loading...

Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Sabtu 19 Agustus - Episode 37

Posted by

loading...

Sinopsis Lainnya:

Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Sabtu 19 Agustus - Episode 37
Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Sabtu 19 Agustus - Episode 37
Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Sabtu 19 Agustus - Episode 37. Jodha bertanya pada moti, "yang mulia berkata ia gak menyentuhku, benarkah?" Moti menjawab, "kenapa tidak? Kenapa ia berbohong pada istrinya? Kalaupun ia  siapa yang sanggup menghentikannya? Yang muli atidak takut berkata bohong, kalaupun ia menyentuhmu maka itu adalah haknya. Kalian suami istri."

Ruq berkata kalau Jalal telah banyak mempermainkan Jodha, kasihan dia. Sekarang ia akan terbaring di salah satu sudut istana ini. Jalal bertanya pada Ruq, "tidak kah kau cemburu?" Ruq tertawa dan berkata, "ini bukan pertama kalinya kau menghabiskan malam bersama istri yang lain, mengapa aku harus cemburu?" Jalal berkata bahwa sebagai istri, Ruq seharusnya cemburu.
Di tempatnya Jodha berkata bahwa meskipun ia istrinya, Jalal tetap membutuhkan persetujuannya sebelum menyentuhnya, dan itu di anggap sebagai kesombongan.

Sinopsis Jodha Akbar episode 101.Di depan jalal ruq berkata, dulu ia sombong sekali, sekatang ia akan menangis sepanjang sisa hidupnya. Kemudian Ruq berpamitan pada Jalal. Sepeninggal Ruqaiya Jalal berpikir, para wanita itu, ia sama sekali gak bisa mengerti mereka. Apa yang mereka lakukan sebagai teman, sangat berbeda dengan perilaku mereka sebagai istri. gak peduli siapa mereka, wanita memang gak mudah untuk di mengerti, apakah itu Ruqiya, Jodha ataupun Salima.

Jodha menemui hamida di kamarnya. ia memberi salam dan menyentuh kaki hamida. Hamida dengan senang hati menyambur Jodha. ia menyuruh Jodha duduk. Jodha mengucapkan terima kasih karena Hamida telah membelanya di sidang. Jodha berkata, "siapa lagi yang bisa saya percaya selain anda, ami jaan." Hamida menjawab kalau Jalal pasti akan melindunginya. Apakah ia akan membiarkan jodha merubah agamanya atau tidak, keputusan suami sangat penting dalam hal ini. Jodha tetap bersikukuh bahwa Hamida adalah penyelamatnya. Hamida menjelaskan pandanganya, bahwa agama adalah urusan kemanusiaan dan merupakan hak masing-masing orang. Jodha telah sangat  banyak membantu orang, apakah itu Rahim, Moti ataupun Jalal. Jdoha berkata bahwa Hamida selalu ada untuknya. Hamida memberitahu Jodha, kalau gak ada dirinya, Jalal pasti akan tetap memenuhi janjinya. Jodha terdiam memikirkan kata-kata Hamida tentang jalal.

Ini kali ketiga, Jodha memasuki dapur istana. Kali ini ia ingin memasak untuk Jalal, ia membuat banyak macam masakan.

Jodha punya alasannya sendiri, gak lain dan gak bukan adalah karena Jalal telah memenuhi janjinya. gak menyentuhnya tanpa izin darinya dan gak memaksanya untuk pindah agama. Moti dengan setengah mengoda berkata bahwa sangat baik jika seorang istri mau memasak untuk suaminya. Cinta akan berkembang. Jodha menatap Moti dengan tatapan galaj. Moti langsung meralat kata-katanya, "bukan. Maksudku jik asuami istri makan dari piring yang sama maka cint akan tumbuh  lebih pesat lagi." Jodha tertawa meledek lalu menyuruh moti tutup mulut kalau gak ia akan membakarnya. Salima datang melihat Jodha masak. ia berbicara tentang insiden mandir yang menyebabkan kericuhan. Dan memuji Jodha karena mau masak untuk Jalal. Jodha menjawab kalau itu sudah menjadi tugas istri memasak untuk suami. Moti tersenyum meledek. Jodha memberinya tatapan galak. Salima tersneyum dan berkata ia gak pernah melihat Jodha bersikap begitu baik pada Jalal.

Jiji angga juga berkata hal yang sama. Jodha terlah bersikap baik pada Jalal sekarang, memasak untuknya. Smeu aberkata itu karena hamida memuji Jalal di depan Jodha sehingga ia mau membuatkan masakan untuknya. Hamida berkata ia ingin melihat Jodha menyajikan makanan untuk Jalal.
Ruq yang mendengar Jodha memasak untuk Jalal berkata dengan sinis, bahwa itu gak ada gunanya. Jalal gak akan tertarik pada Jodha, Lalu untuk apa membuat makanan untuknya? Membuyat malam-malamnya pernuh warna? Maham harus melihat ini,. sayang maham sedang keluar istana. Ruq bertanya pada hoshiyar kapan maham pulang. Hishiyar berkata kalau ia gak tahu dan gak bisa megatakan apa-apa.
Jalal keluar dari ruang sidang bersama Atgaha dan beberapa menteri. Mereka tidaklangsung pergi namun masih melanjutan pembicaraan mereka tentang politik. Jalal berkata mereka harus mengontrol pergerakan para Rajvanshi untuk dapat menyatukan India. Seorang pelayan mendekati Jalal dan memberitahunya kalau Jodha sedang menunggu dirinya untuk makan malam. Jalal tersenyum dan berpikir kalau Jodha mulai membuka diri untuknya.

Jodha menunggu Jalal di meja makan. Hamida dan para wanita menemaninya. Jalal datang di temani Atgah dan para menteri. Jalal memberi salam dan duduk di kursi yang telah di sediakan. Jodh amenuangkan air untuk membasuh tangan Jalal.  Jalal menatap Jodha dan bertanya, makanan gak pedas seperti dirimu kan? Jodha tersenyum dan menjawab cicipi dulu baru berkata. Jodha duduk di samping Jalal mengambilkan makanan untuk nya. jalal menatap Jodha dengan tatapan penuh tanda tanya. Hamida mengajak para wanita dan yang lainnya untuk pergi meninggalkan Jalal dan Jodha berduaan. Jodha terlihat canggung. Jalal bertanya kenapa Jodha semuarh hati ini, memasak untuknya. Jodha menjawab kalau setiap orang mempunyai cara tersendiri untuk mengungkapkan rasa bahagianya.  Jalal bertanya kebahagiaan apa? Jodha menjawab karena Jalal telah memenuhi janjinya dengan membiarkan ia tetap memeluk agamanya. Jalal baru berkata tetapi, Jodha sudah memotong ucapannya dengan berkata, "tahukan anda bahwa seseorang itu sebaiknya gak bicara sambil makan?" Jalal mengajak Jodha makan bersamanya. Jodha terdiam sebentar seperti berpikir, lalu bilang kalau ia akan membawa piring lain. Jalal mengajak Jodha mekan dari piring yang sama dengannya. Jodha terdiam. Jalal menunggu jawaban darinya. Jodha teringat kata-kata moti, kalau suami istri makan dari piring yang sama, cinta akan berkembang pesat. Jodha berkata kalau ia tiak makan makanan yang dimakan Jalal ~Jodha vegetarian~. Jalal menyahut, "baiklah, saya akan makan apa yang kau makan. Bawalah piring yang lain."

Jodha tercengang, namun lalu pergi kedalam untuk mengambil piring berisi makanannya dan meletakannya di meja. Jodha kemudian duduk di samping Jalal, menuang makanan kepiring jalal. Jalal menatap Jodha, saat Jodha gak menatapnya. Saat jalal menatap tempat lain, Jodha mencuri padang pada Jalal. Lalu saat tatapan mereka bertemu, keduanya saling tersenyum. Setelah selesai mengambilkan makanan untuk Jalal, Jodha pindah duduk kedepan Jalal. jalal akan mulai makan, namun Jodha mencegahnya. Jodha berkat akalau ia akan mencicipi makanan itu dulu. Jalala berkata, "kau yang menyiapkannya, dan saya percaya padamu sepenuhnya." Jodha terkesan mendengar ucapan Jalal. Jodha berkata, "aku berterima kasih bahwa..." Jalal memotong ucapan Jodha dengan berkata terima kasih di terima. Jalal menyantap makanan dan terlihat sangat menikmatinya. Jalal memuji Jodha dan berkata kalau diriny aakan sangat senang kalau Jodha mau memasak untukny asetiap hari, di asuka keahlian Jodha yang satu ini. Di sela-sela makannya, Jodha bertanya, "jika ami jaan gak berpihak pada ku...." Jalal dengan cepat menyahut, "maka aku yang akan mmemihak padamu." Jodha tertegun mendengarnya. Jalal melanjutkan, "aku telah berjanji padamu, dan akam memenuhinya apapun yang terjadi. Kau sehatusny atahu itu."


Sharifudin sangat marah pada para ulama karena berubah pikiran setelah menerima surat dari Salim Chisti. Dan karena itu sekarang kekuatan non islam semakin berakar kuat di Agra. par aulama membela diri dengan berkata kalau Salimchisti mempunyaia pengaruh yang sangat kuat dan terpandang. Mereka gak bisa bicar apa-apa apalagi untuk menentangnya. Sharifudin memprovokatori para ulama agar menentang Jalal dan memaksa mereka menghentikan penyebaran hindu di agra.

Salima sedang mengajari Rahim tentang ilmu agama ketika Jodha datang. Rahim membaca satu baris yang diajarkan salima, Jodha bertanya apa artinya? ia berkata artinya adalah dengan marah-marah dan terburu-buru gak ada sesuatu yang bisa di kerjakan dengan benar, dengan melakukannya secara perlahan dan bijaksana semua bisa dilakukan bahkan ularpun bisa keluar dari lubangnya. Jodha berkat akalau ia mempunyai pikiran yang sama. Salima berkata mungkin agama membuat manusia mempunyai pendapat berbeda, tetapi kebenaran datangnya dari hati. Rahim selesai belajar dan ingin Jodha mendengarkan Jodha bercerita. Jodha berjanji akan bercerit apadany ananti, ia menyuruh rahim bermain di luar dulu. Jodha menanyakan tentang bait yang tadi dari salima. salima menjelaskannya.Salima berkat akalau Jodha sangat suka belajar, karena itu mulai sekarang ia akan megajari Jodh agamanya, dan Jodha akan mengajari Salima agamanya juga. Lalu belajar -mengajar diantara keduanya pun berlangsung.


Hoshiyar memberi tahu Ruq kalau Jodha memasak untuk Jalal. Hoshiyar mengatakn kalau istri-istri yang lain cemburu mendengar Jalal memakana masakan Jodha. Ruq dengan angkuh berkata pad Hoshiyar, kalau dirinya gak pernah menunggu Jalal, namun Jalal yang selalu menunggunya.

Jalal sedang berjalan di taman. ngin bertiup dan menerbangkan kertas-kertas kearahnya. Jalal berhenti sebentar dan melihat asal kertas -kertas itu. ia melihat Jodha dan moti sedang mengumpulkan kertas. Jalal memberi isyarat pada pengawal agar pergi meninggalkan dirinya. Jodha duduk di teras taman sambil memandang bulan. Jodha berkata pada moti kalau cuaca sangat baik dan bulan terlihat sangat indah. Jalal mendekati Jodha dari belakang. Moti melihat Jalal segera pergi untuk memberinya ruang.  Jalal terpesona pada kecantikan Jodha. Jalal berkata, "Suhanallah, sangat cantik sekali." Jodha mendengar suara Jalal menyahut, "ya memang sangat  indah. " Jalal heran dan bertanya, "apanya yang indah, ratu Jodha?" Jodha menjawab, "rembulan." Jalal menatap rebulan dan berkata, "buang-buang waktu saja melihat bulan." Jodha membantahnay denganmengatakan kalau seseorang akan mendapatkan kedamaian saat memandang bulan, benar-benar damai. Jalal ikut-ikutan duduk diteras. Jodha bertanya, kenapa duduk di sini, katanya membuang-buang waktu. jalal menjawab kalau ia juga punya hak untuk merasakan damai. Jodha berkata kalau ia belajar agama mughal dari salima hari ini. Jalal berkat akalau dirinya gak menyuruh Jodha mempelajarinya. Jodha berkat akalau ia ingin belajar agam ayang berbeda. Jalal bertany akalau begitu apa yang sudah anda pelajari. Jodha mengulang apa yang diajarkan Salima de depan Jalal. Jodha berkata, "dengan marah dan terburu-buru gak ada yang bisa dilakukan dengan benar, dengan perlahan dan bijaksana  semuanya dapat dilakukan bahkan ular bisa keluar dari lubang. Jalal terkesan dan mengucap  "subhanallah, sangat bagus sekali, ratu jodha." Jodha berkata, " sekarang jangan bilang ~meniru suara Jalal~ aku suka dengan bakat mu yang ini, ratu Jodha" Jalal tertawa mendengarnya dan berkata kalau ia hampir saja berkata itu.

Untuk pertama kalinya Ruq kelabakan mencari Jalal. ia keluar dari kamarnya menuju balkon. Dari balkon ia menatap sekeliling. ia melihat Jodha dan jalal sedang berbincang-bincang di teras sambil sesekali tertawa. Ruq cemburu.Baca Selanjutnya Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Senin 21 Agustus - Episode 39

loading...
Tags: Jodha Akbar, Jodha Akbar Mnctv, Sinopsis

Terima Kasih sudah Membaca Sinopsis Jodha Akbar Mnctv Sabtu 19 Agustus - Episode 37. Please share...!

Blog, Updated at: 10:26