakan kebenaran, kecurangan keluarga gak baik, kamu harus mengatakan itu hari ini. Vasundara meminta kamu ingin tau rahasia, baik, mereka telah datang untuk .... Bihaan datang di sana. Vasundara berhenti mengatakan. ia bertanya apa yang kamu bicarakan di sini, permainan akan dimulai. ia melempar liontin. Thapki mengambil liontin dan mereka pergi. permainan dimulai. Bihaan berdiri sebagai kanha ji. Vasundara datang sebagai Yashoda maiyya. Bihaan bilang aku gak akan mengambil mentega dan gak masalah siapa pun, hanya jangan tinggalkan aku, karena kamu berarti dunia bagi saya. Vasundara mengatakan dunia dan surga aku akan selalu bersamamu, aku telah menyembunyikan kebenaran dari kamu, kamu menelepon aku maiyya karena aku telah mengangkat kamu, aku gak memberikan kelahiran, Tuhan memberi orang lain keberuntungan untuk memberikan kelahiran, itu Devki. ia menunjukkan Devki yang datang. Semua orang mendapatkan terkejut melihat Kosi datang sebagai Devki. Kosi bilang aku melahirkan, aku ibu nyata kamu.

Kosi meminta Bihaan untuk menelepon ibu sekali dan memeluknya. Kosi mengatakan kepadanya bahwa ia adalah Devki baginya, ia telah memberinya lahir, ia adalah ibu kandungnya. Semua orang mendapatkan terkejut. Bihaan meminta beraninya kau memanggilku anak, bahkan jika ini adalah bermain, kamu gak bisa memanggil aku sebagai anak, keluar dari sini. Kosi meminta Vasundara sampai kapan kamu menjadi tenang, katakan yang sebenarnya. Bihaan mengatakan gak berani mengambil nama ibuku, kamu gak layak disebut ibu, aku melakukan kesalahan untuk meninggalkan kamu, aku akan menendang kamu keluar dari sini sekarang. ia menyeret Kosi. Vasundara berhenti Bihaan dan mengatakan Kosi mengatakan benar, ia adalah ibu yang sesungguhnya, ia telah memberi kamu lahir. Bihaan akan terkejut dan meninggalkan tangan Kosi ini. Keluarga juga terlihat pada kaget. Bihaan bertanya apa yang kamu katakan. Vasundara mengatakan Kosi adalah ibu kamu yang sesungguhnya. Bihaan meminta Bau ji mengatakan, jelaskan Maa, kamu Maa aku dan Bau ji, Maa mengambil tes saya, jangan lakukan ini, aku akan mati. Vasundara menangis. Thapki mengatakan Bihaan bahwa ini adalah kebenaran dan menangis. ia menunjukkan ia liontin dengan foto anak Bihaan dan Kosi. Bihaan terkejut. ia mengatakan ini adalah dusta, ini gak dapat terjadi, kamu Maa aku dan Bau ji, membuat Kosi berangkat dari sini, aku akan membuat meninggalkannya. Kosi mengatakan orang-orang ini akan menipu kamu selamanya, mereka akan selalu memperlakukan kamu sebagai anak tiri, aku gak datang untuk merebut kamu, aku hanya datang untuk bertemu kamu, Vasundara bermain trik dan membuat anak aku menendang aku keluar dari sini, maka aku memutuskan aku akan Sejujurnya kepada kamu, bahkan jika kamu datang ke aku atau tidak, kamu berpikir Vasundara dan Balwinder seperti Tuhan, mereka adalah pembunuh dari ayah kandung kamu. Mereka semua terkejut. Kosi mengatakan Vasundara telah membunuh suami saya, Balwinder mendukung dia, keluarga kami adalah bahagia, namun mereka telah merusak segalanya, meminta mereka, jika aku berbohong, aku akan berangkat dari sini. Naman mengatakan ya, kita gak akan melihat rumah ini lagi, meminta mereka jika kita katakan salah. Bihaan melihat Vasundara tegang. ia memegang Vasundara dan Bau ji ini tangan dan membawa mereka ke dalam candi. ia bilang aku tau kamu berdua gak bisa melakukan ini, aku gak akan datang dengan cara kamu, kamu dapat membuat Kosi meninggalkan, hanya bersumpah atas Kanha ji dan mengatakan ini wanita mengatakan salah, hanya mengatakan sekali, kemudian melihat bagaimana aku menendang orang-orang ini keluar dari rumah ini. ia terus tangan mereka di atas kepalanya dan meminta mereka untuk bersumpah. Vasundara menangis. Vasundara mengambil tangannya dan mengatakan Kosi mengatakan kebenaran, aku gak membunuh ayahmu sengaja, itu adalah insiden. Bau ji mengatakan kemudian kami datang jauh ke rumah ini, aku punya kamu, aku gak tau kau adalah teman terbaik aku dan anak mitra bisnis. Vasundara mengatakan mempercayai kami, kami mencoba untuk menemukan keluarga kamu untuk mengirimkan, namun kami gak bisa menemukan apa-apa. Bau ji mengatakan kemudian kami menerima kamu, dan kami percaya kamu anak kami.

Kosi mengatakan kamu menipunya, mengapa kamu gak mengatakan kebenaran. Bau ji mengatakan ia masih kecil, bagaimana kita akan memberinya kesedihan. Naman bertanya mengapa kau gak mengatakan kebenaran kemudian, kamu tau Bihaan gak akan memaafkan kamu, apakah ada yang mengampuni pembunuh ayah. Kosi mengatakan sekarang kamu tau kebenaran Bihaan. Bihaan menangis dan lolos. ia meninggalkan dari sana diam-diam. Bau ji, Vasundara dan Thapki meminta ia untuk berhenti. Sankara melihatnya. Thapki memeluk Vasundara. Bihaan berjalan di jalan. ia melihat anak laki-laki dengan orang tuanya, dan mengingat masa kecilnya dengan Vasundara dan Bau ji. Bau ji mendapat Bihaan rumah dan mengatakan ia adalah ibumu, gak akan kamu memeluknya. Bihaan berlari dan memeluk Vasundara. Vasundara mengatakan kamu anak kami yang lain dari hari ini, kamu memiliki hak pada kita seperti Dhruv. ia ingat bagaimana ia datang dari sekolah. Bau ji bertanya apakah ada yang mengatakan apa-apa. Bihaan bilang aku gak akan pergi sekolah. Bau ji tertawa dan bertanya bagaimana kamu akan belajar. Bihaan bilang aku punya keluarga, apa yang akan aku lakukan dengan studi, aku hanya akan tinggal dengan kamu, aku gak akan pergi ke mana pun. ia memeluk Bau ji. ia berpikir tentang kata-kata Kosi ini. baca Selanjutbnya Sinopsis Thapki Antv Rabu 16 November - Episode 120
Update Sinopsis di Facebook | Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan | Sinopsis Anugerah Cinta | Sinopsis Khushi | Sinopsis Bunga Yang Terluka | Sinopsis Gopi Antv | Sinopsis Lonceng Cinta | Sinopsis Mohabbatein | Sinopsis Thapki
loading...
Labels: Sinopsis, Thapki

Thanks for reading Sinopsis Thapki Antv Selasa 15 November - Episode 119. Please share...!

0 Comment for "Sinopsis Thapki Antv Selasa 15 November - Episode 119"

Back To Top